Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tanda seru untuk China, disampaikan dengan margin terbaik

Tanda seru untuk China, disampaikan dengan margin terbaik

Empat tahun setelah finis di urutan kedua yang memilukan di Olimpiade terakhir, Sui Wenjing dan Han Kong dari China akhirnya memenangkan medali emas dalam acara duo figure skating pada hari Sabtu. Kemenangan mereka, yang kemungkinan akan menjadi medali terakhir negara tuan rumah, mengakhiri minggu yang penuh skandal dan penuh air mata untuk olahraga mereka dengan penampilan akhir yang sempurna, dan menambahkan tanda seru pada medali terbaik China dari Olimpiade Musim Dingin.

Sui Han sudah tahu dampak dari sedikitnya margin di Olimpiade. Pada hari Sabtu, mereka akhirnya mengalami kegembiraan berada di pihak yang menang.

Emas mereka, sama seperti perak mereka empat tahun lalu, masuk dengan margin tertinggi: 63 perseratus poin. Ketika skor mereka diposting di papan skor di Capital Indoor Stadium di Beijing, mengkonfirmasi kemenangan mereka atas duo Rusia Evgenia Tarasova dan Vladimir Morozov, Sui dan Han segera mulai menangis karena kegembiraan. Dalam hitungan detik, mereka telah menghilang ke dalam sekelompok pelatih dan ofisial tim yang meriah, termasuk satu dengan bendera China yang besar.

Sui berkata, “Saya sangat senang, karena saya merasa mimpi saya menjadi kenyataan.”

Dengan total 239,88 poin setelah memenangkan short program pada hari Jumat dan free skating pada hari Sabtu, Soi dan Han nyaris mengungguli Tarasova dan Morozov dari Rusia (239,25 poin). Pasangan Rusia lainnya, juara dunia Anastasia Mishina dan Alexander Galiamov, finis ketiga, tertinggal kurang dari dua poin.

Kemenangan Sui dan Han persis seperti yang diharapkan China ketika nomor pasangan ini diposisikan sebagai acara figure skating terakhir di Olimpiade Beijing. Ini adalah pertama kalinya dalam 60 tahun duo skating, dan bukan acara yang lebih terkenal seperti tunggal putri, adalah acara skating terakhir di Olimpiade Musim Dingin.

READ  Cubs Rekrut Jonathan Villar

Dalam penampilan menyentuh “Jembatan di atas Air Bermasalah,” Sui dan Han melompati Tarasova dan Morozov, yang baru saja memimpin beberapa menit sebelumnya dengan kereta luncur bebas yang mengesankan. Namun, duo Cina memiliki momentum di belakang mereka: Mereka membuat rekor poin dunia dalam program pendek pada hari Jumat, kemudian kembali pada hari Sabtu dan memecahkan rekor poin total. Dan mereka melakukan itu semua dengan mata bangsa tertuju pada mereka.

Sebelum pertandingan, menteri olahraga China telah menetapkan tujuan untuk tim China: untuk melampaui tingkat medali tertinggi negara itu di Olimpiade Musim Dingin. Jumlah yang harus dikalahkan adalah lima. Emas Sui Han adalah medali emas kesembilan China di Beijing.

Keduanya sangat disukai di Cina, mungkin gelar terbaik untuk setiap Olimpiade. Di platform jejaring sosial Tiongkok Weibo, Sui dan Han bersama-sama dikenal sebagai Bucket of Scallion. Nama itu berasal dari saat mereka masih remaja, dan Sui mengatakan tubuhnya berbentuk tong. Karena nama Cong terdengar mirip dengan kata Mandarin yang mengacu pada bawang hijau, para penggemar menggabungkannya.

Sui dan Han, keduanya dari Harbin, sebuah kota dengan musim dingin yang panjang dan keras, sangat ingin menebus kesalahan setelah kehilangan medali emas dari tim Jerman di Olimpiade Pyeongchang 2018 dengan selisih 43-perseratus poin.

Di Beijing, duo Cina menghadapi persaingan ketat dari tiga pasangan Rusia yang berbaris di belakang mereka di klasemen setelah program singkat. Satu demi satu pada hari Sabtu, saat free skating berakhir, tim Rusia satu demi satu memimpin hanya untuk menyerahkannya beberapa menit kemudian kepada tim Rusia yang mengikuti.

READ  Terbaru di QB Eagles Jalen Hurts

Namun, tak satu pun dari Rusia yang cukup baik untuk mengalahkan Sui dan Han, yang bermandikan tepuk tangan dari kerumunan kecil rekan senegaranya yang diundang untuk menonton skating gratis.

Setelah itu, Sui memuji China, persiapannya untuk Olimpiade, dan dukungan yang dia dan Han serta pelatih mereka terima.

“Dan juga, kami ingin berterima kasih kepada orang tua kami, yang pasti telah melalui banyak hal di depan televisi,” tambahnya.

Liu Yi berkontribusi pada penelitian ini.