Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tahun lalu menandai berakhirnya era penerbangan luar angkasa – inilah yang akan kita lihat selanjutnya

Perbesar / Peluncuran misi Artemis I ke Bumi menandai berakhirnya era pengembangan misi NASA.

Trevor Mahlman

Tahun lalu adalah tahun yang penting bagi penerbangan luar angkasa, mengakhiri banyak peristiwa terpenting yang mendominasi industri ini dalam 10 hingga 15 tahun terakhir.

Pertimbangkan keadaan pada tahun 2010: Aktivitas penerbangan luar angkasa didominasi oleh segelintir badan antariksa pemerintah yang besar. NASA masih menerbangkan Space Shuttle yang terhormat tanpa rencana yang jelas untuk eksplorasi ruang angkasa yang dalam. Teleskop Luar Angkasa James Webb telah berada di neraka pembangunan. Rusia adalah penyedia peluncuran yang dominan di dunia, menempatkan sebanyak mungkin roket ke luar angkasa tahun itu seperti gabungan Amerika Serikat dan China. Saat itu, penerbangan luar angkasa manusia terlama di China adalah empat hari. Banyak yang telah berubah dalam dekade terakhir ini.

Tahun 2022 adalah momen yang menentukan karena banyak kisah besar sejak 2010 telah berakhir. Dalam pengertian ini, sepertinya akhir dari sebuah era dan pembukaan era baru dalam penerbangan luar angkasa. Jadi, cerita ini akan melihat lima dari alur cerita luar angkasa utama tersebut dan kemudian mencoba memprediksi seperti apa alur cerita dominan untuk sisa tahun 2020-an.

Kami memiliki jalan yang mengasyikkan tetapi tidak pasti di depan.

Melihat kembali

Teleskop Luar Angkasa James Webb. NASA menghabiskan sekitar dua dekade dan $10 miliar untuk mengembangkan teleskop luar angkasa yang besar dan kompleks ini. Ini telah menjadi subyek dari artikel yang tak terhitung jumlahnya yang menjelaskan semua potensi peretasan tetapi juga pembengkakan biaya dan penundaan tanpa akhir.

Teleskop tersebut akhirnya diluncurkan pada Hari Natal 2021, dan kemudian menghabiskan paruh pertama tahun 2022 untuk menyebarkan dan mengoperasikan instrumen sainsnya secara ekstensif. Tapi ketika para astronom akhirnya mengarahkannya ke angkasa, Pengiriman Web Negeri Ajaib.

READ  Roket bulan Mega Artemis akan diluncurkan di landasan peluncuran pada 6 Juni

Proses merancang, membangun, dan menguji teleskop ini di Bumi menghabiskan begitu banyak waktu dan uang sehingga kita mungkin tidak akan pernah melihat teleskop seperti itu lagi. Grup berikutnya dapat dikumpulkan di luar angkasa, bukan di Bumi. Terlepas dari itu, era perkembangan Webb telah berakhir. Era penemuan telah dimulai.

Semoga beliau panjang umur dan sejahtera.

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menangkap pemandangan baru yang menakjubkan dari Pilar Penciptaan yang ikonik.
Perbesar / Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menangkap pemandangan baru yang menakjubkan dari Pilar Penciptaan yang ikonik.

Sistem peluncuran luar angkasa. Ini adalah program pengembangan besar lainnya oleh NASA pada tahun 2010, karena badan antariksa itu berusaha membangun roket yang sangat berat. Program ini menghabiskan sekitar $20 miliar. Tetapi sementara Teleskop Luar Angkasa Webb menyertakan banyak elemen baru dan mewakili teknologi terbaru, roket SLS tidak.

Roket itu kontroversial sejak awal karena SLS mengkonfigurasi ulang bagian Space Shuttle — mesin utamanya, penguat roket padat, dan bahkan diameter tahap utamanya hampir identik dengan tangki bahan bakar eksternal pesawat ulang-alik. Roket ini dipandang sebagai program yang dimandatkan kongres untuk menjaga pekerja di NASA dan kontraktor utamanya, seperti Boeing dan Northrop, mendapatkan pekerjaan yang menguntungkan. Pembenaran untuk keputusan ini semakin tidak dapat didukung seiring berjalannya tahun 2000-an dan perusahaan peluncuran swasta seperti SpaceX terbukti lebih efisien daripada pemerintah.

Titik sakit tambahan adalah bahwa meskipun rudal itu awalnya seharusnya diluncurkan pada akhir 2016, itu tidak diluncurkan hingga November 2022.

Namun, begitu rudal SLS diluncurkan, ia melakukan tugasnya dengan sempurna. Misi Artemis I dimulai dengan sangat baik dengan roket SLS yang membawa Orion ke orbit targetnya, pencapaian penting untuk peluncuran pertama kali. Beginilah saga “Blok 1” mengakhiri pengembangan rudal SLS. Sangat menyenangkan ketika cerita luar angkasa memiliki akhir yang bahagia.

READ  Pesawat ruang angkasa Artemis 1 Orion melesat di dekat bulan dengan mesin kritis yang terbakar