Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Planet seukuran Bumi yang berpotensi layak huni kedua ditemukan mengorbit bintang terdekat

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Misi NASA terlihat Planet ekstrasurya seukuran Bumi yang mengorbit bintang kecil sekitar 100 tahun cahaya.

Planet, yang disebut TOI 700 e, mungkin berbatu dan 95% berukuran dunia kita. Benda angkasa tersebut merupakan planet keempat yang ditemukan mengorbit bintang kerdil kecil M TOI 700. Keduanya planet luar Mereka ditemukan oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite NASA, atau misi TESS.

Planet lain dalam sistem, ditemukan pada tahun 2020 dan diberi nama TOI 700 d, juga berukuran sebesar Bumi. Masing-masing exoplanet ini berada di zona layak huni bintangnya, atau pada jarak yang layak dari bintangnya, di mana air cair kemungkinan besar ada di permukaannya. Kemungkinan adanya air dalam bentuk cair menunjukkan bahwa planet-planet itu sendiri mungkin, atau mungkin pernah, dapat dihuni seumur hidup.

Penemuan planet keempat diumumkan pada hari Selasa di rapat Kabinet ke-241 Masyarakat Astronomi Amerika Di Seattle, sebuah studi tentang planet ekstrasurya telah diterima untuk dipublikasikan oleh Astrophysical Journal Letters.

“Ini adalah salah satu dari sedikit sistem dengan beberapa planet kecil dan zona layak huni yang kita ketahui,” kata Emily Gilbert, penulis studi utama dan rekan postdoctoral di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, dalam sebuah pernyataan.

“Hal ini menjadikan sistem TOI 700 peluang menarik untuk tindak lanjut tambahan. Planet e berukuran sekitar 10% lebih kecil dari Planet d, sehingga sistem juga menunjukkan bagaimana pengamatan TESS tambahan membantu kita menemukan dunia yang semakin kecil.”

Bintang kerdil M yang kecil dan keren seperti TOI 700 adalah hal yang umum di alam semesta, dan banyak di antaranya telah ditemukan menghuni planet ekstrasurya dalam beberapa tahun terakhir, seperti Sistem TRAPPIST-1 dan tujuh planet terluarnya yang akan diamati oleh James Webb Space Telescope.

Yang paling dekat dengan bintang adalah TOI 700 b, yang berukuran 90% dari ukuran Bumi dan menyelesaikan satu orbit cepat mengelilingi bintang setiap 10 hari Bumi. Lalu ada TOI 700 c, yang 2,5 kali lebih masif dari planet kita dan menyelesaikan satu orbit mengelilingi bintang setiap 16 hari. Planet-planet ini mungkin terkunci feno, yang berarti mereka selalu menunjukkan sisi yang sama ke bintang – seperti halnya sisi Bulan yang selalu menghadap Bumi.

Planet ekstrasurya di zona layak huni bintang, planet d dan e, memiliki orbit yang lebih panjang, masing-masing 37 hari dan 28 hari, karena jaraknya sedikit lebih jauh dari bintang. Planet e yang baru diumumkan terletak di antara planet c dan d.

Misi TESS, diluncurkan pada 2018, memantau sebagian besar langit malam selama 27 hari sekaligus, menatap bintang paling terang dan melacak perubahan kecerahannya. Penurunan luminositas ini menunjukkan keberadaan planet yang mengorbit saat mereka lewat di depan bintangnya, dan disebut transit. Misi mulai mengamati langit selatan pada 2018, lalu beralih ke langit utara. Pada tahun 2020, misi memfokuskan kembali ke langit selatan lagi untuk pengamatan tambahan, mengungkap planet keempat dalam sistem TOI 700.

kata rekan penulis studi Ben Hurd, mahasiswa PhD di University of Maryland, College Park, dan alumnus Peneliti di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, dalam sebuah pernyataan. “Tapi sinyalnya sangat lemah sehingga kami membutuhkan satu tahun ekstra untuk mengamati transit untuk menentukannya.”

Saat para peneliti menggunakan observatorium berbasis ruang dan darat lain untuk melakukan pengamatan lanjutan terhadap sistem planet yang menarik, lebih banyak data TESS mengalir masuk.

“TESS baru saja menyelesaikan tahun keduanya mengamati langit utara,” kata Alison Youngblood, astrofisikawan dan wakil ilmuwan proyek TESS di Goddard. “Kami menantikan penemuan menarik lainnya yang tersembunyi di data misi.”

READ  Akan seperti apa dinosaurus hari ini jika mereka tidak pernah punah? : Peringatan Sains