April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sunisa Lee, setelah tahun 2023 yang 'mengerikan', mengambil langkah besar berikutnya menuju Olimpiade berikutnya

Sunisa Lee, setelah tahun 2023 yang 'mengerikan', mengambil langkah besar berikutnya menuju Olimpiade berikutnya

LOUISVILLE, Ky. — Dia mengambil botol air merah mudanya, menyemprotkan jeruji yang tidak rata dengan cepat, memanjat dan memulai rutinitasnya. Sunisa Lee, Mempertahankan medali emas Olimpiade serba bisa Dalam senam wanita, ia membuat segalanya tampak mudah dan lancar, termasuk melakukan pukulan ganda Jaeger yang ia harap pada akhirnya akan dinamai menurut namanya.

Nyatanya, hal itu tidak mudah dan tidak mulus. Latihan podium pagi hari di sini menjelang Piala Musim Dingin pada hari Sabtu adalah latihan umum pertama Lee sejak kejuaraan nasional tahun lalu pada bulan Agustus, yang terjadi lima bulan setelah dia didiagnosis menderita penyakit ginjal yang tidak dapat disembuhkan. Penyakit yang tidak dia sebutkan namanya itu datang tiba-tiba, membuat persendiannya bengkak dan menyebabkan penambahan berat badan yang cepat sehingga membuatnya tidak bisa berkompetisi, menghentikan kompetisi elitnya dan mengakhiri rencananya untuk melanjutkan karir NCAA-nya di Auburn.

Lee beralih dari bermimpi mengejar medali all-around lainnya menjadi sekadar berharap dia bisa berkompetisi lagi ketika dokter pertama-tama bekerja untuk mendiagnosis kondisinya secara akurat dan kemudian menemukan obat yang tepat untuk mencegahnya. Dampaknya pada tubuhnya sangat besar, namun jiwanya terkena dampak yang lebih besar.

“Saya pikir ada sedikit kemunduran ketika saya sakit,” katanya kepada saya pada hari Jumat. “Saya gugup. Saya tidak yakin saya cukup bagus untuk berkompetisi di Olimpiade.

Dia bilang dia tidak berada dalam “pola pikir terhebat”. Pelatihnya, Jesse Grappa, lebih lugas.

“Dia sangat tertekan sepanjang tahun,” katanya, menggunakan kata itu tiga kali untuk menggambarkan atlet yang dilatihnya sejak dia berusia 6 tahun.

Keduanya telah melewati banyak badai sebelumnya, karier Lee dirusak oleh cedera dan perjalanannya ke Olimpiade tertunda karena pandemi global, namun tidak ada yang sebanding dengan ini. Grappa menggambarkan tahun ini sebagai tahun yang “mengerikan,” dan mengakui bahwa dia terkadang merasa tidak berdaya saat mencoba mencari cara untuk membantu Lee mengatasi penyakitnya.

READ  NCAA Championship Live: Skor KS vs UNC, Analisis dari New Orleans

“Membawanya ke gym, itu adalah bagian tersulit,” katanya. “Keluarkan dia dari depresi dan bawa dia ke gym. Awalnya saya bahkan tidak ingin dia melakukan senam. Saya hanya ingin dia datang dan jalan-jalan serta melakukan sesuatu.”

Kemajuan, yang dulu diukur dengan lompatan dan batasan yang nyata, justru datang dalam langkah-langkah kecil. Ketika Lee merasa lebih kuat, dia lebih sering mengunjungi gym, menggunakan tubuhnya untuk mengukur seberapa keras dia bekerja. “Sedikit meraba-raba dalam kegelapan,” begitulah Grappa menggambarkan hari-hari awal mengatasi tantangan kesehatan Lee melalui pelatihan senamnya.

Pada bulan Januari, dokter memberinya remisi penuh – Lee sekarang dalam remisi, katanya – dan memberinya pengobatan harian yang dapat mengatasi penyakitnya. Grappa memilih untuk membagi dan menaklukkan tujuan, memberi Lee daftar hal yang harus dilakukan sambil memetakan arah untuk rencana jangka panjang.


Sunisa Lee memamerkan medali emasnya di Olimpiade Tokyo 2021. Setelah tahun 2023 yang sulit, Lee kembali berkompetisi akhir pekan ini dengan fokus pada Olimpiade Paris. (Daniel Parhizkaran/USA Hari Ini)

Dia hanya akan berkompetisi pada balok dan palang di sini, yang pertama karena dia merasa nyaman dengan balok dan palang tersebut, dan yang kedua karena dia ingin mencoba keterampilan yang menyandang namanya. Tujuannya menjadi pengganti sementara karena Lee semakin mendekati pendekatan senam yang lebih metodis setelah dia sehat. Untuk mewujudkan hal tersebut, Lee harus bergabung dengan tim di Piala Dunia di Baku pada bulan Maret – setelah ia tampil sukses di ajang internasional, sebuah keterampilan dapat ditentukan untuk pesenam tertentu.

Peluangnya terlihat bagus, mengingat penampilannya pada hari Jumat dan pembacaan daun teh dari Chelsea Memmel, pelatih tim nasional.

READ  Lakers telah mengontrak putra Shack, Sheriff O'Neill, untuk bermain untuk tim Liga Musim Panas, menurut laporan itu.

“Saya senang melihat senam terus mendorong batasan tersebut,” kata Memmel, yang menamai gerakan senamnya dengan namanya sendiri. “Jika Anda bisa menjadi orang pertama yang tampil dan melakukannya dengan sukses, itu adalah perasaan yang luar biasa.”

Kemampuan Lee untuk mengejar tujuan tersebut hanya enam bulan setelah kembali ke pelatihan penuh waktu merupakan indikasi semangat kompetitif dan kekuatan mental Lee. Ini tidak mudah. Dia masih lelah. Itu menyakitkan. Namun di sinilah dia.

Pertanyaan besarnya tentu saja adalah apakah serangan mental yang sama akan membuahkan hasil dengan mendapatkan tempat di tim Olimpiade Paris.

“Saat Anda memutuskan untuk melakukan sesuatu, biasanya inilah yang terjadi,” kata Grappa. “Itu tidak ada hubungannya dengan kami atau orang lain. Ketika Sony menginginkan sesuatu, ketika Sony menyampaikan pendapatnya, itulah yang biasanya terjadi.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Jordan Chiles tampil menonjol di Olimpiade Tokyo — dan sekarang saatnya Paris

(Foto: Caitlin Mulcahy/Getty Images untuk NBC)