Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Stellantis ke pabrik Illinois yang menganggur, memberhentikan lebih dari 1.000 pekerja, dengan alasan kenaikan biaya EV

Stellantis ke pabrik Illinois yang menganggur, memberhentikan lebih dari 1.000 pekerja, dengan alasan kenaikan biaya EV


New York
CNN

Stellantis akan menutup pabriknya di Illinois pada bulan Februari, mengakibatkan PHK tanpa batas waktu terhadap 1.350 karyawan, kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan, mengutip kenaikan biaya di pasar kendaraan listrik.

“Industri kami telah terpengaruh secara negatif oleh banyak faktor seperti pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung dan kekurangan microchip global, tetapi tantangan yang paling berdampak adalah meningkatnya biaya terkait elektrifikasi pasar otomotif,” kata Stellantis dalam sebuah pernyataan. Perusahaan mengatakan sedang mengambil langkah-langkah untuk “menstabilkan produksi” dan “meningkatkan efisiensi” di fasilitas Amerika Utara.

Pembuat mobil Eropa itu mengatakan akan “menghentikan” pabrik perakitan Belvedere, Illinois pada 23 Februari, dan mengatakan PHK diperkirakan akan memakan waktu lebih dari enam bulan. Stellantis, perusahaan induk Chrysler, Dodge dan Jeep, mengatakan akan “melakukan segala upaya” untuk menempatkan karyawan yang diberhentikan pada posisi terbuka dan sedang mencari peluang lain untuk mempekerjakan kembali pabrik Belvidere.

Federasi Pekerja Otomotif Internasional mengatakan di Facebook bahwa “sangat marah” dengan keputusan tersebut. Ketua grup Ray Carey mengatakan “tidak dapat diterima” bahwa Stellantis tidak akan mengalokasikan produk baru ke pabrik tersebut.

Pabrik Illinois membangun Jeep Cherokee dan akan terus memproduksi kendaraan sampai pabrik ditutup, tetapi perusahaan tidak berkomentar tentang masa depan merek dan model ini.

“Ini adalah kendaraan penting dalam barisan, dan kami tetap berkomitmen untuk segmen SUV menengah jangka panjang,” kata Jodi Tinson, juru bicara Stellantis, dalam sebuah pernyataan.

Pada bulan Oktober, perusahaan mengatakan usaha patungannya yang memproduksi Jeep di China adalah permohonan kebangkrutan.

Juli lalu, Stellantis mengajukan a Komitmen $35,5 miliar untuk mobil listrik pada akhir tahun 2025 untuk memperluas portofolionya. CEO Carlos Tavares mengatakan perusahaan berencana untuk 70% dari penjualannya di Eropa dan 40% dari penjualannya di AS untuk menjadi mobil listrik atau hibrida plug-in dalam waktu empat tahun.

READ  ETF Rusia menarik hiruk-pikuk perdagangan seperti meme

— Peter Valdes Dapena berkontribusi pada laporan ini.