Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Starliner lepas landas pada penerbangan pertamanya dengan astronot NASA di dalamnya

Starliner lepas landas pada penerbangan pertamanya dengan astronot NASA di dalamnya

Setelah dua perjalanan ke landasan peluncuran yang tidak berakhir di luar angkasa, dua astronot NASA akhirnya menuju ke orbit pada hari Rabu dengan kendaraan yang dibuat oleh Boeing, raksasa dirgantara.

Penerbangan perdana Starliner, kapsul selebar 15 kaki dengan astronot di dalamnya, terjadi empat tahun enam hari setelah SpaceX, perusahaan lain yang disewa oleh NASA untuk menyediakan penerbangan astronot, meluncurkan misi pertamanya dengan astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional . Boeing kini dijadwalkan untuk menawarkan layanan ini juga, namun serangkaian penundaan yang merugikan menghalangi para astronot untuk menerbangkan kendaraan perusahaan tersebut lebih awal. SpaceX, yang dulu dianggap sebagai startup, telah menerbangkan total 13 awak ke orbit.

Penerbangan pesawat luar angkasa Boeing yang telah lama ditunggu-tunggu ini merupakan langkah terbaru dalam upaya NASA untuk lebih mengandalkan sektor swasta dalam program penerbangan luar angkasa manusia.

“Ini adalah tonggak sejarah lain dalam sejarah luar biasa bagi NASA,” kata Administrator NASA Bill Nelson saat konferensi pers pasca peluncuran.

Ketika Starliner tiba di stasiun luar angkasa pada hari Kamis, ia akan bergabung dengan kapsul SpaceX Crew Dragon yang sudah berlabuh di sana. Pejabat NASA secara konsisten menekankan bahwa mereka ingin memiliki dua pesawat luar angkasa Amerika yang mampu mengangkut astronot ke orbit.

“Kami selalu ingin memiliki cadangan,” kata Mr. Nelson. “Ini membuatnya lebih aman bagi astronot kita.”

Jika misi kendaraan tersebut berjalan dengan baik, hal ini juga akan memberikan kabar baik bagi Boeing, yang catatan keselamatan penerbangannya berada di bawah pengawasan ketat setelah panel samping pesawat Alaska Airlines meledak dalam penerbangan awal tahun ini.

Divisi luar angkasa Boeing juga berada di bawah tekanan karena pengerjaan Starliner memakan waktu bertahun-tahun lebih lama dari perkiraan perusahaan atau NASA. Risiko teknis termasuk pengujian perangkat lunak yang tidak memadai, korosi pada katup dorong, pita perekat yang mudah terbakar, dan komponen kunci dari sistem parasut yang ternyata lebih lemah dari yang diperkirakan.

Astronot Butch Wilmore, kiri, dan Sonny Williams meninggalkan Gedung Operasi dan Keluar di Cape Canaveral pada Rabu pagi.kredit…Joe Raedle/Getty Images

Beberapa menit sebelum peluncuran, Butch Wilmore, komandan misi, berkata: “Mari kita tembak roket ini. Mari kita dorong ke langit.”

READ  Arktik dan Antartika dapat mengalami pemadaman radio yang dapat berlangsung selama berhari-hari saat CME 'kanibal' meletus dari matahari

Sonny Williams, anggota awak lainnya yang bertugas sebagai pilot, menambahkan: “Ayo pergi, Calypso, bawa kami ke luar angkasa dan kembali lagi,” mengacu pada nama yang dia berikan pada kapsul tersebut, diambil dari nama kapal yang digunakan oleh ahli kelautan Jacques Cousteau.

video

teks

“Sonny dan saya merasa terhormat untuk berbagi impian penerbangan ruang angkasa dengan Anda masing-masing. Jadi, ayo berangkat, nyalakan roket ini dan dorong ke angkasa, sementara orang-orang Amerika yang perkasa ini bersiap-siap ayo, Calypso. Bawa kami ke luar angkasa dan kembali lagi.”

kreditkredit…NASA melalui Reuters

Pada pukul 10:52 ET, mesin roket Atlas 5 menyala, mengangkat pesawat ruang angkasa Starliner pada lintasan melengkung ke luar angkasa. Peluncuran dan bagian awal perjalanan orbit hari ini cukup melegakan, karena dilaksanakan dengan lancar.

video

teks

“Houston, Starliner. Ya.”

Pemutar video sedang memuat
kreditkredit…NASA melalui Reuters

“Saya tersenyum, percayalah,” kata Mark Nappi, pejabat Boeing yang bertanggung jawab atas Starliner. “Tetapi ada sedikit emosi yang berlebihan, karena ada banyak tahapan dalam misi ini. Dan kami baru saja menyelesaikan bagian pertama.”

video

teks

“Tersedakmu bagus.” “Tersedak yang bagus.” “Kelelahan BPRS itu bagus.” “BPRS yang bagus.”

Pemutar video sedang dimuat
kreditkredit…NASA melalui Reuters

Kerusakan kecil terjadi pada sistem yang menyediakan pendinginan selama penerbangan ke orbit. Sistem pendingin, yang dikenal sebagai sublimator, menggunakan air lebih banyak dari yang diharapkan. Setelah pesawat ruang angkasa mencapai orbit, ia beralih ke sistem pendingin yang berbeda, kriogenik, dan meskipun para insinyur akan menyelidiki apa yang terjadi, hal itu tidak akan mempengaruhi misinya.

Mr Wilmore dan Ms Williams dijadwalkan berlabuh di stasiun pada pukul 12:15 pada hari Kamis.

Sepanjang perjalanan, Tuan Wilmore dan Nona Williams akan meluangkan waktu untuk menguji terbang pesawat ruang angkasa secara manual, sesuatu yang biasanya tidak diperlukan kecuali dalam situasi darurat. Sistem pendukung kehidupan juga akan diperiksa sepenuhnya.

Para astronot kemudian akan menghabiskan setidaknya delapan hari di stasiun luar angkasa sebelum kembali ke Bumi. Misi ini memiliki total 87 target uji. “Ada banyak jenis seperti ini, saya menyebutnya jenis target uji terbang yang nyaman,” kata Nappi. “Bagaimana kesesuaian kursinya? Bagaimana cara kerja setelannya? Seperti apa tampilannya?”

Setelah misi tersebut, NASA dan Boeing akan meninjau data penerbangan untuk menyelesaikan sertifikasi Starliner. Pesawat luar angkasa tersebut kemudian akan siap untuk memulai penerbangan operasional setahun sekali untuk mengangkut awak NASA untuk tinggal selama enam bulan di stasiun luar angkasa. Setiap kapsul Starliner – Boeing memiliki dua untuk misi orbital – dirancang untuk 10 misi.

video

Pemutar video sedang dimuat
kreditkredit…NASA melalui Reuters

Jalan menuju perjalanan hari Rabu telah dibangun selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2014, NASA memberikan kontrak kepada Boeing dan SpaceX, perusahaan roket yang dijalankan oleh Elon Musk, untuk membangun pengganti pesawat ulang-alik yang mengangkut astronot ke dan dari stasiun luar angkasa sebelum mereka pensiun pada tahun 2011. NASA telah mulai membayar Rusia untuk menerbangkannya. pesawat luar angkasa. Astronot memasuki orbit dengan roket Soyuz.

Kongres bersikap skeptis, dan berulang kali mengurangi dana yang diminta NASA untuk Program Kru Komersial. Pada saat itu, SpaceX sedang naik daun, tetapi SpaceX bukanlah kekuatan dominan dalam industri peluncuran roket saat ini. Pemilihan Boeing membantu meyakinkan anggota parlemen bahwa NASA melakukan investasi yang baik.

NASA awalnya mengatakan Starliner dan Crew Dragon SpaceX akan siap pada tahun 2017.

Keduanya memakan waktu lebih lama dari yang direncanakan, hal yang jarang terjadi dalam industri penerbangan.

Namun pada bulan Desember 2019, Boeing tampaknya telah mencapai batas kemampuannya. Kemudian tes Starliner tanpa astronot di dalamnya gagal karena masalah perangkat lunak, dan rencana docking dibatalkan. NASA menggambarkan penerbangan itu sebagai “kecelakaan definisi tinggi” karena kelemahan perangkat lunak dapat menghancurkan pesawat ruang angkasa jika tidak diperbaiki sebelum memasuki kembali atmosfer.

Kapsul Starliner pada bulan April, diluncurkan dari Fasilitas Pemrosesan Kru dan Kargo Komersial di Cape Canaveral.kredit…Chandan Khanna/AFP – Getty Images

Boeing dan NASA memutuskan untuk mengulangi pengujian tak berawak tersebut, namun pengujian ini ditunda karena keausan katup dorong dan Starliner tidak diluncurkan lagi hingga Mei 2022.

Kemudian timbul lebih banyak masalah. Pita pelindung yang dililitkan pada isolasi kawat ternyata mudah terbakar, dan komponen penting namun rentan dari sistem parasut akan rusak jika ketiga parasut Starliner tidak dipasang dengan benar.

Penundaan ini merugikan Boeing $1,4 miliar, dan sementara Starliner tetap berada di Bumi, SpaceX meluncurkan sembilan misi berawak untuk NASA (salah satunya, Crew-8, saat ini berlabuh di stasiun) dan empat misi komersial tambahan dengan penumpang non-NASA di dalamnya. .

Upaya peluncuran putaran tahun ini dimulai pada 6 Mei. Penerbangan tersebut dibatalkan karena adanya kesalahan pada katup pada roket Atlas V. Kebocoran helium kecil kemudian ditemukan di sistem propulsi Starliner, yang memerlukan penyelidikan selama beberapa minggu.

Upaya peluncuran kedua pada hari Sabtu berlangsung 3 menit 50 detik sebelum lepas landas, hingga komputer yang menangani bagian akhir rangkaian peluncuran secara mandiri mengalami masalah dan menghentikan hitungan mundur.

Selama beberapa hari berikutnya, teknisi mengganti komponen daya yang rusak, membuka jalan bagi peluncuran yang sukses pada hari Rabu.

Neeraj Chokshi Berkontribusi pada laporan.