Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kegigihan Pemburu Mimpi tiba di Kennedy Space Center

Kegigihan Pemburu Mimpi tiba di Kennedy Space Center

Ilustrasi penangkap mimpi pertama Sierra Space, DC#1 (Perseverance). Kredit: Sierra Space

Ketekunan Pemburu Mimpi Luar Angkasa Sierra, bagian dari NASAInisiatif untuk memperkuat misi pasokan perdagangan ke Stasiun ruang angkasa InternasionalDia tiba di Kennedy Space Center untuk misi pertamanya. Setelah pengujian pra-peluncuran yang ketat, pesawat tersebut dijadwalkan mengirimkan kargo seberat 7.800 pon menggunakan roket ULA Vulcan.

Sebagai bagian dari upaya NASA untuk memperluas pasokan komersial di orbit rendah Bumi, pesawat luar angkasa tak berawak Sierra Space telah tiba di Kennedy Space Center NASA di Florida menjelang penerbangan perdananya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Pesawat luar angkasa Dream Chaser, bernama Tenacity, tiba di Kennedy pada 18 Mei di dalam kontainer transportasi yang dikontrol iklim dari Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Sandusky, Ohio, dan bergabung dengan modul kargo yang menyertainya, Shooting Star, yang tiba pada 11 Mei.

Pengujian dan persiapan pra-peluncuran

Sebelum tiba di Kennedy, pesawat ruang angkasa dan modul kargonya menjalani pengujian getaran pada sistem getaran pesawat ruang angkasa dengan amplitudo tertinggi dan paling kuat di dunia di dalam Kompleks Lingkungan Luar Angkasa milik badan tersebut, sehingga tumpukan tersebut terkena getaran seperti yang akan dialami selama peluncuran dan masuk kembali ke luar angkasa. Atmosfer bumi. Setelah uji getaran, keduanya dipindahkan ke Fasilitas Propulsi Luar Angkasa NASA dan dihadapkan pada tekanan lingkungan rendah dan suhu berkisar antara -150 hingga 300 derajat. F.

Pengejar mimpi yang gigih di dalam Fasilitas Pemrosesan Sistem Luar Angkasa NASA

Dream Chaser Tenacity, pesawat luar angkasa kargo tak berawak Sierra Space, diproses di dalam Space Systems Processing Facility (SSPF) di Kennedy Space Center NASA di Florida pada Senin, 20 Mei 2024. Pesawat luar angkasa itu tiba di dalam wadah transportasi yang dikontrol iklim dari stasiun Neil berafiliasi dengan agensi tersebut. Fasilitas pengujian Armstrong di Ohio. Pengujian akhir dan pemrosesan pra-peluncuran akan diselesaikan di high bay SSPF sebelum peluncuran perdana Dream Chaser di atas roket Vulcan ULA (United Launch Alliance) dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral di dekatnya. Kredit gambar: NASA/Kim Shifflett

Persiapan terakhir di Kennedy

Setibanya di Kennedy, tim memindahkan Dream Chaser Tenacity ke teluk tinggi di dalam Fasilitas Pemrosesan Sistem Luar Angkasa, di mana ia akan menjalani pengujian akhir dan pemrosesan pra-peluncuran sebelum jadwal peluncurannya akhir tahun ini.

READ  Rudal China jatuh ke Bumi, NASA mengatakan Beijing tidak berbagi informasi

Pesawat luar angkasa tersebut akan lepas landas dengan roket Vulcan ULA (United Launch Alliance) dari Space Launch Complex-41 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, dan dijadwalkan untuk mengangkut kargo seberat 7,800 pon ke laboratorium yang mengorbit.

Kegiatan pra-penerbangan yang tersisa di Kennedy meliputi interferensi akustik dan elektromagnetik serta pengujian kompatibilitas, penyelesaian pekerjaan pada sistem perlindungan termal pesawat ruang angkasa, dan integrasi muatan akhir.

Desain dan kemampuan Dream Chaser

Dream Chaser adalah pesawat luar angkasa berdesain badan pesawat melayang berukuran panjang 30 kaki dan lebar 15 kaki. Desain sayapnya yang unik memungkinkannya mengangkut kargo ke dan dari orbit rendah Bumi dan mempertahankan kemampuan mendarat di landasan pacu ala pesawat ulang-alik NASA. Unit Shooting Star setinggi 15 kaki dapat menampung hingga 7.000 pon kargo secara internal dan dilengkapi tiga penahan muatan eksternal tanpa tekanan.

Sistem transportasi yang sebagian dapat digunakan kembali akan melakukan setidaknya tujuh misi kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sebagai bagian dari upaya badan tersebut untuk memperluas layanan pasokan komersial di orbit rendah Bumi. Misi masa depan dapat berlangsung hingga 75 hari dan mengirimkan kargo hingga 11,500 pon.

Meskipun pesawat ruang angkasa Dream Chaser dapat digunakan kembali dan dapat mengembalikan hingga 3,500 pon kargo ke Bumi, modul Shooting Star dirancang untuk dibuang dan dibakar saat masuk kembali, memberikan kemampuan untuk membuang hingga 8,500 pon limbah dalam setiap tugas.

Dream Chaser Tenacity adalah yang pertama dari armada Pesawat Luar Angkasa Sierra yang direncanakan untuk membantu melaksanakan misi ini.

Sertifikasi dan operasi di orbit

Sebagai bagian dari proses sertifikasi sistem kendaraan untuk misi pasokan masa depan badan tersebut, NASA dan Sierra Space akan menguji kecepatan pesawat luar angkasa tersebut setelah memasuki orbit. Saat Dream Chaser Tenacity mendekati stasiun luar angkasa, ia akan melakukan serangkaian demonstrasi untuk mendemonstrasikan pengendalian sikap, manuver transisi, dan kemampuan pembatalan. Setelah menyelesaikan demonstrasi kemampuan manuver, astronot stasiun luar angkasa akan menggunakan lengan robot Canadarm2 untuk menangani pesawat ruang angkasa dan merapat di pelabuhan yang menghadap Bumi.

READ  Satelit IRCB S73-7 ditemukan setelah tidak terlacak selama 25 tahun

Setelah berada di laboratorium yang mengorbit selama kurang lebih 45 hari, pesawat luar angkasa akan diluncurkan dari stasiun dan kembali mendarat di Fasilitas Peluncuran dan Pendaratan Kennedy. Setelah mendarat, Dream Chaser akan dimatikan, dan tim Sierra Space akan membawanya kembali ke fasilitas pemrosesan untuk melakukan inspeksi yang diperlukan, membongkar sisa muatan NASA, dan memulai proses persiapan untuk misi berikutnya.