April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Spesies anaconda baru yang berukuran besar ditemukan di hutan hujan Amazon

Spesies anaconda baru yang berukuran besar ditemukan di hutan hujan Amazon

Profesor Brian Fry/Universitas Queensland

Sebuah tim ilmuwan pergi untuk mengamati anaconda, yang dikabarkan sebagai yang terbesar yang pernah ada.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para ilmuwan yang bekerja di hutan hujan Amazon telah menemukan spesies ular baru, yang dikabarkan merupakan ular terbesar di dunia.

Sebuah tim dari Universitas Queensland melakukan perjalanan ke Amazon Ekuador untuk mencari anaconda hijau utara (Eunectes akayima) yang sebelumnya tidak terdokumentasikan, menyusul seruan dari masyarakat Waorani untuk mengamati anaconda yang “dikabarkan sebagai anaconda terbesar yang pernah ada”, menurut para ilmuwan . .

Tim tersebut bergabung dengan para nelayan dalam ekspedisi 10 hari ke daerah Bameno di wilayah Baihoiri Waorani, sebelum mengayuh sungai “untuk menemukan banyak anaconda yang bersembunyi di perairan dangkal, menunggu mangsa,” kata Profesor Brian Fry, seorang ahli biologi. dari Universitas California. Universitas Queensland, yang memimpin tim tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Anaconda adalah ular raksasa tidak berbisa yang ditemukan di atau dekat perairan di wilayah hangat Amerika Selatan.

“Ukuran makhluk luar biasa ini sungguh luar biasa, anakonda betina yang kami temui berukuran panjang 6,3 meter (20,7 kaki),” kata Fry tentang penemuan tim, yang dilakukan saat syuting serial National Geographic mendatang “Pole to Pole with Will. ” Smith.”

Tim juga mengatakan mereka telah mendengar bukti anekdot mengenai penampakan ular berukuran 7,5 meter (24,6 kaki) dan panjang 500 kilogram (1.100 pon) di daerah tersebut.

Anaconda hijau adalah ular terberat di dunia, menurut Museum Sejarah Alam Inggris, yang mencatat bahwa individu terberat yang pernah tercatat memiliki berat 227 kilogram (500 pon). Panjangnya 8,43 meter (27,7 kaki) dan lebar 1,11 meter (3,6 kaki).
Sementara spesies lain, ular sanca batik, cenderung lebih panjang – seringkali mencapai lebih dari 6,25 meter (20,5 kaki) – namun lebih ringan.

READ  Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan memisahkan Jalur Gaza dari Mesir, dan akan mengontrol sisa perbatasan Jalur Palestina

Profesor Brian Fry/Universitas Queensland

Penemuan ini terjadi saat syuting serial untuk National Geographic Channel.

Namun para ahli yang mempelajari makhluk tersebut menemukan bahwa spesies anaconda hijau utara yang baru diidentifikasi berbeda dari anaconda hijau selatan hampir 10 juta tahun yang lalu, dan perbedaan genetik mereka sebesar 5,5 persen.

“Ini sangat penting – sebagai gambaran, manusia hanya berbeda sekitar 2 persen dari simpanse,” kata Fry. Hasilnya dijelaskan dalam jurnal Keberagaman MDPI.

Tim kemudian membandingkan genetika anaconda hijau dengan spesimen lain di tempat lain untuk mengevaluasinya sebagai spesies indikator kesehatan ekosistem, dan mereka memperingatkan bahwa Amazon menghadapi banyak ancaman.

“Deforestasi di Lembah Amazon akibat ekspansi pertanian telah menyebabkan hilangnya sekitar 20 hingga 31 persen habitat, yang dapat mempengaruhi hingga 40 persen hutannya pada tahun 2050,” kata Fry.

Ia menambahkan, degradasi habitat, kebakaran hutan, kekeringan dan perubahan iklim mengancam spesies langka seperti anaconda yang ditemukan di ekosistem langka tersebut.