Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Spanyol, Irlandia dan Norwegia dijadwalkan mengakui negara Palestina pada 28 Mei.  Tapi mengapa ini penting?

Spanyol, Irlandia dan Norwegia dijadwalkan mengakui negara Palestina pada 28 Mei. Tapi mengapa ini penting?

Spanyol, Irlandia dan Norwegia mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan melakukannya Pengakuan negara Palestina Pada tanggal 28 Mei, ini merupakan langkah menuju pencapaian ambisi Palestina yang telah lama ditunggu-tunggu, dan terjadi di tengah kemarahan internasional atas jumlah kematian warga sipil dan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza setelahnya. Agresi Israel.

Keputusan yang diambil hampir bersamaan oleh dua negara UE, Norwegia, dapat menghasilkan momentum bagi pengakuan negara Palestina oleh negara-negara UE lainnya, dan dapat mengarah pada langkah-langkah lebih lanjut di PBB, sehingga memperdalam isolasi Israel. Malta dan Slovenia, yang juga merupakan anggota 27 negara Uni Eropa, mungkin akan mengikuti langkah yang sama.

Sekitar 140 negara dari 190 negara yang terwakili di PBB telah mengakui negara Palestina.

Berikut ini penjelasan tentang bagaimana dan mengapa iklan baru di Eropa penting:

mengapa itu penting?

Resolusi PBB tahun 1948 yang mengarah pada pembentukan Israel mengatur pembentukan negara Palestina yang berdekatan, namun hampir 70 tahun kemudian, kendali atas wilayah Palestina masih terpecah dan permohonan keanggotaan di PBB telah ditolak.

Amerika Serikat, Inggris, dan negara-negara Barat lainnya mendukung gagasan pembentukan negara Palestina merdeka bersama Israel sebagai solusi konflik tersulit di Timur Tengah, namun mereka bersikeras bahwa pembentukan negara Palestina harus dilakukan sebagai bagian dari hal tersebut. dari penyelesaian yang dinegosiasikan. Tidak ada negosiasi substantif sejak 2009.

Meskipun negara-negara Uni Eropa dan Norwegia tidak akan mengakui negara yang ada, namun hanya kemungkinan untuk mengakuinya, simbolisme tersebut membantu memperkuat kedudukan internasional Palestina dan meningkatkan tekanan pada Israel untuk membuka perundingan guna mengakhiri perang.

Langkah ini juga menambah pentingnya isu Timur Tengah menjelang pemilu yang dijadwalkan pada 6-9 Juni Parlemen Eropaketika sekitar 370 juta orang berhak memilih dan Peningkatan tajam kelompok sayap kanan Di kartu.

READ  Seekor kuda nil menelan dan mengeluarkan anak laki-laki berusia dua tahun di Uganda

kenapa sekarang?

Tekanan diplomatik terhadap Israel meningkat ketika pertempuran dengan Hamas memasuki bulan kedelapan. Majelis Umum PBB Itu dipilih dengan selisih yang besar pada tanggal 11 Mei untuk memberikan “hak dan keistimewaan” baru kepada Palestina sebagai tanda meningkatnya dukungan internasional terhadap pemungutan suara mengenai keanggotaan penuh. Otoritas Palestina saat ini berstatus pengamat.

Para pemimpin Spanyol, Irlandia, Malta dan Slovenia mengatakan pada bulan Maret bahwa mereka mempertimbangkan untuk mengakui negara Palestina sebagai “kontribusi positif” untuk mengakhiri perang.

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez mengatakan pada hari Rabu, “Pengakuan ini tidak merugikan siapa pun, dan tidak merugikan rakyat Israel.” “Ini adalah tindakan demi kepentingan perdamaian, keadilan dan konsistensi moral.”

Apa implikasi dari pengakuan?

Meskipun banyak negara telah mengakui Palestina, namun belum ada satu pun negara besar di Barat yang mengakui hal tersebut, dan tidak jelas seberapa besar perbedaan yang akan dihasilkan oleh langkah ketiga negara tersebut.

Namun, pengakuan mereka akan menjadi pencapaian besar bagi Palestina, yang percaya bahwa hal ini memberikan legitimasi internasional terhadap perjuangan mereka.

Kemungkinan besar hanya sedikit perubahan yang akan terjadi dalam jangka pendek. Pembicaraan damai terhenti, dan pemerintah garis keras Israel tetap pada pendiriannya menolak pembentukan negara Palestina.

Apa tanggapan Israel?

Israel merespons dengan cepat pada hari Rabu dengan memanggil kembali duta besarnya untuk Irlandia, Norwegia dan Spanyol.

Pemerintah Israel mengkritik pembicaraan mengenai kemerdekaan Palestina sebagai “hadiah” atas serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang menewaskan 1.200 orang dan menyebabkan penculikan lebih dari 250 orang lainnya. Mereka menolak segala upaya untuk melegitimasi Palestina secara internasional.

Israel mengatakan bahwa langkah-langkah seperti yang diambil oleh tiga negara Eropa pada hari Rabu akan mengarah pada pengerasan posisi Palestina dan melemahkan proses negosiasi, serta menekankan perlunya menyelesaikan semua masalah melalui negosiasi.

READ  Ratusan orang takut akan kematian mereka setelah topan menghantam Myanmar barat

Israel sering menanggapi keputusan negara-negara asing yang dianggap bertentangan dengan kepentingannya dengan memanggil duta besar negara-negara tersebut dan menghukum warga Palestina melalui tindakan seperti membekukan transfer pajak ke Otoritas Palestina yang kekurangan dana.

Siapa yang mengakui Palestina sebagai sebuah negara?

Sekitar 140 negara telah mengakui Palestina, lebih dari dua pertiga negara anggota PBB.

Beberapa negara besar telah mengindikasikan bahwa posisi mereka mungkin berubah di tengah kemarahan atas konsekuensi serangan Israel di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Kementerian tidak membedakan antara non-kombatan dan kombatan dalam statistiknya.

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan bahwa Palestina tidak akan diakui selama Hamas hadir di Gaza, namun hal ini mungkin terjadi selama negosiasi Israel dengan para pemimpin Palestina.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada bulan Februari bahwa pengakuan Prancis atas negara Palestina bukanlah hal yang tabu.