Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX meluncurkan satelit Starlink pertama dengan kemampuan sel langsung – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan satelit Starlink pertama dengan kemampuan sel langsung – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 siap mendukung misi Starlink 7-9 dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg. Misi ini juga mencakup enam satelit pertama yang akan digunakan untuk layanan direct-to-cell perusahaan. Gambar: SpaceX

Pembaruan 01:13 EDT: SpaceX telah menunda peluncuran hingga Jumat malam pukul 21:19 PST (12:19 EDT, 0519 UTC).

SpaceX ingin bangkit dari kegagalan peluncuran selama seminggu dengan meluncurkan Falcon 9 dari California. Misi Starlink 7-9 akan mencakup kelompok lain yang terdiri dari 21 satelit yang menuju ke orbit rendah Bumi, sesuatu yang hampir menjadi rutinitas bagi perusahaan.

Namun, misi Jumat larut malam ini unik karena akan melibatkan enam satelit Starlink pertama yang menyertakan fitur ini. langsung ke sel Kemampuan. SpaceX menyatakan bahwa fungsi baru ini “akan memungkinkan operator jaringan seluler di seluruh dunia menyediakan akses global tanpa batas untuk mengirim pesan teks, menelepon, dan menjelajah… di darat, danau, atau perairan pesisir.”

Peluncuran roket Falcon 9 pendukung misi tersebut ditargetkan membuka jendela peluncuran pada pukul 21:19 PST (12:19 EDT, 0519 UTC). Spaceflight Now akan menyiarkan misi secara langsung yang dimulai sekitar 30 menit sebelum lepas landas.

Janji langsung ke sel untuk jaringan Starlink ini adalah awal dari janji yang diumumkan oleh pendiri SpaceX Elon Musk selama acara Agustus 2022 dengan CEO dan Presiden T-Mobile Mike Sievert di Starbase di Texas.

Musk menggambarkan kemampuan ini sebagai “pengubah permainan besar” yang akan menghilangkan zona mati bahkan di wilayah paling terpencil di dunia.

“Ini sangat penting,” kata Musk saat presentasi. “Bahkan jika seluruh wilayah atau negara kehilangan konektivitas karena badai hebat, banjir, kebakaran, tornado, atau gempa bumi…bahkan jika semua menara seluler dimatikan, telepon Anda akan tetap berfungsi.”

Menurut email tertanggal 30 November 2023 yang dikirim ke Katherine Medley, penjabat kepala Divisi Lisensi Satelit FCC, SpaceX memperkirakan akan meluncurkan “sekitar 840 satelit yang mampu melakukan komunikasi seluler langsung selama enam bulan ke depan,” Dengan peluncuran tambahan yang berlanjut setelah periode tersebut.

READ  Bagaimana Anda melihat "komet hijau" yang dibicarakan semua orang

Peluncuran yang direncanakan dan di masa depan “akan memastikan bahwa kami dapat meluncurkan sejumlah besar satelit pada waktunya untuk layanan komersial pada tahun 2024 nanti,” tulis Jameson Dempsey, direktur kebijakan satelit di SpaceX dan penulis email tersebut.

“Oleh karena itu, meskipun kami mengakui bahwa Komisi mungkin membatasi wewenang pengujian kami pada satelit-satelit yang kami perkirakan akan diluncurkan dan diuji dalam waktu enam bulan ke depan, kami meminta agar izin peluncuran mencakup wewenang bagi seluruh 7.500 satelit untuk menerapkan modifikasi sel langsung.”, tulis Dempsey.

Sievert mencatat dalam acara Agustus 2022 bahwa layanan mendatang di AS akan menggunakan spektrum PCS mid-band T-Mobile yang sudah ada.

“Hal ini memungkinkan kami untuk mendedikasikannya, bekerja sama, pada konstelasi tempat Starlink beroperasi sehingga kami dapat melihat satelit-satelit tersebut dari setiap sudut negara,” kata Seifert. “Jika Anda memiliki pandangan yang jelas ke langit, visi kami adalah Anda terhubung.”

“Ponsel Anda tidak mengetahui bahwa ia terhubung ke luar angkasa. Ponsel Anda akan mencari jaringan asalnya, dan juga akan mencari mitra roaming terestrial.” Dia menambahkan. “Dan jika gagal melihat hal-hal tersebut, ia akan memindai lagi dan akan terhubung ke koneksi resmi dari satelit dan akan mengira ia terhubung ke menara seluler karena ponsel ini menggunakan protokol komunikasi teknologi standar industri dan sudah memiliki spektrum. Setidaknya, sebagian besar ponsel yang beredar melakukan hal tersebut.” Saat ini Anda sudah melakukannya.

Skema layanan langsung ke sel Starlink. Grafis: SpaceX

Selain T-Mobile sebagai penyedia layanan AS, SpaceX menyatakan telah bermitra dengan perusahaan di Australia, Kanada, Jepang, Selandia Baru, dan Swiss.

Awalnya, rencananya adalah meluncurkan layanan menggunakan satelit Starlink V2, yang mungkin masih menampung sebagian besar antena di orbit. Namun karena ukurannya yang besar, maka perlu diluncurkan menggunakan pesawat luar angkasa.

READ  Laju pencairan yang semakin cepat membuat Lapisan Es Greenland menjadi bendungan terbesar di dunia

Antena tersebut akan berukuran sekitar lima atau enam meter di satu sisi, atau sekitar 25 meter persegi, kata Musk pada acara tahun lalu. Dia mencatat bahwa satelit Starlink V2 Mini perlu berfungsi sebagai solusi sementara, jika Starship tertunda lebih lama dari yang diharapkan, dan ternyata itulah yang terjadi.

Enam satelit direct-to-cell ditambah 15 Starlink V2 Mini reguler akan diluncurkan dengan roket Falcon 9 dengan booster tahap pertama yang baru. Setelah tahap pemisahan, booster akan mendarat di drone bertajuk “Of Course I Still Love You” di Samudera Pasifik.

Berdasarkan gambar yang diposting oleh SpaceX, antarmuka muatan yang berisi satelit Starlink telah terbukti dapat terbang, tetapi perusahaan tidak mengatakan sebelum peluncuran berapa banyak misi yang telah mereka lakukan.