Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA memperkenalkan pakaian antariksa baru untuk pendaratan bulan Artemis |  NASA

NASA memperkenalkan pakaian antariksa baru untuk pendaratan bulan Artemis | NASA

Setelan bulan besar, putih, dan bengkak yang dikenakan oleh Neil Armstrong dan para astronot Apollo setengah abad yang lalu kini sudah ketinggalan zaman. Lunar Haute Couture sekarang membutuhkan sesuatu yang lebih pas dan nyaman untuk pria dan wanita.

NASA pada hari Rabu meluncurkan prototipe pertama dari pakaian antariksa dan aksesori generasi terbaru yang baru dirancang dan dibuat khusus untuk astronot pertama yang diperkirakan akan kembali ke permukaan bulan dalam beberapa tahun mendatang.

Pakaian bulan terbaru dipamerkan di Johnson Space Center di Houston selama acara yang diselenggarakan untuk media dan siswa oleh Axiom Space, perusahaan berbasis di Texas yang telah mengontrak NASA untuk membuat pakaian untuk Artemis, penerus program bulan Apollo.

Misi Artemis 1, peluncuran perdana roket generasi baru NASA yang kuat dan pesawat ruang angkasa Orion yang baru dibangun dalam uji terbang tanpa awak mengelilingi Bulan dan kembali, berhasil diselesaikan pada bulan Desember.

NASA dan Badan Antariksa Kanada berencana mengumumkan pemilihan empat astronot untuk terbang awal tahun depan dengan Artemis 2, misi bolak-balik lainnya.

Jika berhasil, penerbangan tersebut akan membuka jalan bagi ekspedisi Artemis 3 astronot ke permukaan bulan—yang pertama ke kutub selatan bulan—akhir dekade ini. Dia akan menjadi orang pertama yang mengirim wanita untuk berjalan di bulan.

NASA berjanji bahwa misi Artemis selanjutnya akan menyertakan orang berwarna pertama di bulan.

Program tersebut, dinamai dari saudara kembar Apollo dari mitologi Yunani, pada akhirnya bertujuan untuk menciptakan pangkalan bulan yang berkelanjutan sebagai batu loncatan untuk penjelajahan manusia di Mars di masa depan.

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan pakaian antariksa baru “akan membuka peluang bagi lebih banyak orang untuk mengeksplorasi dan melakukan sains di Bulan daripada sebelumnya.”

READ  Program Luar Angkasa Kerbal ULA mengumumkan pemenang Vulcan Rocket Challenge (eksklusif)

Semua 12 astronot NASA yang mendarat di bulan selama total enam misi Apollo dari tahun 1969 hingga 1972 adalah orang kulit putih.

Pakaian yang dikenakan astronot Artemis ke bulan akan terlihat sangat berbeda dari pakaian antariksa besar di masa lalu.

Prototipe pakaian antariksa Artemis 3, dibuat oleh perusahaan Amerika saya, Axiom Space. Gambar: Buletin Satelit Aksioma/EPA

Bermerek Axiom Extravehicular Mobility Unit, atau singkatnya Axiom, setelan baru ini lebih ramping dan fleksibel daripada setelan Apollo lama, dengan jangkauan gerak yang lebih besar dan keserbagunaan dalam ukuran dan kesesuaian.

Ini dirancang agar sesuai dengan berbagai calon pemakai, kata NASA, dan mengakomodasi setidaknya 90% populasi pria dan wanita AS. Mereka juga akan memasukkan kemajuan dalam sistem pendukung kehidupan, pakaian kompresi dan avionik.

Namun, penampilan sebenarnya dari setelan tersebut tetap menjadi rahasia dagang yang dijaga ketat. Pameran tersebut memiliki eksterior abu-abu arang dengan garis-garis oranye dan biru serta logo Axiom di kotaknya—dimaksudkan untuk menyamarkan desain tekstil khas Axiom.

Perusahaan tersebut mengatakan pakaian yang dikenakan oleh astronot di kutub selatan bulan akan berwarna putih karena warna tersebut paling mencerminkan sinar matahari yang keras di permukaan bulan dan melindungi pemakainya dari panas yang menyengat.