Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX Booster diluncurkan untuk ke-15 kalinya dalam misi Starlink - Spaceflight Now

SpaceX Booster diluncurkan untuk ke-15 kalinya dalam misi Starlink – Spaceflight Now

Catatan Editor: Tonton tayangan ulang langsung peluncuran Falcon 9 kami dengan misi Starlink 4-37.

SpaceX meluncurkan 54 satelit internet Starlink Sabtu dari Kennedy Space Center di Florida, menggunakan penguat Falcon 9 untuk penerbangan ke-15 ke luar angkasa, sebuah rekor untuk armada roket perusahaan yang dapat digunakan kembali.

Falcon 9 setinggi 229 kaki (70 meter) lepas landas pada pukul 16:32:30 EST (2132:30 GMT) hari Sabtu dari Launch Complex 39A. Itu adalah peluncuran Falcon 9 ketiga dalam waktu kurang dari 34 jam, setelah misi hari Jumat dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral – hanya beberapa mil dari Platform 39A – dan Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California.

Penerbangan tersebut mengerahkan satelit SWOT AS-Prancis, yang dirancang untuk mensurvei sumber daya air permukaan Bumi, dan dua satelit broadband komersial dari konstelasi mPOWER O3b SES.

SpaceX telah menunda peluncuran Starlink, yang ditunjuk Starlink 4-37, dari Jumat untuk fokus pada misi O3b mPOWER untuk SES, salah satu pelanggan tertua SpaceX.

Membelok ke timur laut Space Coast Florida, Falcon 9 bertujuan untuk mengorbit Bumi rendah dengan kemiringan 53,2 derajat ke ekuator. Tahap atas roket meluncurkan 54 satelit Starlink yang dikemas datar sekitar 15 menit setelah misi.

Satelit di atas Falcon 9 akan menambah internet konsumen berkecepatan tinggi dan latensi rendah. Saat ini, pelanggan dapat terhubung ke jaringan Starlink di lebih dari 40 negara dan wilayah.

Penguat tahap pertama pada misi Starlink 4-37 mencetak rekor untuk roket SpaceX yang dapat digunakan kembali. Tahap booster, nomor ekor B1058, memulai debutnya pada 30 Mei 2020, dengan peluncuran bersejarah astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken dalam misi penerbangan luar angkasa manusia pertama SpaceX.

Dia sekarang telah terbang 15 kali sejauh ini, membantu mengirimkan 777 satelit ke orbit, termasuk 54 satelit internet Starlink yang diluncurkan pada hari Sabtu. Misi yang dilakukan oleh B1058 termasuk peluncuran satelit komunikasi militer untuk Korea Selatan, misi kargo stasiun luar angkasa, dua misi transportasi satelit kecil, dan 10 penerbangan dengan satelit Starlink.

Berdiri di Launch Complex 39A pada 16 Desember, roket Falcon 9 siap diluncurkan dengan 54 satelit internet Starlink. Kredit: Stephen Clark/Spaceflight Sekarang

Peluncuran hari Sabtu adalah misi Starlink pertama SpaceX sejak 27 Oktober. Sejak itu, SpaceX telah meluncurkan sembilan misi berturut-turut untuk pelanggan komersial dan pemerintah AS.

READ  Peneliti Harvard menemukan bahwa pemanasan global melahirkan zaman reptil

Setelah misi hari Sabtu, SpaceX meluncurkan 3612 satelit Starlink ke orbit, termasuk prototipe dan pesawat ruang angkasa yang gagal. Perusahaan saat ini memiliki lebih dari 3.200 satelit Starlink yang beroperasi di luar angkasa, dengan sekitar 3.000 beroperasi dan hampir 200 bergerak ke orbit operasional, Menurut tabel oleh Jonathan McDowellseorang ahli dalam pelacakan aktivitas penerbangan luar angkasa dan seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian.

54 satelit Starlink baru telah diluncurkan ke salah satu dari lima “cangkang” orbit di konstelasi internet SpaceX.

SpaceX Shell 4 menargetkan misi pada hari Sabtu. Arsitektur jaringan mencakup satelit yang terbang beberapa ratus mil tingginya, mengorbit dengan kemiringan 97,6°, 70°, 53,2°, dan 53,0° ke khatulistiwa. Pesawat ruang angkasa mengirimkan sinyal internet broadband ke konsumen di seluruh dunia, dan konektivitas sekarang tersedia di tujuh benua dengan pengujian yang sedang berlangsung di stasiun penelitian di Antartika.

SpaceX sudah lebih dari setengah jalan dengan penyebaran armada awal 4.400 satelit internet Starlink. Perusahaan telah menerima persetujuan dari Komisi Komunikasi Federal untuk akhirnya meluncurkan dan mengoperasikan hingga 12.000 pesawat ruang angkasa Starlink, dan SpaceX telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin akan meluncurkan hingga 42.000 satelit Starlink ke orbit.

SpaceX sedang mengembangkan desain satelit yang ditingkatkan jauh lebih besar daripada Starlink untuk diluncurkan pada mega-roket Starship generasi berikutnya milik perusahaan. Tetapi pesawat ruang angkasa tersebut belum mencoba meluncurkan ke orbit Bumi yang rendah, dan penundaan dalam pengembangan dan pengujian roket baru kemungkinan akan memaksa SpaceX untuk mulai meluncurkan versi yang lebih kecil dari desain satelit Starlink baru pada roket Falcon 9.

Jaringan Starlink dirancang sebagai proyek untuk membantu menarik pendapatan guna mendanai ambisi SpaceX untuk membangun pangkalan di Mars. Roket Starship itu sendiri, dirancang untuk dapat digunakan kembali sepenuhnya dengan biaya operasi yang relatif rendah, merupakan inti dari impian Mars Elon Musk.

Peluncuran hari Sabtu adalah peluncuran ke-59 SpaceX sejauh ini di tahun 2022. Dua peluncuran Falcon 9 lagi dijadwalkan sebelum akhir tahun, satu dari Florida dan satu dari California.

Tingkat peluncuran yang lebih tinggi didukung oleh waktu tenggang yang lebih pendek antara misi di landasan peluncuran di Florida dan California, dan penggunaan kembali penguat Falcon 9 dan fairing muatan SpaceX. Peluncuran yang membawa satelit untuk jaringan internet Starlink SpaceX, seperti misi hari Sabtu, telah mencakup lebih dari setengah penerbangan Falcon 9 perusahaan sepanjang tahun ini.

READ  Ikan fosil mengungkapkan 'rahang' tertua yang diketahui sebelumnya
Kredit: Spaceflight Sekarang

Tim peluncuran SpaceX, yang ditempatkan di dalam Pusat Kontrol Peluncuran di selatan Stasiun Hitung Mundur Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada hari Sabtu, mulai memuat bahan bakar minyak tanah kental dan propelan oksigen cair yang sangat dingin ke dalam kendaraan Falcon 9 dalam waktu T-minus 35 menit.

Bahan tekanan helium juga mengalir ke roket dalam setengah jam terakhir hitungan mundur. Dalam tujuh menit terakhir sebelum lepas landas, mesin utama Falcon 9 Merlin dikondisikan secara termal untuk penerbangan melalui prosedur yang dikenal sebagai “chilldown”. Panduan dan sistem keamanan lapangan Falcon 9 juga dikonfigurasi untuk peluncuran.

Setelah lepas landas, roket Falcon 9 mengarahkan tenaga 1,7 juta ponnya—diproduksi oleh sembilan mesin Merlin—untuk mengemudi di Atlantik timur laut.

Rudal tersebut melampaui kecepatan suara dalam waktu sekitar satu menit, kemudian mematikan sembilan mesin utamanya dua setengah menit setelah lepas landas. Tahap penguat ditembakkan dari tahap atas Falcon 9 kemudian menembakkan pulsa dari pendorong kontrol gas dingin dan sirip kisi-kisi titanium yang diperpanjang untuk membantu memandu kendaraan kembali ke atmosfer.

Pembakaran rem memperlambat rudal saat turun dari kapal drone “baca saja instruksinya” sekitar 400 mil (650 kilometer) sekitar sembilan menit setelah lepas landas.

Fairing muatan Falcon 9 yang dapat digunakan kembali dibuang selama pembakaran tahap kedua. Kapal penyelamat juga berada di stasiun di Atlantik untuk memulihkan bagian kerucut hidung setelah disemprotkan di bawah parasut.

Pendaratan tahap pertama pada misi hari Sabtu terjadi beberapa saat setelah mesin tahap kedua Falcon 9 untuk mengirimkan satelit Starlink ke orbit terhenti. Pesawat ruang angkasa 54 Starlink, yang dibangun oleh SpaceX di Redmond, WA, telah dipastikan terpisah dari roket Falcon 9 pada T+ plus 15 menit 22 detik.

Batang penahan dilepaskan dari tumpukan muatan Starlink, memungkinkan satelit yang dikemas datar terbang bebas dari tingkat atas Falcon 9 ke orbit. Pesawat ruang angkasa 54 akan meluncurkan susunan surya, menggerakkannya melalui langkah-langkah aktivasi otomatis, dan kemudian menggunakan mesin ion berbahan bakar kripton untuk mengarahkannya ke orbit operasional.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA Menemukan Jendela ke Alam Semesta Awal

Komputer pemandu Falcon 9 bertujuan untuk menyebarkan satelit ke orbit elips dengan kemiringan 53,2 derajat ke ekuator. Satelit akan menggunakan pendorong onboard untuk melakukan sisa pekerjaan untuk masuk ke orbit melingkar 335 mil (540 kilometer) di atas Bumi.

Setelah mencapai orbit operasionalnya, satelit akan memasuki layanan komersial dan mulai mengirimkan sinyal broadband ke konsumen, yang dapat membeli layanan Starlink dan terhubung ke jaringan melalui stasiun bumi yang disediakan SpaceX.

Roket: Falcon 9 (B1058.15)

Muatan: 54 satelit Starlink (Starlink 4-37)

Situs peluncuran: LC-39A, Kennedy Space Center, Florida

Tanggal makan siang: 17 Desember 2022

waktu peluncuran: 16:32:30 EST (2132:30 GMT)

Prakiraan Cuaca: 60% kemungkinan cuaca cerah; risiko rendah angin tingkat atas; Risiko kondisi rendah hingga sedang yang tidak menguntungkan untuk pemulihan yang lebih baik

Pemulihan dari peningkatan: Sebuah kapal drone dengan logo “Just Read the Instructions” di sebelah timur Charleston, South Carolina

PELUNCURAN AZIMUT: timur laut

orbit sasaran: 144 mil kali 208 mil (232 kilometer kali 335 kilometer), 53,2 derajat

Luncurkan garis waktu:

  • T+00:00: lepas landas
  • T+01:12: Tekanan Udara Maks (Maks-Q)
  • T+02:27: Pemutusan Mesin Utama (MECO) Tahap Pertama
  • T+02:31: Pemisahan fasa
  • T+02:38: Pengapian mesin tahap kedua
  • T+02:42: Hening
  • T+06:47: Pengapian pembakar masuk tahap pertama (tiga mesin)
  • T+07:06: Entri afterburner tahap pertama terputus
  • T+08:28: Pengapian pembakaran tahap 1 (mesin tunggal)
  • T+08:41: Mesin tahap kedua terputus (SECO 1)
  • T+08:49: Penurunan tahap pertama
  • T+15:22: Satelit Starlink terputus

Statistik misi:

  • Peluncuran ke-192 Falcon 9 sejak 2010
  • Peluncuran keluarga Falcon ke-201 sejak 2006
  • Peluncuran kelima belas Falcon 9 Booster B1058
  • Peluncuran Falcon 9 ke-164 dari Florida Space Coast
  • Peluncuran SpaceX #59 dari Platform 39A
  • Peluncuran ke-153 secara keseluruhan dari Board 39A
  • Penerbangan 131 dari booster Falcon 9 yang digunakan kembali
  • Peluncuran Falcon 9 ke-66 terutama untuk jaringan Starlink
  • Peluncuran Falcon 9 ke-58 pada tahun 2022
  • Peluncuran SpaceX #59 pada tahun 2022
  • Upaya peluncuran orbit ke-56 dari Cape Canaveral pada tahun 2022

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @karyawan.