Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dua ilmuwan yang mengorbit bintang terdekat bisa lebih dari setengah air: ScienceAlert

Dua ilmuwan yang mengorbit bintang terdekat bisa lebih dari setengah air: ScienceAlert

Tampaknya dua dunia mengorbit bintang kecil yang berjarak 218 tahun cahaya dari jenis yang tidak seperti apa pun yang kita miliki di tata surya kita.

Planet luar diberi nama Kepler-138c dan Kepler-138d. Keduanya sekitar 1,5 kali radius Bumi, dan keduanya tampak seperti dunia lembab yang terdiri dari atmosfer yang tebal dan beruap serta lautan yang sangat dalam, semuanya melilit interior berbatu dan metalik.

“Kami sebelumnya berpikir bahwa planet yang sedikit lebih besar dari Bumi adalah bola logam dan batu besar, seperti versi Bumi yang diperbesar, itulah sebabnya kami menyebutnya planet super.” kata astronom Bjorn Beneke dari Universitas Montreal.

Namun, kami sekarang telah menunjukkan bahwa kedua planet ini, Kepler-138c dan d, memiliki sifat yang sangat berbeda: kemungkinan besar seluruh volumenya terdiri dari air. Ini adalah pertama kalinya kami mengamati planet yang dapat diidentifikasi dengan percaya diri sebagai dunia air, sejenis planet yang diasumsikan oleh para astronom untuk waktu yang lama.

Analisis baru-baru ini dari ilmuwan lain menemukan itu Ini bisa menjadi dunia air, tetapi pengamatan tindak lanjut akan diperlukan untuk konfirmasi. Menurut para peneliti, pekerjaan mereka sedang berlangsung Kepler 138 Dua planet samudera kurang pasti.

Identifikasi planet di luar tata surya kita (atau planet ekstrasurya) biasanya membutuhkan banyak pekerjaan investigasi. Ia begitu jauh, begitu redup, dibandingkan cahaya bintang-bintang yang diorbitnya; Gambar langsung sangat sulit didapat, oleh karena itu sangat jarang, dan tidak menunjukkan banyak detail.

pembentukan planet ekstrasurya Biasanya disimpulkan dari intensitasnya, yang dihitung menggunakan dua pengukuran — satu diambil dari gerhana (atau transit) cahaya bintang oleh planet dan yang lainnya dari kecepatan radial bintang atau “goyangan”.

READ  Sebuah layar surya fisi inovatif yang didanai oleh NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

Jumlah cahaya bintang yang diblokir transit memberi tahu kita ukuran sebuah planet ekstrasurya, dari mana kita mendapatkan radiusnya. Kecepatan radial distimulasi oleh tarikan gravitasi planet ekstrasurya, dan terlihat sebagai ekspansi dan kontraksi yang seragam tetapi sangat kecil dalam panjang gelombang cahaya bintang saat ditarik ke belakang. Amplitudo gerakan ini dapat memberi tahu kita massa sebuah planet ekstrasurya.

Setelah mengetahui volume dan massa suatu benda, Anda dapat menghitung massa jenisnya.

Dunia invasif, seperti Jupiter Atau bahkan Neptunus, ia akan memiliki kerapatan yang relatif rendah. Dunia berbatu dan kaya mineral akan memiliki kepadatan yang lebih tinggi. sebuaht 5,5 gram per sentimeter kubik, Bumi adalah planet terpadat di tata surya kita; Saturnus kurang padat, dengan 0,69 gram per sentimeter kubik.

Diagram penampang yang membandingkan Kepler-138d dengan Bumi. (Benoit Goujon, Universitas Montreal)

Data transit menunjukkan bahwa Kepler-138c dan Kepler-138d memiliki jari-jari 1,51 kali Bumi, dan pengukuran tunda mereka pada Kepler-138 memberi kita massa masing-masing 2,3 dan 2,1 kali Bumi. Sifat-sifat ini, pada gilirannya, memberi kita kerapatan sekitar 3,6 gram per sentimeter kubik untuk kedua dunia – di antara komposisi batuan dan gas.

Ini sangat dekat dengan bulan es Jovian Eropa, yang memiliki massa jenis 3,0 gram per sentimeter kubik. Itu kebetulan tertutup lautan global cair di bawah kerak es.

“Bayangkan versi Europa atau Enceladus yang lebih besar, bulan-bulan kaya air yang mengorbit Jupiter dan Saturnus, tetapi sangat dekat dengan bintangnya,” kata astrofisikawan Caroline Piolet dari University of Montreal, yang memimpin penelitian ini. “Alih-alih permukaan es, Kepler-138c dan d akan menyimpan banyak uap air.”

Menurut pemodelan tim, air akan membentuk lebih dari 50 persen volume planet ekstrasurya, hingga kedalaman sekitar 2.000 kilometer (1.243 mil). Lautan bumi, untuk konteksnya, memiliki kedalaman rata-rata 3,7 kilometer (2,3 mil).

READ  Bertahan di malam bulan bisa menjadi tantangan bagi para astronot

Tapi Kepler-138c dan Kepler-138d jauh lebih dekat ke bintangnya daripada Bumi. Meskipun bintang ini adalah katai merah yang kecil dan dingin, jarak yang begitu dekat akan membuat dua planet terluar jauh lebih panas daripada planet kita. Mereka memiliki periode tropis 13 dan 23 hariLurus.

Ini berarti, kata para peneliti, lautan dan atmosfer di dunia ini tidak mungkin terlihat seperti milik kita.

“Suhu di atmosfer Kepler-138c dan Kepler-138d kemungkinan besar berada di atas titik didih air, dan kami memperkirakan atmosfer tebal dan padat yang terbuat dari uap di planet-planet ini,” kata Piawlet.

“Hanya di bawah atmosfer yang menguap ini dapat terdapat air cair di bawah tekanan tinggi, atau bahkan air dalam fase lain yang terjadi pada tekanan tinggi, yang disebut fluida superkritis.”

Benar-benar asing.

Riset dipublikasikan di astronomi alam.