Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

S&P 500 dan Nasdaq bersiap untuk pembukaan yang lebih tinggi karena investor menunggu data inflasi

S&P 500 dan Nasdaq bersiap untuk pembukaan yang lebih tinggi karena investor menunggu data inflasi

Oleh Johan M. Cherian dan Lisa Pauline Mattkal

(Reuters) – S&P 500 dan Nasdaq menuju pembukaan yang lebih tinggi pada hari Selasa setelah akhir pekan yang panjang, dengan investor menunggu data inflasi penting di akhir minggu ini yang dapat memengaruhi ekspektasi mengenai jalur kebijakan Federal Reserve (bank sentral AS).

Prospek bahwa bank sentral paling kuat di dunia akan memulai penurunan suku bunga tahun ini telah mengirim Wall Street ke rekor tertinggi sejak akhir tahun 2023, dengan Nasdaq dan S&P 500 yang padat teknologi membukukan kenaikan selama lima minggu berturut-turut. Jumat.

Namun, ekspektasi mengenai kapan penurunan suku bunga pertama akan dilakukan berfluktuasi karena para pengambil kebijakan The Fed terus mengabaikan kebutuhan akan penurunan suku bunga dalam waktu dekat, mengingat data yang mencerminkan perekonomian yang masih tangguh dan inflasi yang stabil.

Perhatian pasar kini tertuju pada laporan indeks harga PCE inti AS untuk bulan April, yang dijadwalkan untuk dirilis pada akhir minggu ini. Ukuran inflasi pilihan The Fed diperkirakan akan tetap stabil setiap bulannya.

Pedagang melihat peluang 51,2% penurunan suku bunga pertama setidaknya 25 basis poin diterapkan pada bulan September, menurut alat CME FedWatch.

“The Fed masih aktif… Suku bunga riil harus diturunkan lebih rendah lagi karena terdapat banyak volatilitas pada harga pangan dan energi kebijakan moneter.” Suku bunga rendah, kata Kim Forrest, kepala investasi di Bokeh Capital Partners.

Perdagangan AS beralih ke penyelesaian yang lebih pendek pada hari Selasa, yang diharapkan regulator akan mengurangi risiko dan meningkatkan efisiensi di pasar keuangan terbesar di dunia, namun diperkirakan akan meningkatkan kegagalan transaksi bagi investor untuk sementara waktu.

READ  Kebangkrutan Red Lobster: Penawaran Ultimate Endless Shrimp adalah salah satu penyebabnya

Di antara data lainnya, laporan kepercayaan konsumen AS untuk bulan Mei dijadwalkan dirilis pada pukul 10 pagi EST, sementara perkiraan kedua PDB kuartal pertama dan Beige Book Federal Reserve juga diharapkan, bersama dengan pernyataan dari sejumlah gubernur bank sentral. selama minggu ini. .

Bank sentral AS harus menunggu sebelum memangkas suku bunga, kata Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari dalam sebuah wawancara dengan CNBC, menambahkan bahwa bank sentral kemungkinan akan menaikkan suku bunga jika inflasi gagal turun lebih jauh.

Pada pukul 08:35 EST, e-mini Dow Jones turun 32 poin, atau 0,08%, e-mini S&P 500 naik 8 poin, atau 0,15%, dan e-mini Nasdaq 100 naik 45,5 poin, atau 0,24%.

UBS Global Research menaikkan target akhir tahun untuk indeks acuan menjadi 5,600 poin dari perkiraan sebelumnya sebesar 5,400 poin, perkiraan tertinggi di antara perusahaan pialang besar.

Nasdaq berjangka naik, dipimpin oleh kenaikan 3% pada saham AI, Nvidia, setelah ditutup pada rekor tertinggi pada hari Jumat.

Perhitungan Reuters berdasarkan data industri menunjukkan bahwa saham Apple melonjak 1,7% setelah penjualan iPhone di China naik 52% pada bulan April dibandingkan tahun lalu. Saham Qualcomm yang memasok Apple juga naik 2,9%.

Saham perusahaan meme GameStop naik 22% setelah pengecer video game tersebut mengatakan pada Jumat malam bahwa pihaknya telah mengumpulkan $933 juta dengan menjual 45 juta saham, sebagai bagian dari penawaran “di pasar”.

Saham Norwegia Cruise Line bertambah 3,4% setelah pialang Mizuho meningkatkan sahamnya menjadi “beli” dari “netral.”

(Laporan tambahan oleh Johan M. Cherian, Lisa Pauline Mattakal dan Shubham Batra di Bengaluru; Disunting oleh Pooja Desai)