April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sistem login peer-to-peer Telegram adalah cara berisiko untuk menghemat $5 per bulan

Sistem login peer-to-peer Telegram adalah cara berisiko untuk menghemat $5 per bulan

Telegram maju Cara baru untuk mendapatkan langganan premium Gratis: Anda hanya perlu merelakan nomor telepon Anda untuk mengirimkan kata sandi satu kali (OTP) ke pengguna lain. Faktanya, ini terdengar seperti ide yang buruk — terutama untuk layanan perpesanan yang mengandalkan privasi.

pengguna X @AssembleDebug Detail yang terlihat Tentang program baru dalam versi bahasa Inggris dari bahasa Rusia yang populer Saluran informasi di Telegram. Tentu saja ada Bagian dalam Ketentuan Layanan Telegram Garis besar program “Login Peer-to-Peer” atau P2PL baru, yang saat ini hanya ditawarkan di Android dan di lokasi tertentu (tidak ditentukan). Dengan mendaftar ke program ini, Anda setuju untuk mengizinkan Telegram menggunakan nomor telepon Anda untuk mengirim hingga 150 pesan teks menggunakan OTP ke pengguna lain yang masuk ke akun mereka. Setiap bulan, nomor Anda digunakan untuk mengirimkan jumlah minimum kata sandi satu kali (OTP), dan Anda akan menerima kode hadiah untuk berlangganan premium satu bulan.

Sepertinya ini ide yang buruk, dimulai dengan masalah utama: Penerima melihat nomor telepon Anda setiap kali digunakan untuk mengirim kata sandi satu kali (OTP). Dan jika terjadi hal yang tidak diinginkan, ketentuan Telegram memperjelas bahwa hal itu tetap berlaku Anda:

Oleh karena itu, Anda memahami dan menyetujui bahwa Telegram tidak akan bertanggung jawab atas ketidaknyamanan, ketidaknyamanan, atau kerusakan apa pun yang diakibatkan oleh tindakan yang tidak diinginkan, tidak sah, atau ilegal dari pengguna yang mengetahui nomor telepon Anda melalui P2PL.

Setelah OTP dikirim dari nomor Anda, penerima mungkin merespons dengan mengirimkan pesan teks kepada Anda. Masyarakat yang mengikuti program P2PL diminta untuk tidak mengirimkan pesan teks kepada penerima OTP, meskipun mereka mengirim pesan teks terlebih dahulu — Namun tidak ada cara bagi Telegram untuk menerapkan hal ini, dan tidak ada cara untuk mencegah orang membalas teks OTP. Ini sepertinya tempat yang buruk untuk menggunakan sistem kehormatan.

READ  Jajaran Palit GeForce RTX 40 SUPER bocor, gambar pertama RTX 4070Ti/4080 SUPER

Telegram mengatakan pihaknya menawarkan perangkat lunak ini untuk membuat penerimaan kode akses melalui SMS lebih dapat diandalkan di wilayah tertentu. Perkiraan yang lebih pesimistis mungkin adalah bahwa perusahaan sedang mencoba menghindari biaya yang dikenakan untuk pengiriman kode melalui SMS – sebuah perubahan dari pedoman X/Twitter. Faktanya, Telegram tidak bertanggung jawab jika operator Anda mengenakan biaya untuk mengirimkan kode akses.

Semua ini agak tidak lazim bagi perusahaan yang mempromosikan “Kebijakan privasi yang revolusioner“Basis pengguna global Telegram telah tertarik pada platform ini sebagai cara yang bebas algoritma untuk mendistribusikan informasi, baik untuk kebaikan maupun keburukan. Kami telah menghubungi Telegram untuk memberikan komentar mengenai program baru ini dan akan memperbarui postingan ini jika kami menerima tanggapan .

Secara keseluruhan, sepertinya terlalu besar risikonya hanya dengan menghemat $5 per bulan. Saran gratis kami? Jauhi acara ini jika Anda melihatnya.