Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sinyal radio yang ditemukan setiap jam dari luar angkasa membingungkan para ilmuwan

Sinyal radio yang ditemukan setiap jam dari luar angkasa membingungkan para ilmuwan

Tidak ada pilihan *69 untuk panggilan jarak jauh ini.

Sinyal radio yang baru ditemukan, namun masih misterius, datang dari luar angkasa, berulang setiap jam, membuat para ilmuwan bingung.

Tim penemu secara terus terang menyatakan bahwa hal itu “tidak seperti yang pernah dilihat para astronom sebelumnya.” Menurut peneliti Manisha Kalb dan Emil Link.

“Kami tidak bisa menjelaskan apa yang terjadi di sini.”

Total waktu transmisi sinyal ini tercatat 53,8 menit. Ini adalah “yang terpanjang” yang pernah tercatat.

Sinyal radio yang sangat misterius membingungkan para ilmuwan. Sarao
Pola “kilat” datang dari angkasa yang jauh. Tautan Emil, CC BY-NC

Itu berasal dari jarak 4,85 kiloparsec, menurut data mereka. Baru-baru ini diterbitkan di Nature Astronomy.

Mengingat orbit normalnya adalah 191.73.501.441.011 mil, maka sumbernya sangat jauh dari Bumi.

Kecepatan semburan cahaya yang luar biasa berulang ini muncul dalam pola “berkedip” dalam serangkaian pulsa berbeda pada jam di dekatnya. Durasinya berkisar dari 370 milidetik hingga 50 detik dalam waktu nyata, ada yang panjang dan cerah, ada pula yang cepat dan lemah.

Sayangnya untuk penggemarku Novel hit diubah menjadi acara Netflix ‘The Three Body Problem’ Jika alam semesta “mengedipkan mata” ke dunia supernatural melalui sinyal malam hari, skenario ini lebih dekat dengan Bumi.

“Ini mungkin bintang neutron yang sangat tidak biasa,” tambah Caleb dan Link, dan mereka tidak dapat mengesampingkan kemungkinan lain.

Ada frekuensi radio misterius yang mencapai Bumi dari luar angkasa. Observatorium Astronomi Radio Afrika Selatan

“Pola serupa telah terlihat pada bintang neutron, tetapi pemahaman kita saat ini tentang bintang neutron menunjukkan bahwa bintang tersebut seharusnya tidak memiliki periode yang lama.”

Sinyal tersebut pertama kali ditemukan oleh teleskop ASKAP J1935+2148 – angka-angka tersebut mencerminkan lokasi yang ditunjuknya di luar angkasa – saat mencari sinar gamma dan mencari pulsa dari ledakan radio yang cepat.

READ  Podcast yang tidak dapat dijelaskan: 7 misteri tata surya yang belum dipecahkan oleh para ilmuwan

“Kami tidak mengetahui berapa lama ASKAP J1935+2148 memancarkan sinyal radio, karena survei astronomi radio biasanya tidak mencari objek dengan jangka waktu yang lama.”

Para peneliti berharap ini akan memberi pencerahan baru tentang cara kita memeriksa sinyal luar angkasa. Observatorium Astronomi Radio Afrika Selatan (SARAO)

Jika bukan bintang neutron, tanda-tandanya menunjukkan bintang katai putih – “bara api seukuran Bumi dari bintang yang terbakar dan telah kehabisan bahan bakarnya” – sebagai sumber kedua yang paling mungkin.

Bisa juga merupakan bagian dari sistem di mana bintang neutron atau bintang awan putih mengorbit bintang lain yang tidak dapat dilihat.

“Objek ini mungkin mendorong kita untuk mempertimbangkan kembali pemahaman kita selama puluhan tahun tentang bintang neutron atau katai putih, khususnya bagaimana mereka memancarkan gelombang radio dan seperti apa gugusnya di galaksi kita.”