Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Boeing Starliner mengatasi pendorong yang tidak berfungsi untuk berlabuh di stasiun luar angkasa

Boeing Starliner mengatasi pendorong yang tidak berfungsi untuk berlabuh di stasiun luar angkasa

Ada kerusakan pada sistem propulsinya, namun pesawat luar angkasa Boeing Starliner dan dua astronot NASA yang dibawanya berhasil merapat di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Kamis sore.

Docking dilakukan pada pukul 13.34 ET, lebih dari satu jam lebih lambat dari yang direncanakan, setelah memecahkan masalah beberapa perangkat propulsi yang tidak berfungsi.

“Tim menangani uji kejutan dengan sangat baik,” Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, mengatakan pada konferensi pers Kamis setelah merapat. “Dan mereka menjawab semua dengan benar.”

Kedatangan Starliner terjadi satu hari setelah kendaraan tersebut diluncurkan dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Docking tersebut merupakan tonggak penting dalam uji terbang tersebut, yang dimaksudkan untuk memberikan pemeriksaan akhir bahwa Starliner siap memulai penerbangan operasional setahun sekali untuk membawa awak NASA selama enam bulan tinggal di stasiun luar angkasa.

NASA menyewa Boeing, bersama dengan SpaceX, untuk membangun pesawat ruang angkasa sebagai pengganti pesawat ulang-alik yang sudah pensiun. SpaceX berhasil mengangkut astronot ke stasiun luar angkasa pada tahun 2020, sementara Boeing menghadapi masalah teknis yang merugikan dan penundaan.

Kini, upaya tersebut hampir membuahkan hasil. Kapsul SpaceX Crew Dragon berlabuh di pelabuhan berbeda di stasiun luar angkasa. “Ketika Starliner disertifikasi, Amerika Serikat akan memiliki dua sistem transportasi manusia unik untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional yang tidak dimiliki negara lain di dunia,” kata Associate Administrator NASA Jim Frye.

Pekerjaan itu tetap ada. Para insinyur memperkirakan akan menemui masalah selama perjalanan ini, dan itu benar-benar terjadi.

Bahkan sebelum peluncuran, kebocoran helium kecil ditemukan di sistem propulsi Starliner. Hal ini menyebabkan penyelidikan selama beberapa minggu.

READ  Upaya baru mengidentifikasi gen yang membuat mammoth - Ars Technica

Helium, gas inert, digunakan untuk mendorong propelan ke dalam pendorong pesawat ruang angkasa. Jika Anda kehilangan terlalu banyak, perangkat pembayaran mungkin tidak berfungsi dengan baik.

Para insinyur memutuskan bahwa kebocoran tersebut tampaknya hanya terbatas pada satu segel, namun kemudian menemukan “kerentanan desain”. Jika serangkaian kegagalan sistem propulsi yang tidak terduga terjadi setelah pemisahan, Mr. Wilmore dan Ms. Williams bisa saja terdampar di orbit.

Boeing mengembangkan prosedur cadangan untuk kembalinya Starliner ke Bumi jika terjadi malfungsi yang tidak terduga. Pejabat di Boeing dan NASA memutuskan bahwa kebocoran helium tidak perlu diperbaiki dan pesawat ruang angkasa dapat diluncurkan.

Namun, tadi malam, muncul dua kebocoran helium lagi.

Aliran helium ke bagian sistem propulsi yang bocor dihentikan, dan para insinyur menganalisis masalahnya sementara Mr. Wilmore dan Ms. Williams tidur. Pagi harinya, manajer misi memutuskan untuk melanjutkan proses docking. Aliran helium dimulai kembali untuk manuver docking.

Meskipun kebocoran keempat ditemukan setelah docking, masih ada banyak helium untuk sisa misi tersebut, kata Stitch.

Masalah lain terjadi ketika Starliner mendekati stasiun luar angkasa. Lima dari 28 pesawat manuver Starliner, semuanya berada di bagian bawah pesawat ruang angkasa, tampaknya tidak berfungsi dengan baik. Masalah pendorong tidak terkait dengan kebocoran helium, tetapi serupa dengan apa yang terjadi pada penerbangan Starliner tanpa awak sebelumnya.

“Ada sesuatu yang menyebabkan pendorongnya mati, dan kami tidak tahu persis penyebabnya,” kata Stitch.

Ia mengatakan, empat dari lima alat penggerak tersebut ditemukan berfungsi dengan baik dan diaktifkan kembali.

Motif kelima tampaknya berperilaku berbeda. “Motivasi itu membuat kami terhambat selama sisa perjalanan,” kata Mr. Stitch.

Dengan pemecahan masalah tambahan, Starliner melewatkan kesempatan pertamanya untuk berlabuh. Pesawat luar angkasa dan astronot menunggu penerbangan berikutnya, lalu melakukan pendekatan perlahan tanpa kesulitan lebih lanjut.

READ  Konsep Propulsi Radikal NASA Dapat Mencapai Ruang Antarbintang dalam Waktu Kurang dari 5 Tahun: ScienceAlert

“Kami telah mencapai lebih dari yang kami harapkan,” kata Mark Nappi, manajer program yang bertanggung jawab atas Starliner di Boeing. “Kami memiliki banyak pekerjaan terencana yang harus kami lakukan, dan kemudian beberapa pekerjaan yang tidak direncanakan terjadi.”

“Kami belajar dari keduanya,” tambah Pak Nabi.

Dalam hal lain, kinerja Starliner sempurna. Pesawat luar angkasa ini sebagian besar terbang secara mandiri dengan komputernya sendiri. Namun astronot dapat mengambil alih kendali dalam keadaan darurat, dan mereka telah menguji kemampuan ini.

“Sonny dan saya melakukan beberapa manuver manual, dan hasilnya lebih akurat dibandingkan saat menggunakan simulator,” kata Mr. Wilmore tadi malam.

Setelah merapat, pemeriksaan menyeluruh untuk memastikan segel rapat antara Starliner dan stasiun luar angkasa memerlukan waktu beberapa jam sebelum palka dibuka. Sekitar pukul 15:45 ET, Ms. Williams dan Mr. Wilmore keluar dari Starliner, dan disambut dengan pelukan dari astronot lainnya.

“Apa pun yang Anda minta kami lakukan, kami siap,” kata Mr. Wilmore dalam upacara penyambutan singkat.