Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sinar matahari, laut, dan pariwisata berkelanjutan: Pengusaha wanita Indonesia beradaptasi dengan dunia yang terus berubah

Saat matahari terbenam di atas Laut Sulawesi, cahaya jingganya mengubah cakrawala menjadi keemasan, ada dua lusin turis di Buto, sebuah desa berpenduduk 2.400 orang di laut, 25 kilometer timur laut ibukota daerah Manado.

Mereka mengambil foto dan mengagumi pemandangan itu; Seorang wanita yang berkunjung dari kota terdekat berseru bahwa matahari terbenam di atas gunung berapi adalah pemandangan yang tidak biasa, bahkan bagi penduduk setempat.

Namun, hingga beberapa tahun lalu, hamparan hutan bakau sepanjang hampir 300 meter yang menghubungkan desa dengan laut lepas itu bobrok dan hanya digunakan oleh nelayan yang melaut.

Tapi itu waktu yang berbeda, jelas Hani Lawrence Singha, presiden Badan Usaha Desa (BUMDES): saat itu ada lebih banyak ikan dan tidak ada turis.

Pelabuhan nelayan Desa Buto kini menjadi obyek wisata.

Budo, seperti banyak desa pesisir di Sulawesi Utara di timur laut Indonesia, secara tradisional mengandalkan penangkapan ikan skala kecil, tetapi penyusutan perikanan mendorong fokus baru pada pariwisata sebagai sarana untuk menghasilkan mata pencaharian.

Sebuah program yang dibuat oleh International Labour Organization (ILOSebuah badan PBB), masyarakat pedesaan Budo dan empat desa lainnya, membantu melakukan diversifikasi ke pariwisata berkelanjutan, memberikan keterampilan kepada pengusaha lokal, kebanyakan perempuan.

Pilar tersebut direnovasi dan dicat dengan dukungan pemerintah untuk kenyamanan wisatawan yang membayar biaya masuk sebesar 10.000 rupee ($0,65).

Pengunjung dapat membeli makanan dan minuman lokal di loket tiket, dan pesanan disiapkan dan dikirim ke dermaga oleh anggota asosiasi desa. “Kami berbagi pekerjaan, kami berbagi pendapatan – ini adalah pariwisata dalam skala manusia”Tn. kata Lawrence Singha.

Sejak renovasi, seperlima pengunjung membelanjakan lebih banyak, memesan makanan dan minuman lokal di loket tiket, dan sesekali pengunjung juga menginap.

READ  Indonesia akan membuka sebagian Bali untuk memilih wisatawan internasional

Berkat dukungan ILO dan mitranya, Budo telah meningkatkan pendapatan pariwisatanya lima kali lipat dan sekarang berada di jalur wisata: tahun ini desa tersebut memenangkan kategori Pemasaran Digital pada Penghargaan Top 50 Desa Wisata dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. .

Meskipun perbaikan, masih banyak yang harus dilakukan, dan Mr. Lawrence Singha tidak puas. “Kita perlu memberi orang lebih banyak alasan untuk tinggal untuk makan atau bermalam,” tegasnya.

Pemerintah Indonesia menyediakan bangunan kayu di atas atau di samping rumah penduduk desa di Marinso

Pemerintah Indonesia menyediakan bangunan kayu di atas atau di samping rumah penduduk desa di Marinso

Homestay, tagar, dan masakan rumahan

Sekitar satu jam berkendara ke timur Budo, penduduk Marinzo telah mengambil kursus kilat dalam bisnis tempat tidur dan sarapan, kurva belajar yang curam bagi banyak dari mereka.

“Banyak pengusaha yang bekerja sama dengan kami belum pernah menjadi turis, jadi tanpa pelatihan, mereka tidak tahu apa yang diharapkan turis,” kata Mary Kent, kepala penasihat teknis ILO untuk proyek tersebut.

Marinzo terletak di kawasan pertambangan, beberapa kilometer dari pantai indah Indonesia, sehingga tidak ada alasan bagi wisatawan untuk singgah sebelumnya. Tetapi dengan Marinzo ditetapkan sebagai “tur prioritas” oleh pemerintah, desa tersebut telah menerima dorongan keuangan yang signifikan karena bertujuan untuk mendiversifikasi ekonominya.

Lebih dari 50 penduduk desa menerima bungalo kayu kecil di tanah mereka untuk memulai bisnis tempat tidur dan sarapan, atau homestay, demikian sebutan mereka di Indonesia. ILO, bersama dengan mitra lokal Universitas Klabat dan Politeknik Negeri Manado, membantu mengajarkan keterampilan yang dibutuhkan masyarakat setempat untuk menjadi pengusaha sukses di bidang akuntansi, penetapan biaya dan pemasaran, perhotelan dan pariwisata.

Yeli Allelo di rumahnya di Marinso, timur laut Indonesia.
Yeni Allelo di rumahnya di Marinso, Indonesia

“Saya sangat terkejut mengetahui bahwa turis menyukai seprai putih dan variasi makanan mereka,” kata Yeni Allelo. Ibu Alelo dan peserta lainnya mempelajari pentingnya menggunakan tagar di postingan pemasaran media sosial sehingga wisatawan yang mencari tempat menginap di area tersebut dapat dengan mudah menemukannya.

READ  Lavrov Rusia menghadiri pertemuan para menteri luar negeri G20 di Indonesia

“Usaha kecil perempuan dibiayai melalui kredit mikro dan mereka mampu membayar tepat waktu,” kata Gabriel Thomasenge, walikota desa. “Kami sangat bangga dengan gadis-gadis kami, kami tidak pernah tahu mereka memiliki ketajaman bisnis.”

Investasi dalam keterampilan pemasaran dan kontrol kualitas di komunitas ini membuahkan hasil, dengan setengah dari beberapa ratus wisatawan yang bermalam di Marinzo tahun lalu berasal dari luar negeri, termasuk orang asing.

Kembali ke Budo, ada minat untuk membangun lebih banyak pondok dan meningkatkan masa inap, mungkin dengan membuat kampanye pemasaran untuk menarik wisatawan asing dari tempat menyelam kelas dunia terdekat ke Taman Laut Punagan untuk mampir makan malam. Ke desa yang khas, daripada menempel pada tempat wisata massal yang biasa. Asosiasi Perusahaan Desa juga berencana untuk menawarkan kelas pelatihan memasak dan kerajinan serta perjalanan memancing.

“Tugas kami sekarang adalah memastikan bahwa ketika pendanaan ILO dan pemerintah dihentikan, kami akan memiliki bisnis lengkap yang memungkinkan kami untuk sepenuhnya berdiri di atas kaki kami sendiri,” kata Mr. Lawrence Singha. “Kami memiliki visi, komitmen – saya yakin kami akan berhasil.

Anggota Asosiasi Pariwisata Budo menyiapkan masakan lokal untuk wisatawan.
Anggota Asosiasi Pariwisata Budo menyiapkan masakan lokal untuk wisatawan.