Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Shein akan mengajukan pencatatan saham London senilai £50 miliar, menurut laporan

Shein akan mengajukan pencatatan saham London senilai £50 miliar, menurut laporan

  • pengarang, Peter Hoskins
  • Peran, Reporter bisnis

Perusahaan fast fashion online Shein berencana untuk mengajukan dokumen untuk pencatatan saham potensial di London secepatnya minggu ini, menurut laporan.

Penawaran umum perdana (IPO) dapat memberi nilai bagi perusahaan sekitar $66 miliar (£51,7 miliar).

Perusahaan yang didirikan di Tiongkok dan kini berkantor pusat di Singapura ini telah meningkatkan persiapan penjualan sahamnya di Inggris setelah menghadapi kendala peraturan dan pengawasan ketat di Amerika Serikat.

Juru bicara Shin menolak berkomentar.

Sheen di masa lalu telah dikaitkan dengan praktik bisnis yang tidak etis, termasuk tuduhan kerja paksa.

Pengajuan rahasia ke Otoritas Perilaku Keuangan Inggris dapat menjadi dasar bagi penjualan besar-besaran saham pasar saham London.

Meskipun langkah tersebut mungkin dilakukan minggu ini, Sky News, yang pertama kali melaporkan berita tersebut, mengatakan hal itu dapat ditunda hingga akhir bulan Juni.

Shen telah mengajukan dokumen untuk kemungkinan pencatatan di New York ke Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), menurut laporan Reuters pada bulan Januari.

Namun, perusahaan tersebut menghadapi tentangan dari anggota parlemen AS atas kekhawatiran mengenai hubungannya dengan Tiongkok ketika ketegangan meningkat antara Washington dan Beijing.

“Kami tidak menoleransi kerja paksa,” kata Sheen kepada BBC saat itu.

Perusahaan ini juga menghadapi pengawasan ketat di luar AS dengan berkembangnya spekulasi bahwa perusahaan tersebut akan mencatatkan sahamnya di London.

Investigasi baru yang dilakukan oleh kelompok advokasi Swiss, Public Eye, menindaklanjuti laporan mereka pada tahun 2021, yang menemukan bahwa sejumlah karyawan di enam lokasi di pusat manufaktur Tiongkok di Guangzhou melakukan kerja lembur yang berlebihan.

Sheen mengatakan kepada BBC bahwa dia “bekerja keras” untuk mengatasi permasalahan yang diangkat dalam laporan Public Eye, dan telah mencapai “kemajuan signifikan dalam memperbaiki kondisi”.

Shein telah berkembang pesat sejak didirikan pada tahun 2008, dan merupakan salah satu dari banyak bisnis online yang berkembang pesat selama lockdown akibat pandemi Covid-19.

Formulanya dalam menawarkan berbagai macam pakaian murah — didukung oleh kampanye di Instagram, TikTok, dan media sosial lainnya — telah menjadikannya salah satu pengecer fesyen terbesar di dunia.

Perusahaan ini bergantung pada ribuan pemasok pihak ketiga, serta produsen kontrak, di dekat kantor pusatnya di Guangzhou, dan mampu menghasilkan produk baru dalam hitungan minggu, bukan bulan.