September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilihan Prancis: Emmanuel Macron dan Marine Le Pen di jalur untuk maju ke putaran kedua, menurut data

Pemilihan Prancis: Emmanuel Macron dan Marine Le Pen di jalur untuk maju ke putaran kedua, menurut data

Macron, presiden Prancis saat ini, tampaknya siap untuk mengamankan 28,6% suara dari putaran pertama pemilihan pada hari Minggu, menempatkannya di tempat pertama, menurut analisis oleh lembaga survei Ifop-Fiducial untuk penyiar Prancis TF1 dan LCI. Le Pen, pemegang standar sayap kanan lama Prancis, berada di jalur untuk mengambil tempat kedua dengan 23,6%.

Dua belas kandidat mencalonkan diri untuk jabatan tertinggi. Dengan tidak ada dari mereka yang menerima lebih dari 50% suara di putaran pertama, dua kandidat teratas akan saling berhadapan di putaran kedua pada 24 April.

Kontes itu ditandai oleh sikap apatis di antara pemilih, dengan jumlah pemilih diperkirakan mencapai 73,3%, menurut Ifop-Fiducial, terendah di putaran pertama dalam 20 tahun. Sementara Macron tampaknya akan memenangkan putaran pertama, dia adalah sosok polarisasi yang popularitasnya telah berkurang selama masa jabatan pertamanya.

Macron mendesak para pemilih untuk keluar untuk putaran kedua dalam pidatonya setelah pemungutan suara ditutup.

“Tidak ada yang diselesaikan dan diskusi yang akan kita lakukan selama 15 hari ke depan akan menentukan negara kita dan Eropa,” katanya. “Saya tidak ingin Prancis yang, setelah meninggalkan Eropa, hanya memiliki sekutu internasionalisme populis dan xenofobia. Ini bukan kami. Saya ingin Prancis setia pada kemanusiaan, pada semangat Pencerahan,” katanya.

Macron berusaha menjadi presiden Prancis pertama yang memenangkan pemilihan kembali sejak Jacques Chirac pada 2002. Dan sementara jajak pendapat memberinya keunggulan yang mantap di lapangan, persaingan telah meningkat secara signifikan bulan lalu.

Jajak pendapat Ifop-Fiducial pada hari Minggu menunjukkan Macron akan memenangkan putaran kedua melawan Le Pen dengan hanya 51% hingga 49%.

Dukungan Le Pen terus meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Meskipun dia terkenal karena kebijakan sayap kanannya seperti sangat membatasi imigrasi dan melarang jilbab di tempat umum, kali ini dia telah menjalankan kampanye yang lebih utama, mengurangi bahasanya dan lebih fokus pada masalah saku seperti meningkatnya biaya hidup. . , perhatian utama bagi pemilih Prancis.

READ  Invasi Rusia ke Ukraina untuk meningkatkan tekanan pada pasokan chip Amerika

Dalam pidatonya pada hari Minggu, Le Pen berjanji untuk menjadi presiden “seluruh Prancis” jika dia memenangkan putaran kedua, dan meminta mereka yang tidak memilih Macron untuk mendukungnya di putaran kedua.

Dan kiri kontroversial Jean-Luc Mélenchon berada di urutan ketiga dengan 20,1%, menurut analisis hasil awal. Mélenchon menikmati kenaikan dukungan yang terlambat dan dianggap sebagai kandidat potensial bagi Kuda Hitam untuk menantang Macron.

Para ahli mengatakan siapa yang dipilih oleh para pemilih ini di putaran kedua dapat menentukan kepresidenan. Mélenchon mengatakan kepada para pendukungnya bahwa “kita tidak boleh memberikan satu suara pun kepada Ms. Le Pen”, tetapi tidak secara eksplisit mendukung Macron.

Menurut analisis, tidak ada kandidat lain yang memperoleh lebih dari 10% suara. Komentator politik sayap kanan yang berubah menjadi kandidat presiden Eric Zemmour, yang memiliki kursi di antara tiga kandidat teratas pada Maret menurut jajak pendapat Ifop, berada di urutan keempat dengan 7%.

Para kandidat yang akan kalah dengan cepat mulai melemparkan dukungan mereka di belakang dua tempat teratas. Sementara Zemmour mendesak para pendukungnya untuk memilih Le Pen, yang lain mendesak pendukung mereka untuk menjauh darinya.

Kandidat dari partai kiri-tengah dan kanan-tengah tradisional, Sosialis dan Republik, telah mendukung Macron.

Kandidat sosialis Anne Hidalgo mengatakan kemenangan Le Pen akan menanamkan di Prancis “kebencian semua orang terhadap semua orang”, sementara Republikan Valérie Pecres mengatakan dia benar-benar prihatin dengan negara itu karena “kanan paling kanan tidak pernah ada.” Aku akan menang.”

“Proyek Marine Le Pen akan membuka Prancis pada perselisihan, impotensi, dan kehancuran,” kata Pecres.

pertandingan ulang

Kebangkitan politik Macron telah menghancurkan lapangan permainan, karena partai politiknya yang berhaluan tengah telah menarik para pendukungnya dari partai-partai tradisional yang berhaluan tengah, Sosialis dan Republik. Kandidatnya mencetak kurang dari 5% pada hari Minggu.

READ  Banjir Sydney membebani 50.000 orang di sekitar kota terbesar di Australia

Jajak pendapat sebelum balapan menunjukkan bahwa putaran kedua pertandingan Macron melawan Le Pen adalah hasil yang paling mungkin. Macron dengan mudah mengalahkan Le Pen lima tahun lalu, tetapi para ahli mengatakan kontes kedua antara keduanya akan jauh lebih sempit daripada di balapan 2017.

Macron bukan lagi arogansi politik dan harus beroperasi dengan catatan yang beragam. Sementara rencananya yang ambisius untuk meningkatkan independensi UE dan bobot geopolitik telah membuatnya dihormati di luar negeri dan di dalam negeri, ia tetap menjadi sosok yang memecah belah dalam hal politik dalam negeri. berurusan dengan gerakan jaket kuningsalah satu protes paling berlarut-larut di Prancis dalam beberapa dekade, telah dikritik secara luas, dan catatannya dalam pandemi Covid-19 tidak meyakinkan.

Kebijakan khas Macron selama krisis – yang mengharuskan orang menunjukkan bukti vaksinasi untuk menjalani hidup mereka seperti biasa – telah membantu meningkatkan tingkat vaksinasi tetapi memicu kemarahan minoritas terhadap kepresidenannya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron (tengah), di samping istrinya Brigitte Macron (kiri), berbicara dengan seorang warga sebelum memberikan suara pada putaran pertama pemilihan presiden pada hari Minggu.

Macron, sejauh ini, belum banyak berkampanye. Para ahli percaya strateginya adalah menghindari fitnah politik selama mungkin untuk memfitnahnya sebagai calon presiden terbanyak dari semua kandidat. Jajak pendapat menunjukkan bahwa dia secara konsisten memimpin semua kandidat, dan dia dianggap sebagai salah satu kandidat untuk putaran kedua.

Jajak pendapat Ifop-Fiducial pada hari Minggu menunjukkan Macron akan memenangkan putaran kedua melawan Le Pen dengan hanya 51% hingga 49%.

Komentator CNN untuk urusan Eropa, Dominique Thomas, mengatakan “kebencian yang meluas terhadap Macron (terutama di kalangan anak muda) berarti hasilnya tidak pasti dan tidak dapat diprediksi. Le Pen akan terus mengeksploitasi ini, sehingga pergolakan politik yang signifikan masih bisa terjadi.” Tur pertandingan.

“Tidak peduli seberapa besar mereka membenci Le Pen, ada perbedaan besar antara dia dan Macron, dan bagaimana dia akan mengganggu politik Eropa dan dunia.”

Le Pen mencoba menggambarkan dirinya sebagai Kandidat yang sama sekali berbeda dari kandidat yang kalah mudah dari Macron pada 2017, ketika dia mencoba memposisikan dirinya di hadapan kelas pekerja Prancis yang terlupakan sebagai jawaban negaranya kepada Presiden AS saat itu Donald Trump. Sementara sikap nasionalis ekonominya, pandangannya tentang imigrasi, skeptisisme, dan sikap terhadap Islam di Prancis tetap tidak berubah, Le Pen berusaha memperluas daya tariknya.

Kompetisi awalnya diharapkan menjadi referendum tentang dominasi sayap kanan atas politik Prancis, tetapi perang di Ukraina – masalah besar lainnya bagi pemilih – mengubah persaingan.

READ  Lviv, kota di Ukraina barat yang sejauh ini terhindar dari serangan Rusia, diguncang ledakan dahsyat

Macron telah mempertahankan cengkeramannya di posisi nomor satu di sebagian besar jajak pendapat menjelang pemilihan tahun ini. Sebuah jajak pendapat Ifop menemukan bahwa dukungannya memuncak pada awal Maret, ketika para pemilih potensial berkumpul di sekitar bendera dan memberi penghargaan kepada presiden atas upayanya untuk menengahi konflik di Ukraina sebelum invasi Rusia, bahkan jika itu gagal.

Banyak ahli juga memperkirakan perang akan melukai Le Pen, yang merupakan pengagum Vladimir Putin, pemimpin Rusia yang telah menjadi paria di Barat atas keputusan Kremlin untuk menyerang Ukraina pada akhir Februari. Le Pen mengunjungi presiden Rusia selama kampanye pemilihannya tahun 2017, tetapi kali ini, dia terpaksa membatalkan posting dengan foto dirinya dan Putin dari perjalanan itu setelah serangan Rusia yang tidak beralasan terhadap tetangganya.

Thomas, seorang komentator urusan Eropa di CNN, menjelaskan bahwa diskusi yang akan datang akan sangat penting jika Macron ingin meyakinkan pemilih bahwa dukungan Le Pen sebelumnya untuk Putin harus mengesampingkannya.

“Dia akan lemah dalam sejumlah masalah domestik, tetapi dia akan kesulitan meyakinkan pemilih tentang kredensial kebijakan luar negerinya, terutama mengingat hubungannya yang sudah lama dengan Rusia,” katanya.