Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setelah penyelidikan Robert Sarver, LeBron James menegaskan NBA 'pasti salah'

Setelah penyelidikan Robert Sarver, LeBron James menegaskan NBA ‘pasti salah’

LeBron James Dia merinci kekecewaannya dengan hukuman NBA terhadap pemilik Phoenix Suns Robert Sarver, menulis “Dorina pasti salah” dalam serangkaian posting media sosial pada hari Rabu.

Sarver dilarang dari NBA selama satu tahun dan didenda $10 juta setelah liga pada Selasa merilis temuannya dari investigasi independen 10 bulan atas tuduhan pelecehan di tempat kerja selama hampir dua dekade masa jabatan Sarver sebagai mitra pengelola Suns.

Sebelumnya pada hari Rabu, Komisaris NBA Adam Silver mengadakan konferensi pers di New York setelah dewan gubernur liga bertemu dan membahas kekhawatiran yang dia kirim dari basis pemain, yang kira-kira 75% berkulit hitam.

Di antara serangkaian tuduhan yang pertama kali dilaporkan oleh ESPN November lalu yang dikuatkan oleh penyelidikan oleh firma hukum Wachtell, Lipton, Rosen & Katz, Sarver, setidaknya lima kali, mengulangi kata-N ketika mendaftar pernyataan dari orang lain.

“Saya sudah berbicara dengan beberapa orang,” kata Silver Rabu. “Ini adalah percakapan pribadi. Saya akan menyerahkan kepada para pemain untuk berbicara langsung tentang bagaimana perasaan mereka.”

Silver terus menggambarkan percakapannya dengan para pemain sebagai “mengecewakan” karena, katanya, “Saya pikir para pemain ini melihat bahwa kami terus menangani masalah ini.”

Kemudian pada hari Rabu, Tamica Trimaglio, direktur eksekutif Asosiasi Pemain Bola Basket Nasional, merilis sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa “tindakan dan perilaku Sarver yang dilaporkan keterlaluan dan tidak memiliki tempat dalam olahraga kami atau tempat kerja dalam hal ini.”

READ  Panggilan Pertama: Kevin Colbert berbagi latar belakang tentang penyusunan Kenny Beckett; Perkembangan kontrak yang menarik untuk Melvin Ingram

Trimaglio menambahkan bahwa dia “telah memberi tahu Adam Silver tentang posisi saya mengenai pemikiran saya tentang tingkat hukuman, dan saya sangat percaya bahwa Tuan Sarver tidak boleh memegang posisi manajemen dalam liga kita lagi.”

Pernyataan James mencerminkan sikapnya dari tahun 2014 ketika liga sedang menyelidiki dugaan pelanggaran rasial dari pemilik Los Angeles Clippers Donald Sterling.

“Tidak ada tempat untuk Donald Sterling di NBA – tidak ada tempat untuknya,” kata James sebelum playoff Miami Heat melawan Charlotte. “…Mereka harus mengambil sikap. Mereka harus sangat agresif dengannya. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi, tapi kita tidak bisa memiliki ini di liga kita.”

James menghabiskan paruh kedua karir NBA-nya, yang memasuki musim ke-20 musim gugur ini, sebagai advokat publik untuk perubahan sosial.

Dari sudut pandang pribadi, Silver mengatakan dia “tidak percaya” ketika dia diberitahu tentang ekses Sarver, tetapi beberapa pemain dan pelatih di liga yang dia ajak bicara menemukan situasinya terlalu akrab.

“Dengar, saya pikir bukan rahasia lagi bahwa ini adalah liga di mana hampir 80 persen pemain kami berkulit hitam. Lebih dari separuh pelatih kami berkulit hitam,” kata Silver. “Saya akan mengatakan bahwa mungkin tidak ada dari mereka yang terkejut seperti saya, seperti saya menjalani hidup mereka, dan saya tidak berpikir mereka membaca perkataan, ‘Ya Tuhan, saya tidak percaya ini terjadi.’ “