Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seseorang mengubur harta karun 2.000 tahun yang lalu dan tidak pernah kembali.  Seorang musafir baru saja menemukannya

Seseorang mengubur harta karun 2.000 tahun yang lalu dan tidak pernah kembali. Seorang musafir baru saja menemukannya

Seorang tentara melihat sekeliling dari sebelumnya Turun Di hutan dan lubang. Dia dengan hati-hati memasukkan barang-barang berharganya ke dalam lubang kotor dan menutupinya. Secara sistematis menghafal lokasi melalui tengara terdekat.

Atau mungkin pemandangannya terlihat sedikit berbeda.

Seorang pedagang yang kelelahan bergegas ke hutan dan berlutut. Dia tersentak pada setiap suara, dan mengubur hartanya secepat mungkin. Melompat berdiri, dia melihat untuk terakhir kalinya ke tanah yang terganggu dan berlari.

Either way, satu hal yang pasti. Siapa pun yang mengubur hartanya tidak akan pernah kembali.

Seorang sukarelawan berjalan-jalan melewati bagian a Hutan di LivornoItalia, pada November 2021. Berjalan menuruni lereng, mereka melihat kilau berkilau di antara dedaunan, menurut siaran pers 14 April dari badan pengawas untuk monumen, seni rupa, dan lanskap untuk provinsi Pisa dan Livorno yang berbagi Livornese Kelompok Arkeologi Paleontologi.

Melihat lebih dekat, pejalan kaki menyadari bahwa mereka telah menemukan beberapa koin kuno. Otoritas arkeologi setempat dipanggil untuk menyelidiki.

Beberapa koin sebagian terkubur di tanah. Gambar milik Pengawas Monumen, Seni Rupa, dan Lanskap Provinsi Pisa dan Livorno

Para arkeolog telah menggali dan menggali daerah tersebut 175 koin Romawi kuno. Sejarah koin perak sudah ada sejak lebih dari 2.000 tahun yang lalu, lapor Il Tirreno, sebuah outlet Italia. Gambar-gambar menunjukkan piringan perak kecil yang sudah usang.

Outlet tersebut menyatakan bahwa sebagian besar koin ditemukan dibundel bersama dengan bagian-bagian wadah. Beberapa koin ditemukan tersebar di daerah tersebut. Tidak ada artefak lain yang terdeteksi.

“Koin-koin itu benar-benar disembunyikan,” kata Lorella Alderighy, arkeolog yang menyelidiki penemuan itu, kepada LiveScience. Mereka membentuk “harta karun” atau celengan. Cara termudah untuk menyembunyikan barang berharga adalah dengan menguburnya di bawah tanah, jauh dari rumah di mana tidak ada yang bisa menemukannya.”

READ  Pemilu Belanda: Partai sayap kanan Wilders berupaya membentuk pemerintahan
koin setelah digali.  Gambar milik Pengawas Monumen, Seni Rupa, dan Lanskap Provinsi Pisa dan Livorno

koin setelah digali. Gambar milik Pengawas Monumen, Seni Rupa, dan Lanskap Provinsi Pisa dan Livorno

Koin tertua berasal dari sekitar tahun 157 SM, dan yang terbaru dari tahun 82 SM Masyarakat Numismatik Hungaria katanya dalam posting Facebook.

Koin terbaru sesuai dengan “periode sejarah yang sangat bergejolak” dari Kekaisaran Romawi kuno, kata Alderighi kepada LiveScience. Kekaisaran berada di tengah-tengah perang saudara skala penuh pertamanya.

Koin-koin ini mungkin merupakan tabungan seorang prajurit yang pulang ke rumah [during] kata Al Derighi.

Alternatifnya, koin-koin itu bisa saja disembunyikan oleh seorang pedagang kaya, kata sejarawan lain kepada LiveScience.

Pernyataan itu mengatakan harta karun itu telah disembunyikan selama dua ribu tahun. Penemuan perak akan segera dipajang di Museum Sejarah Alam Mediterania di wilayah tersebut ke Livorno, El Tirreno melaporkan.

Livorno terletak sekitar 200 mil barat laut Roma di sepanjang pantai Mediterania.

Facebook Translate digunakan untuk menerjemahkan rilis berita dari Superintendent of Antiquities, Fine Arts and Landscapes of the Provinces of Pisa and Livorno yang dibagikan oleh Koleksi Paleontologi Arkeologi Livornese dan postingan dari Masyarakat Numismatik Hongaria. Google Terjemahan digunakan untuk menerjemahkan artikel dari Il Tirreno.

Pinggiran Romawi kuno yang kaya – dengan pemandian besar – ditemukan di Jerman, menurut foto

“Arabian Stonehenge” – monumen misterius berusia 2000 tahun – ditemukan di gurun Oman

Lebih dari 1.000 orang tewas dalam kecelakaan kapal Perang Dunia II pada tahun 1942. Sekarang, akhirnya ditemukan