Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang hakim di Delaware menolak untuk menolak gugatan dalam sengketa harta warisan mendiang ikon pop Prince

Seorang hakim di Delaware menolak untuk menolak gugatan dalam sengketa harta warisan mendiang ikon pop Prince


Penggemar Prince disuguhi suguhan istimewa selama perayaan ulang tahun ke-40 tersebut

Seorang hakim di negara bagian Delaware, AS, menolak untuk menolak gugatan yang diajukan oleh mantan penasihat bisnis mendiang ikon pop Prince terhadap dua saudara laki-lakinya dan ahli waris lainnya dalam perselisihan mengenai harta miliknya.

Hakim pada hari Jumat pun mengamini pendapat penggugat. Londell McMillan dan Charles Spicer Jr. berpendapat bahwa perjanjian yang dimaksudkan untuk menggantikan mereka sebagai direktur sebuah perseroan terbatas yang didirikan oleh tiga bersaudara adalah tidak sah.

Sang pangeran meninggal karena overdosis fentanil pada tahun 2016. Dia tidak memiliki surat wasiat, dan enam saudara kandungnya mewarisi bagian yang sama dalam harta warisan.

Tiga di antaranya telah mengalihkan 50% saham gabungannya ke Prince Legacy LLC. Mereka juga memberi Macmillan dan Spicer masing-masing 10% saham di Prince Legacy, bersama dengan otoritas manajemen yang luas dan eksklusif.

Salah satu saudarinya, Sharon Nelson, kemudian menyatakan penyesalannya atas keputusan ini dan memimpin upaya untuk mencopot MacMillan dan Spicer dari posisi mereka sebagai anggota pengelola dengan mengubah perjanjian LLC.

Penasihat Kathleen St. Jude McCormick memutuskan bahwa ketentuan perjanjian awal LLC tidak ambigu dan mencegah para terdakwa untuk mencoba mengubahnya. Dikatakan bahwa perjanjian tersebut masih berlaku dan MacMillan serta Spicer tetap menjadi anggota pengelola.

“Secara hukum kontrak, ini adalah satu-satunya penjelasan yang masuk akal,” tulis hakim.


Penggemar Pangeran berbondong-bondong ke Minneapolis untuk merayakan ulang tahun ke-40 Purple Rain

McCormick juga memutuskan bahwa penggugat dapat mengajukan klaim bahwa tergugat melanggar perjanjian LLC dengan bertindak tanpa izin untuk mengubahnya dan mencopot McMillan dan Spicer.

Gugatan tersebut bermula dari perselisihan antara Tika Nelson, saudara perempuan sang pangeran, dan lima saudara tirinya: Sharon Nelson, Noreen Nelson, dan John R. Nelson, Omar Baker, dan Alfred Jackson.

Tika, Omar dan Alfred, anak bungsu dari ketiganya, menjual sahamnya ke perusahaan penerbitan musik bernama Primary Wave Music, LLC, yang kemudian mengalihkan sahamnya ke anak perusahaan, Prince OAT Holdings LLC. Alfred telah meninggal.

Kakak-kakaknya, Sharon, Noreen, dan John, mengalihkan 20% kepentingan kolektif mereka ke McMillan dan Spicer sebelum kematian John pada tahun 2021. Kepentingannya berpindah ke perwalian yang diawasi oleh Brianna Nelson, Allen Nelson, dan Johnny Nicholas Nelson Torres sebagai wakil pengawas. . Brianna dan Allen ditunjuk sebagai tergugat dalam gugatan tersebut bersama Sharon dan Noreen, sementara Nelson Torres memihak penggugat.

Gugatan tersebut menuduh, antara lain, bahwa Sharon secara tidak tepat berupaya untuk campur tangan dalam keputusan manajemen, dan pada satu titik menuntut agar seluruh karyawan Museum Paisley Park di Minnesota diganti. Ia juga menuduh Macmillan dan Spicer melakukan penipuan dan berusaha menjual sahamnya di Prince Legacy tanpa memperoleh persetujuan yang diperlukan dari anggota lainnya.

Gugatan tersebut merupakan bagian dari pertarungan hukum yang panjang dan rumit mengenai luas dan penerima manfaat harta milik sang pangeran. Pada tahun 2022, hampir enam tahun setelah kematiannya, IRS dan administrator harta warisan setuju untuk mengakhiri pertarungan pengadilan dan menilai harta warisan itu sekitar $156 juta.

READ  Ariana DeBose, pembawa acara Tony, mungkin adalah wanita tersibuk di Broadway