September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Senator mengadvokasi Apple dan Google Mobile Tracking dan memperingatkan risiko privasi data terkait aborsi

Senator mengadvokasi Apple dan Google Mobile Tracking dan memperingatkan risiko privasi data terkait aborsi

Senator Demokrat Elizabeth Warren, Ron Wyden, Cory Booker dan Sarah Jacobs mendesak Komisi Perdagangan Federal untuk menyelidiki Apple dan Google karena gagal memperingatkan konsumen tentang potensi bahaya yang terkait dengan Pengidentifikasi Pelacakan Iklan dalam sistem operasi seluler mereka.

“Pengidentifikasi ini telah memicu pasar pialang data yang tidak diatur dengan menciptakan satu informasi yang terkait dengan perangkat yang dapat digunakan oleh pialang data dan pelanggan mereka untuk menautkan dengan data lain tentang konsumen,” menurut anggota parlemen. ditulis dalam surat Jumat. “Data ini dibeli atau diperoleh dari pengembang aplikasi dan pengiklan online, dan dapat mencakup pergerakan konsumen dan aktivitas penelusuran web.”

pita perlindungan kalau tidak mereka berubah mereka mengubah %
AAPL perusahaan apel 141.66 +3.39 +2.45%
Google ALPHABET INC. 2,359,50 +114,66 + 5,11%

Sementara konsumen dapat memilih keluar dari pelacakan, mereka berpendapat bahwa Apple dan Google telah “memungkinkan pemerintah dan aktor swasta untuk mengeksploitasi sistem pelacakan iklan untuk pengawasan mereka sendiri dan membuat ratusan juta orang Amerika mengalami kerusakan privasi yang serius.”

Surat itu melanjutkan: “FTC harus menyelidiki peran Apple dan Google dalam mengubah iklan online menjadi sistem pengawasan ekstensif yang memberi insentif dan memfasilitasi pengumpulan tak terbatas dan penjualan berkelanjutan data pribadi orang Amerika.” “Perusahaan-perusahaan ini telah gagal memberi tahu konsumen tentang risiko privasi dan keamanan yang terlibat dalam penggunaan produk ini. Sudah terlambat untuk mengakhiri kerusakan privasi yang dikenakan perusahaan-perusahaan ini kepada konsumen.”

Alaska Airlines, Dick Sports Goods, JP Morgan, Disney, dan lainnya menanggung biaya perjalanan aborsi

Surat tersebut secara khusus berfokus pada potensi kerentanan individu yang mencari aborsi dan perawatan kesehatan reproduksi lainnya berikut ini Keputusan Mahkamah Agung Jumat untuk memberhentikan Roe v. Wade.

“Broker data sudah menjual, melisensikan, dan berbagi informasi lokasi orang yang mengunjungi penyedia aborsi kepada siapa pun yang memiliki kartu kredit,” kata anggota parlemen. “Jaksa di negara bagian di mana aborsi sekarang ilegal akan segera dapat memperoleh perintah untuk mendapatkan informasi lokasi tentang siapa saja yang telah mengunjungi penyedia aborsi. Pelaku swasta juga akan diberi insentif melalui undang-undang penghargaan pemerintah untuk melacak wanita yang telah memperoleh atau mencari aborsi. Dengan mengakses informasi lokasi melalui perantara data yang teduh.”

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada FOX Business bahwa perusahaan “tidak pernah menjual data pengguna” dan bahwa Google Play melarang keras penjualan data pengguna oleh pengembang.

Raksasa teknologi itu menambahkan: “Pengidentifikasi iklan dibuat untuk memberi pengguna lebih banyak kontrol dan memberi pengembang cara yang lebih dipersonalisasi untuk memonetisasi aplikasi mereka secara efektif.” “Setiap klaim bahwa pengidentifikasi iklan dibuat untuk memfasilitasi penjualan data adalah palsu.”

Selain dapat menghapus ID iklan kapan saja, Google telah meluncurkan Kotak Pasir Privasi di Android untuk membatasi berbagi data dengan pihak ketiga. Seorang juru bicara Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar dari FOX Business.

Dow melonjak 825+ poin, perusahaan bereaksi terhadap ROE V. WADE

Electronic Frontier Foundation, grup hak privasi digital yang berbasis di San Francisco, menyarankan pengguna Internet yang peduli dengan data terkait aborsi mereka untuk meninjau pengaturan privasi dengan cermat pada layanan yang mereka gunakan, dan mematikan layanan lokasi pada aplikasi yang tidak Anda perlukan. dan penggunaan layanan pesan terenkripsi.

“Setiap orang berhak untuk memiliki kontrol yang kuat atas pengumpulan dan penggunaan informasi yang mereka tinggalkan dalam aktivitas normal mereka, seperti menggunakan aplikasi, permintaan mesin pencari, memposting ke media sosial, mengirim SMS ke teman, dll.,” CEO Yayasan EFF Cindy Cohn dan Direktur Hukum Corinne McSherry mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Tetapi mereka yang mencari, menawarkan, atau memfasilitasi aborsi sekarang harus berasumsi bahwa data apa pun yang mereka berikan secara online atau offline dapat dicari oleh penegak hukum.”

Ini juga menyarankan bahwa perusahaan harus melindungi pengguna dengan mengizinkan akses anonim, menghentikan pelacakan perilaku, memperkuat kebijakan penghapusan data, memperkenalkan enkripsi ujung ke ujung dan dalam perjalanan, mencegah pelacakan lokasi, dan memastikan pengguna mendapatkan pemberitahuan ketika data mereka dicari.

Selain itu, organisasi tersebut meminta pembuat kebijakan federal dan negara bagian untuk meloloskan undang-undang privasi yang berarti.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang BISNIS FOX

Setidaknya 13 negara bagian di negara ini memiliki apa yang disebut Hukum pemicu Larangan atas sebagian besar aborsi yang akan berlaku segera atau dalam beberapa minggu setelah pembatalan Roe v. Wade.

Menurut Institut Guttmacher, sebuah kelompok penelitian pro-aborsi, negara bagian itu adalah Arkansas, Idaho, Kentucky, Louisiana, Mississippi, Missouri, North Dakota, Oklahoma, South Dakota, Tennessee, Texas, Utah, dan Wyoming, yang baru saja lulus peluncurannya. Hukum di bulan April.

Ada juga lima negara bagian tambahan – Alabama, Arizona, Michigan, Virginia Barat, dan Wisconsin – yang masih memiliki larangan aborsi pada buku-buku oleh Roe v. Wade, yang sekarang akan berlaku setelah undang-undang penting 1973 dicabut.

Jessica Chasmar dari Fox News berkontribusi pada laporan ini

READ  Wall Street mengalami kerugian mingguan terbesar sejak Januari setelah data CPI panas