Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seluruh misi khusus astronot SpaceX sedang dalam perjalanan pulang setelah seminggu tertunda

Seluruh misi khusus astronot SpaceX sedang dalam perjalanan pulang setelah seminggu tertunda

Misi, yang disebut AX-1, ditengahi oleh sebuah startup yang berbasis di Houston, Texas Ruang Aksiomayang memesan penerbangan roket, menyediakan semua pelatihan yang diperlukan, dan mengoordinasikan penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional bagi mereka yang mampu membelinya.

Empat anggota kru – Michael Lopez Allegria, mantan astronot NASA yang menjadi karyawan Axiom yang memimpin misi; Pengusaha Israel Eitan Stibi. investor Kanada Mark Pathy; Mogul real estate Ohio Larry Connor meninggalkan stasiun luar angkasa di atas kapsul SpaceX Crew Dragon pada hari Minggu pukul 21:10 EDT. Tapi seperti yang sudah sering terjadi dengan misi ini, ada penundaan lain, karena kapsul berangkat 15 menit lebih lambat dari waktu keberangkatan yang direncanakan semula pada 20:55 EST, karena penghuni kapsul berurusan dengan masalah komunikasi kecil.

Mereka akan menghabiskan satu hari bebas terbang melalui orbit sebelum memasuki kembali atmosfer dan terjun payung ke roda pendarat di lepas pantai Florida sekitar pukul 1 siang ET pada hari Senin.

Selama 12 hari pertama mereka tinggal di stasiun luar angkasa, kelompok tersebut mematuhi jadwal yang ketat, yang mencakup sekitar 14 jam per hari kegiatan, termasuk penelitian ilmiah itu Ini telah dirancang oleh banyak rumah sakit penelitian, universitas, perusahaan teknologi, dan banyak lagi. Mereka juga meluangkan waktu untuk mengorganisir acara penyadaran melalui konferensi video dengan anak-anak dan siswa.
Penundaan cuaca kemudian memberi mereka “lebih banyak waktu untuk menyerap pemandangan indah planet biru dan meninjau sejumlah besar pekerjaan yang berhasil diselesaikan selama misi,” menurut itu. Aksioma.
Tidak jelas berapa biaya tugas ini. Aksioma sebelumnya mengungkapkan harga $55 juta per kursi untuk perjalanan 10 hari ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi perusahaan menolak untuk mengomentari persyaratan keuangan misi khusus ini setelah mengatakan pada konferensi pers tahun lalu bahwa harganya mencapai “puluhan juta”.
Inilah empat orang yang memulai misi pariwisata luar angkasa pertama SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional
Misi ini dimungkinkan dengan koordinasi yang erat antara Axiom, SpaceX dan NASA, karena Stasiun Luar Angkasa Internasional didanai dan dioperasikan oleh pemerintah. Badan antariksa mengungkapkan beberapa detail Tentang berapa biaya yang dia keluarkan untuk menggunakan labnya yang telah berjalan selama 20 tahun.

Untuk setiap misi, memperoleh dukungan yang diperlukan dari astronot NASA akan menelan biaya $ 5,2 juta pelanggan komersial, dan semua dukungan misi dan perencanaan yang dipinjamkan NASA adalah $ 4,8 juta lagi. Sementara di luar angkasa, biaya makanan saja diperkirakan $2.000 per hari per orang. Mendapatkan persediaan ke dan dari stasiun luar angkasa untuk kru komersial adalah $88.000 hingga $164.000 per orang, per hari.

READ  Teleskop gravitasi futuristik Stanford dapat memotret planet ekstrasurya - 1.000 kali lebih kuat daripada teknologi saat ini

Tetapi hari-hari tambahan yang dihabiskan kru AX-1 di luar angkasa karena cuaca tidak akan menambah harga total pribadi mereka, menurut pernyataan NASA.

“Mengetahui bahwa tujuan misi ISS seperti perjalanan luar angkasa Rusia baru-baru ini atau tantangan cuaca dapat menyebabkan penundaan dok kapal, NASA merundingkan kontrak dengan strategi yang tidak memerlukan penggantian untuk penundaan tambahan dalam pembongkaran,” bunyi pernyataan itu.

Ini bukan pertama kalinya pelanggan atau non-astronot yang mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional membayar, seperti yang dilakukan Rusia. Kursi terjual Pada pesawat ruang angkasa Soyuz untuk Berbagai Pencari Sensasi Kaya dalam beberapa tahun terakhir.
Awak 11 orang di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 9 April 2022. Searah jarum jam dari kanan bawah: Komandan Penerbangan 67 Tom Marshburne dengan insinyur penerbangan Oleg Artemyev, Denis Matveyev, Sergey Korsakov, Raja Chari, Kayla Baron, dan Matthias Maurer;  dan astronot Axiom Mission 1 (baris tengah dari kiri) Mark Bathy, Eitan Stipe, Larry Conner, dan Michael Lopez Allegria.

Tapi AX-1 adalah misi pertama dengan Awak yang seluruhnya terdiri dari warga negara tanpa anggota aktif dari korps ruang angkasa pemerintah menemani mereka di kapsul selama penerbangan ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini juga pertama kalinya warga biasa melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa buatan AS.

Misi tersebut memulai putaran diskusi lain tentang apakah orang yang membayar untuk perjalanan mereka ke luar angkasa harus disebut sebagai “astronot”, meskipun perlu dicatat bahwa perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional membutuhkan investasi waktu dan uang yang jauh lebih besar daripada mengambil perjalanan pendek semi-shoring. Orbital di atas roket yang dibuat oleh perusahaan seperti asal biru atau Galaksi Virgo.
Lopez Allegria, seorang veteran Empat penerbangan ke luar angkasa antara 1995 dan 2007 Selama waktunya dengan NASA, dia mengatakan ini tentang hal itu: “Misi ini sangat berbeda dari apa yang mungkin Anda dengar di beberapa misi baru-baru ini – terutama yang sub-orbital. Kami bukan turis luar angkasa. Saya pikir ada peran penting untuk ruang angkasa. pariwisata, tapi bukan itu artinya aksioma.
Meskipun pelanggan yang membayar biaya tidak akan menerima sayap astronot dari pemerintah AS, mereka diberikan “Lambang Astronot Universal” – pin emas yang baru-baru ini dirancang oleh Association of Space Explorers, sebuah grup internasional Ini terdiri dari astronot dari 38 negara. Lopez Allegria mempersembahkan bros Stibbe, Pathy, dan Connor selama pesta penyambutan setelah grup Tautan di stasiun luar angkasa.