Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kemungkinan kehidupan di bulan Jupiter, Europa, telah meningkat banyak

Kemungkinan kehidupan di bulan Jupiter, Europa, telah meningkat banyak

Manusia selalu melihat bintang-bintang dan berharap kehidupan alien akan memandang kita. Namun faktanya adalah yang pertama Kehidupan di luar bumi Kami menemukan bahwa kemungkinan besar seperti itu bakteri Kemungkinan yang kurang romantis daripada gagasan alien bipedal bersalaman Dengan manusia setelah mendarat di Bumi.

Suka kehidupan mikroba Diasumsikan ada di Hari-hari awal Mars, sebelum airnya mengering, meski kita masih belum tahu pasti. Sekarang, para ahli astrobiologi mengalihkan pandangan mereka ke tetangga terdekat lainnya, Europa – bulan abu-abu es Jupiter – sebagai kandidat yang tiba-tiba lebih menarik untuk kehidupan sederhana.

“Kehidupan mikroba awal di Bumi berevolusi di lingkungan air asin yang cair di lautan kita—yang membuat petunjuk tentang air asin di Eropa begitu membingungkan.

Ketertarikan baru pada potensi Europa untuk menampung kehidupan berasal dari studi baru di bulan yang aneh ini. Subjek keingintahuan adalah tonjolan raksasa yang memotong permukaan planet seperti lekukan di bola utama. Menuruni bukit-bukit itu, jelaskan penulis saya A kertas baru Di Nature Communications, mungkin ada genangan air asin dan cairan. Dan karena bukit-bukit ini tersebar di mana-mana, itu berarti genangan air juga bisa terjadi.

Tentu saja, kehidupan mikroba awal di Bumi berevolusi di lingkungan cair dan asin di lautan kita—yang membuat petunjuk air asin Eropa begitu membingungkan. Geografi unik Eropa juga sangat mirip dengan Greenland barat laut, yang merupakan bagian lain dari penelitian ini.

Terkait: Jika ketekunan menemukan kehidupan di Mars, beginilah jadinya

“Kami menyajikan di sini penemuan dan analisis punggungan ganda di barat laut Greenland dengan geometri gravimetri yang sama seperti di Eropa,” jelas para penulis. “Dengan menggunakan data elevasi permukaan dan data suara radar, kami menunjukkan bahwa tepi ganda ini dibentuk oleh pembekuan, kompresi, dan patahan berturut-turut dari ambang batas air dangkal di dalam lapisan es. Jika proses yang sama bertanggung jawab atas tepi ganda Europa, hasil kami menyarankan air cair dangkal itu [ubiquitous] melintasi kerak es di Eropa”.

READ  Ledakan matahari besar yang ditangkap oleh pesawat ruang angkasa bertenaga surya

Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Eropa bukanlah dunia yang sangat besar. Diameternya hanya 2.000 mil, dan tidak sebesar bulan Bumi. Namun, dek Europa unik, dihiasi dengan atap ganda raksasa yang dapat menjulang setinggi 1.000 kaki di udara.

Ketika sebuah tim ilmuwan di Universitas Stanford mempelajari tentang pegunungan ganda Eropa, mereka memutuskan untuk mempelajari struktur geologi yang lebih kecil di barat laut Greenland. Lebih khusus lagi, mereka mempelajari fitur Small Double Hills Greenland dan mempelajari bagaimana mereka terbentuk. Ternyata hal itu terjadi karena genangan air dangkal di bawah permukaan pertama kali membeku dan kemudian berakhir pada beberapa kesempatan. Ini berulang kali mendorong tepi kembar ke atas, jadi jika singkapan serupa di Europa terbentuk dengan cara yang sama, seperti yang terlihat, riak berkelanjutan dapat membantu memicu reaksi kimia yang diperlukan untuk menciptakan kehidupan. Ini adalah pengantar yang menarik, untuk sedikitnya, dan bagian dari sejarah panjang minat astrobiologi di Eropa.

“Pengukuran gravitasi juga memberi tahu kita bahwa di bawah lapisan es/air ini ada lapisan batu dan kemudian inti logam di tengahnya,” tambah Phillips. Jika Anda ingin ada kehidupan di alam semesta, ini semua adalah pertanda baik, karena menunjukkan bahwa bahan dasarnya dapat ditemukan di bulan yang misterius.

“Para ilmuwan tahu dari kombinasi pengamatan teleskop berbasis darat dan pesawat ruang angkasa seperti Galileo bahwa permukaan Europa ditutupi oleh es air,” kata Dr. Pay Lab, beritahu salon melalui email. Para astronom memperkirakan bahwa permukaan Europa memiliki kepadatan yang sama dengan air es dan tebalnya sekitar 100 kilometer, tetapi pengukuran gravitasi yang digunakan untuk mendapatkan perkiraan ini tidak menjawab pertanyaan tentang komposisi yang tepat. Berapa banyak es padat dan berapa banyak air cair ini?

READ  Pencitraan resolusi tinggi mengungkapkan fitur membingungkan jauh di bawah tanah

“Pengukuran gravitasi juga memberi tahu kita bahwa di bawah lapisan es/air ini ada lapisan batu dan kemudian inti logam di tengahnya,” tambah Phillips, yang tidak terlibat dalam studi terbaru. Jika Anda ingin ada kehidupan di alam semesta, ini semua adalah pertanda baik, karena menunjukkan bahwa bahan dasarnya dapat ditemukan di bulan yang misterius.

“Ada tiga hal yang penting untuk kehidupan seperti yang kita ketahui,” Dr. Christopher Sheba, profesor astrofisika dan hubungan internasional di Universitas Princeton, menjelaskan dalam email ke Salon. Selain air cair dan sumber energi yang dapat digunakan, Anda memerlukan “yang disebut bioelemen” – seperti karbon – “yang menjadi sandaran kehidupan kita”, serta sumber energi yang dapat digunakan. “Strategi NASA untuk mencari kehidupan selalu ‘mengikuti air’, dan Europa dan Enceladus di tata surya kita adalah dua tempat, bersama dengan Mars, di mana kita memiliki banyak bukti air cair yang berpotensi tersedia untuk eksplorasi,” jelas Chiba, yang tidak terlibat dalam penelitian. .

Chiba mengatakan akan “aneh” jika Europa tidak terbentuk dengan “pelengkap biasa” dari elemen vital yang ditemukan pada benda langit, “tetapi bahkan jika Europa entah bagaimana terbentuk tanpanya, mendiang Betty Pierazzo menunjukkan bahwa Eropa akan sangat terakumulasi. inventaris mereka sepanjang sejarah tata surya dari tumbukan komet.” Pierazzo adalah seorang peneliti di Institut Ilmu Planet yang berspesialisasi dalam pengeboran tumbukan.

Pemimpi kehidupan kacang Eropa juga dapat mempertimbangkan hasil medan magnet, yang memberikan bukti kuat tentang “medan induksi” saat Europa mengorbit Jupiter, yang memiliki medan magnetnya sendiri yang sangat kuat. Apa yang menjelaskan medan magnet Eropa?

“Sumber medan induksi ini paling baik dijelaskan oleh lautan air asin global,” kata Phillips kepada Salon. “Kami pikir Europa mengandung bahan-bahan untuk kehidupan seperti yang kita ketahui — lebih banyak air cair daripada gabungan semua lautan di Bumi, ditambah unsur kimia lain yang tepat dan sumber energi. Di Bumi, kita menemukan kehidupan di mana pun kita memiliki ketiga bahan ini, jadi kami pikir Eropa adalah salah satu tempat terbaik untuk mencari kehidupan di tata surya kita di luar Bumi.”

READ  Para ilmuwan mengatakan alam semesta bisa mulai menyusut "secara signifikan" segera

Chiba menggemakan pandangan ini ketika dia menulis bahwa “adalah mungkin, berdasarkan apa yang kita ketahui sejauh ini, untuk membayangkan jenis mikroorganisme yang dapat menghuni lautan Eropa.” Namun, ada peringatan penting bahwa kita sedang berhadapan dengan makhluk luar angkasa yang nyata – kita tidak dapat mengetahui dengan pasti bahwa kehidupan hanya dapat berevolusi seperti halnya di Bumi karena Kami tidak sepenuhnya mengerti mengapa “kehidupan” ada di tempat pertama.

“Kami tidak tahu apakah ada kehidupan atau tidak, karena kami tidak memiliki cukup pemahaman tentang asal usul kehidupan (di Bumi atau di tempat lain) untuk mengatakan apakah kondisi Yoruba akan mendukung asal usul kehidupan,” catat Chiba.

Untuk artikel salon lainnya tentang kehidupan di luar bumi: