Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekutu Imran Khan menuduh pejabat Pakistan melakukan kecurangan dalam pemilu

Sekutu Imran Khan menuduh pejabat Pakistan melakukan kecurangan dalam pemilu

Buka Intisari Editor secara gratis

Sekutu Imran Khan menuduh pihak berwenang Pakistan melakukan kecurangan dalam penghitungan suara pada pemilu hari Kamis untuk mencegah mereka mundur dari kekuasaan setelah mencapai keberhasilan pemilu yang menakjubkan.

Kandidat yang setia kepada partai Pakistan Tehreek-e-Insaf pimpinan Khan memenangkan jumlah kursi terbesar, tetapi tidak memperoleh mayoritas. Mereka mengklaim telah memenangkan lebih banyak kursi, meskipun ada kampanye penangkapan dan pelecehan yang didukung militer yang bertujuan untuk menghancurkan partai tersebut sebelum pemilu.

Meskipun proses penghitungan suara belum selesai hingga Sabtu sore, kandidat independen – para pemimpin PTI dilarang mencalonkan diri di bawah simbol partai – mendapatkan 100 dari 265 kursi yang diperebutkan, menurut Komisi Pemilihan Umum Pakistan.

Hal ini menempatkan mereka unggul atas rival utama mereka, Liga Muslim Pakistan-N, yang dipimpin oleh pemimpin veteran Nawaz Sharif, yang memenangkan 71 kursi, dan Partai Rakyat Pakistan, yang dipimpin oleh Bilawal Bhutto Zardari, putra mantan Perdana Menteri yang dibunuh. Benazir Bhutto, dengan 54 kursi.

PML-N dan Partai Rakyat Pakistan, dua partai institusional yang memerintah Pakistan jauh sebelum kebangkitan Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), memulai negosiasi untuk membentuk koalisi yang berkuasa pada Jumat malam.

Rauf Hassan, Ketua Partai PTI, mengatakan puluhan kursi telah dimanipulasi. “Sayangnya, karena hasilnya terbalik dalam semalam, kemajuan kami menurun,” kata Hassan kepada wartawan, dan berjanji untuk menantang hasil tersebut di pengadilan.

Partai tersebut meminta para pendukungnya untuk melakukan protes secara damai di depan kantor pemilihan di sekitar 10 daerah pemilihan yang hasilnya belum diumumkan hingga Sabtu sore.

READ  Beatriz Flamini: Atlet keluar setelah 500 hari tinggal di gua

Pemilu ini diwarnai dengan penundaan, pemadaman jaringan seluler, dan dugaan penyimpangan selama penghitungan suara, dengan Uni Eropa memperingatkan adanya “tuduhan adanya campur tangan besar-besaran dalam proses pemilu.”

Amerika Serikat mengatakan pihaknya “prihatin dengan tuduhan campur tangan dalam proses pemilu” namun akan “bekerja sama dengan pemerintah Pakistan berikutnya, apa pun partai politiknya.”

PTI menuduh petugas pemilu memanipulasi hasil pemilu untuk mengurangi perolehan kursi mereka. Dalam pesan dari Khan, yang telah dipenjara sejak Agustus lalu dan tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri dalam pemilu, mantan perdana menteri tersebut mengatakan bahwa partainya telah memenangkan 170 kursi.

“Kami telah memenangkan pemilu 2024 dengan dua pertiga mayoritas,” kata pesan tersebut, yang diubah PTI menjadi versi suara Khan yang dihasilkan AI. “Semua orang telah melihat kekuatan suara Anda. Sekarang Anda harus membuktikan bahwa Anda bisa melindungi suara Anda.”

Karena tidak ada partai yang memenangkan suara mayoritas, kebuntuan ini mengancam akan menjerumuskan parlemen baru ke dalam ketegangan dan disfungsi pada saat Pakistan sedang menderita krisis ekonomi.

Saudara laki-laki Sharif, Shehbaz, bertemu Zardari ketika PML-N dan Partai Rakyat Pakistan, yang telah bertugas dalam koalisi berumur pendek setelah Khan digulingkan sebagai perdana menteri pada tahun 2022, berusaha mengalahkan PTI untuk berkuasa. .

Hasan Askari Rizvi, seorang profesor ilmu politik, mengatakan pada hari Sabtu bahwa ia mengharapkan kedua partai mendapat keuntungan dalam membentuk pemerintahan baru, tetapi PTI [will] Hasutan di dalam dan di luar Parlemen.”

Beberapa anggota PTI telah mengindikasikan bahwa mereka juga bersedia membentuk koalisi dengan partai-partai yang lebih kecil, namun para analis telah memperingatkan bahwa mencegah pembelotan di antara kandidat yang secara teknis independen akan sangat sulit.

READ  Amerika Serikat mengusulkan “gencatan senjata sementara” di Gaza dalam rancangan resolusi PBB

“Kawasan independen akan dijual kepada penawar tertinggi,” kata Tahira Abdullah, aktivis hak asasi manusia.

Abdullah, yang memantau pemilu pada hari Kamis, mengatakan bahwa di tiga daerah pemilihan yang ia kunjungi, pihak berwenang berusaha mencegah dia dan orang lain menyaksikan penghitungan suara.

Dia mengatakan bukti yang dia lihat “hanya menunjukkan satu kesimpulan: bahwa ada sesuatu yang terjadi di tengah malam yang mereka tidak ingin disaksikan oleh para pengamat.”

Para analis memperkirakan PTI mempunyai peluang sukses yang kecil. Setelah kehilangan kekuasaan dalam mosi tidak percaya pada tahun 2022, Khan berselisih dengan militer – yang dukungannya dipandang penting bagi pemerintahan Pakistan – yang berpuncak pada penangkapan ribuan pemimpin dan pendukung PTI menjelang pemilu.

Komandan Angkatan Darat Pakistan Jenderal Asim Munir membela pemilu yang berlangsung pada hari Sabtu, dengan menggambarkan pemilu tersebut “bebas dan tanpa hambatan.” Dia menambahkan bahwa partai-partai Pakistan harus menunjukkan “kedewasaan dan persatuan politik” dan “menjauhi politik kekacauan dan polarisasi.”

Namun bagi jutaan pendukung Tehreek-e-Insaf di Pakistan yang yakin bahwa partai mereka telah menang, prospek kembalinya status quo di bawah dinasti politik negara tersebut merupakan pelanggaran serius terhadap keinginan rakyat.

“Semua orang tahu apa yang terjadi di Pakistan,” kata Mohsin Raza, seorang mahasiswa berusia 21 tahun, merujuk pada tindakan keras terhadap gerakan PTI. Mereka telah memerintah Pakistan selama lebih dari 30 tahun. “Rakyat Pakistan menginginkan pemimpin baru.”