Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus: Kekudusan Mama Antola yang tak tergoyahkan dimotivasi oleh kepercayaan kepada Tuhan

Paus: Kekudusan Mama Antola yang tak tergoyahkan dimotivasi oleh kepercayaan kepada Tuhan

Paus Fransiskus menerima para peziarah yang datang dari Argentina pada kesempatan kanonisasi Santa Maria Antonia oleh Santo Joseph de Paz y Figueroa, yang dikenal sebagai Mama Antola, dan memuji kesucian, iman, dan ketekunannya.

Oleh Deborah Castellano-Luboff

“Mari kita ingat bahwa jalan kekudusan melibatkan kepercayaan dan penolakan,” karena ketika Beato Maria Antonia tiba di Buenos Aires, dia melakukannya hanya dengan salib dan bertelanjang kaki, “karena dia menempatkan keamanannya bukan pada dirinya sendiri, tetapi pada Tuhan, percaya bahwa kerja keras kerasulannya adalah miliknya.”

Paus mengingatkan hal itu pada hari Jumat ketika dia bertemu di Vatikan dengan para peziarah dari Argentina yang berada di Roma untuk menghadiri beatifikasi Santa Maria Antonia oleh St. Joseph de Paz y Figueroa.

Biarawati kelahiran Argentina yang dikenal sebagai Mama Antola ini mendirikan Rumah Latihan Spiritual di Buenos Aires. Orang suci yang akan segera dikanonisasi ini lahir pada tahun 1730 di Celibica, Santiago del Estero, dan meninggal pada tanggal 7 Maret 1799 di ibu kota Argentina.

Paus Fransiskus memilih tanggal kanonisasinya pada 11 Februari 2024, hari peringatan penampakan pertama Perawan Maria di Lourdes.

Membantu semua orang menemukan indahnya mengikuti Kristus

“Kita telah mengalami apa yang dikehendaki Tuhan dari kita masing-masing, agar kita dapat menemukan panggilannya, masing-masing dalam situasi hidup kita masing-masing,” apapun itu, “akan selalu berkumpul bersama melakukan segala sesuatunya demi kemuliaan Tuhan yang lebih besar dan keselamatan jiwa-jiwa,” kata Paus Antola.

“Mama Antola mengalami apa yang Tuhan inginkan dari kita masing-masing, sehingga kita dapat menemukan panggilan-Nya, masing-masing dalam kehidupan kita masing-masing.”

Beliau mengatakan bahwa Beato Mama Antola mendapat dukungan dari hipotesis ini, yang merupakan akar dari spiritualitas Ignasian, dan yang memungkinkan karyanya.

READ  Kapal induk AS mengunjungi pelabuhan Da Nang saat Amerika ingin memperkuat hubungan dengan Vietnam

Dia mengatakan bahwa masalah ini menjadi prioritas penting baginya, “sehingga salah satu perhatian utamanya, ketika ordo Jesuit ditindas, adalah memberikan latihan spiritual, berupaya membantu semua orang menemukan indahnya mengikuti Kristus.”


Paus Fransiskus bersama para peziarah Argentina di Roma pada kesempatan kanonisasi Mama Antola

Namun, seperti yang dikatakan Paus asal Argentina, “hal itu tidak mudah baginya.” Karena antipati yang muncul terhadap para Jesuit, dia bahkan dilarang melakukan latihan, dan karena itu dia melakukannya secara diam-diam.

Berakar kuat dan penuh sukacita dalam Tuhan

Paus Fransiskus menyarankan agar pesan lain yang disampaikan oleh Yang Terberkati adalah untuk tidak menyerah dalam menghadapi kesulitan, “dan tidak meninggalkan niat baik kita untuk mewartakan Injil kepada semua orang.” Beliau mengatakan bahwa meskipun kita menghadapi lingkungan yang tidak bersahabat di tempat kerja atau di keluarga kita, kita harus menjaga keimanan dan berusaha memancarkannya.

“Berakar pada Tuhan, kita harus melihat ini sebagai kesempatan di mana kita dapat menantang lingkungan kita untuk membawa sukacita Injil,” katanya.

Dia menambahkan: “Kita berakar pada Tuhan. Kita harus melihat kesempatan ini sebagai kesempatan di mana kita dapat menantang lingkungan kita untuk membawa sukacita Injil.”

Paus mendesak umat beriman untuk meneladani devosi Mama Antola kepada St. Yosef dan kecintaannya yang besar terhadap Ekaristi.

Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya dengan menyerukan kepada para peziarah untuk memberikan kesaksian tentang apa yang Mama Antola bagikan kepada masyarakat Argentina dan seluruh Gereja, memintanya untuk “membantu kita dalam ziarah bersama menuju Rumah Bapa.”

Paus Fransiskus bersama para peziarah Argentina di Roma pada kesempatan kanonisasi Mama Antola

Paus Fransiskus bersama para peziarah Argentina di Roma pada kesempatan kanonisasi Mama Antola