Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekelompok warga menentukan nasib ahli waris kekayaan

Sekelompok warga menentukan nasib ahli waris kekayaan

Komentari foto tersebut, Bahkan sebelum dia mewarisi jutaan euro, Marilyn Engelhorn telah menyatakan dengan jelas bahwa dia berencana untuk menyumbangkan sebagian besar darinya

  • pengarang, Bethany Bell
  • Peran, BBC News, Wina

Sekelompok warga memutuskan bagaimana cara menyumbangkan kekayaan pewaris Jerman-Austria.

Awal tahun ini, Marilyn Engelhorn membentuk kelompok yang terdiri dari 50 orang untuk mencari cara mendistribusikan jutaan uang yang diwarisi dari neneknya.

Dana tersebut akan disalurkan ke 77 organisasi, termasuk kelompok sosial dan iklim, serta kelompok sayap kiri terkemuka.

Ibu Engelhorn adalah keturunan Friedrich Engelhorn, pendiri perusahaan kimia dan farmasi BASF di Jerman, dan merupakan pendukung vokal redistribusi kekayaan.

Awal tahun ini, ia menunjuk sebuah komite yang dipilih oleh lembaga survei untuk mewakili masyarakat Austria guna memutuskan apa yang harus dilakukan dengan warisannya.

Dari bulan Maret hingga Juni, kelompok tersebut bertemu selama enam akhir pekan di Salzburg untuk memikirkan cara menggunakan uang tersebut.

Kelompok ini kini telah memutuskan bahwa mereka harus pergi ke 77 organisasi, badan amal, dan pusat penelitian yang berbeda – yang menangani berbagai macam masalah, termasuk perlindungan lingkungan, pendidikan, integrasi, kesehatan dan masalah sosial, serta kemiskinan global, tunawisma, dan kemiskinan global. perumahan. Austria.

Sumbangan terkecil adalah €40,000 (£33,400) – untuk inisiatif mendukung pelaporan berbasis data mengenai perubahan iklim. Yang terbesar adalah €1,6 juta untuk Federasi Austria untuk Konservasi Alam.

Komentari foto tersebut, Beberapa anggota kelompok itu dituduh memberikan kekayaan Marilyn Engelhorn

Badan amal keagamaan, termasuk proyek organisasi bantuan Katolik Caritas, juga merupakan penerima manfaat.

Dalam kebanyakan kasus, uang tersebut akan didistribusikan selama beberapa tahun, kata kelompok tersebut.

Peserta termuda dalam panel tersebut, Cyril Jadallah, siswa berusia 17 tahun dari Wina, mengatakan dia “belajar banyak” dari pengalaman ini.

“Sebagian besar kekayaan warisan saya, yang mengangkat saya ke posisi berkuasa segera setelah saya lahir, bertentangan dengan prinsip demokrasi, kini telah didistribusikan kembali sesuai dengan nilai-nilai demokrasi,” kata Engelhorn dalam sebuah pernyataan.

Dia mewarisi jutaan dolar ketika neneknya, Traudel Engelhorn-Vecchiato, meninggal pada September 2022.

Majalah Amerika Forbes memperkirakan kekayaan Traudel Engelhorn Vecchiato sebesar $4,2 miliar (£3,3 miliar, €3,8 miliar).

Bahkan sebelum neneknya meninggal, Ms. Englehorn mengumumkan bahwa dia ingin menyerahkan sebagian besar warisannya.

Jumlah kekayaan yang dimilikinya belum diungkapkan, namun pada tahun 2021, Ms Englehorn mengatakan dia ingin mendistribusikan setidaknya 90% kekayaannya karena dia tidak melakukan apa pun untuk mendapatkannya dan hanya beruntung dalam “lotere kelahiran”.

Di masa lalu, Ibu Engelhorn menyerukan pemberlakuan kembali pajak warisan di Austria.

Austria menghapuskan pajak warisan pada tahun 2008, dan merupakan salah satu dari sedikit negara Eropa yang tidak mengenakan pajak warisan – atau bea kematian.