Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas: Netanyahu membubarkan pemerintahan perang.  Apa yang perlu Anda ketahui

Perang antara Israel dan Hamas: Netanyahu membubarkan pemerintahan perang. Apa yang perlu Anda ketahui

Yerusalem (AFP) – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Dia membubarkan pemerintahan perangnya pada hari Senin, sebuah langkah yang memperkuat pengaruhnya atas perang antara Israel dan Hamas dan kemungkinan akan mengurangi prospek gencatan senjata di Jalur Gaza dalam waktu dekat.

Netanyahu mengumumkan langkah ini beberapa hari setelah saingan politik utamanya mengumumkan, Benny GantzDia menarik diri dari kabinet perang yang beranggotakan tiga orang. Gantz, seorang pensiunan jenderal dan anggota parlemen, secara luas dipandang sebagai tokoh yang lebih moderat.

Kebijakan perang utama sekarang hanya akan disetujui oleh kabinet keamanan Netanyahu – sebuah badan yang lebih besar yang didominasi oleh kelompok garis keras yang menentang pemerintah yang didukung AS. Usulan gencatan senjata Dan Anda ingin melanjutkan perang.

Seorang pejabat Israel, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena dia tidak berwenang memberi pengarahan kepada media, mengatakan Netanyahu diperkirakan akan berkonsultasi mengenai beberapa keputusan dengan sekutu dekatnya dalam pertemuan ad hoc.

Pertemuan tertutup ini bisa melemahkan pengaruh kelompok garis keras. Namun Netanyahu sendiri belum menunjukkan antusiasme yang besar terhadap rencana gencatan senjata tersebut, dan ketergantungannya pada kabinet keamanan penuh dapat memberinya perlindungan untuk memperpanjang resolusi tersebut.

Inilah latar belakang dasar pemerintahan perang, dan apa arti pembubarannya bagi prospek gencatan senjata:

Mengapa Gantz bergabung dan kemudian menarik diri dari pemerintahan perang?

Kabinet perang dibentuk setelah serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober ketika Gantz, seorang pemimpin partai oposisi, bergabung dengan Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Galant untuk menunjukkan persatuan.

Pada saat itu, Gantz menuntut agar sebuah badan pengambil keputusan kecil mengarahkan perang dalam upaya untuk meminggirkan anggota sayap kanan pemerintahan Netanyahu.

READ  Lebih dari 200 tewas dan banyak yang hilang setelah banjir Kongo

Tapi Gantz Dia meninggalkan Kabinet Awal bulan ini setelah berbulan-bulan meningkatnya ketegangan mengenai strategi Israel di Gaza.

Ia mengaku lelah dengan tidak adanya kemajuan dalam upaya memulangkan puluhan sandera Israel yang ditahan oleh Hamas. Netanyahu dituduh memperpanjang perang Untuk menghindari pemilu baru dan mengadili korupsi. Dia meminta Netanyahu untuk mendukung rencana yang – antara lain – akan menyelamatkan tahanan dan mengakhiri kekuasaan Hamas di Gaza.

Ketika Netanyahu tidak menyatakan dukungannya terhadap rencana tersebut, Gantz mengumumkan pengunduran dirinya. Dia mengatakan bahwa “keputusan strategis yang penting” di Dewan Menteri “ditanggapi dengan keraguan dan penundaan karena pertimbangan politik.”

Bagaimana kebijakan Israel pada masa perang bisa berubah?

Membubarkan pemerintahan perang hanya akan menjauhkan Netanyahu dari politisi sentris yang lebih terbuka terhadap perjanjian gencatan senjata dengan Hamas.

Pembicaraan gencatan senjata selama berbulan-bulan gagal menemukan titik temu antara Hamas dan para pemimpin Israel. Baik Israel maupun Hamas enggan untuk sepenuhnya mendukung rencana yang didukung AS yang akan mengembalikan para sandera, membuka jalan untuk mengakhiri perang, dan memulai upaya untuk membangun kembali wilayah-wilayah yang hancur.

Netanyahu sekarang akan bergantung pada anggota kabinet keamanannya, yang beberapa di antaranya menentang perjanjian gencatan senjata dan telah menyatakan dukungan untuk pendudukan kembali Gaza.

Setelah kepergian Gantz, Menteri Keamanan Nasional Israel yang ekstremis, Itamar Ben GvirDia menuntut dimasukkannya dalam kabinet perang yang diperbarui. Langkah yang diambil pada hari Senin ini mungkin bisa menjauhkan Ben Gvir, namun tidak bisa meminggirkannya sepenuhnya.

Langkah ini juga memberi Netanyahu waktu untuk memperpanjang perang agar tetap berkuasa. Para pengkritik Netanyahu menuduhnya menunda karena mengakhiri perang berarti melakukan penyelidikan atas kegagalan pemerintah pada 7 Oktober dan meningkatkan kemungkinan diadakannya pemilu baru ketika popularitas perdana menteri sedang rendah.

READ  Kebakaran Valencia: Sembilan mayat ditemukan saat pencarian polisi Spanyol menghancurkan apartemen

“Ini berarti bahwa dia akan membuat semua keputusan sendiri, atau dengan orang-orang yang dia percayai dan tidak menentangnya,” kata Gideon Rahat, kepala departemen ilmu politik di Universitas Ibrani Yerusalem dan peneliti senior di Institut Demokrasi Israel. , Pusat Penelitian Yerusalem. “Kepentingannya adalah untuk melakukan perang gesekan secara perlahan.”