Agustus 11, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sedikit perubahan harga minyak karena penutupan China menghadapi gangguan ladang di Libya

Sedikit perubahan harga minyak karena penutupan China menghadapi gangguan ladang di Libya

(Bloomberg) — Harga minyak datar di tengah tanda-tanda bahwa penutupan virus corona yang sedang berlangsung di China membebani perekonomian, bertentangan dengan berita positif bahwa protes menghentikan pasokan dari Libya.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

West Texas Intermediate diperdagangkan hanya di bawah $107 per barel setelah naik minggu lalu terbesar sejak awal Maret. China mencatat penurunan terbesar dalam belanja konsumen dan tingkat pengangguran terburuk sejak bulan-bulan awal epidemi, sementara Shanghai melaporkan kematian pertamanya akibat wabah virus yang sedang berlangsung.

Pasokan terpukul karena Libya menghadapi gangguan lebih lanjut dalam pengiriman setelah demonstrasi menentang pemerintah Perdana Menteri Abdel Hamid Dabaiba pada hari Senin menutup ladang El Sharara, ladang minyak terbesar di negara itu. Para pengunjuk rasa sebelumnya memaksa dua pelabuhan Libya untuk menghentikan pemuatan dan menghentikan produksi di El Feel.

Minyak telah meningkat tahun ini karena perang di Ukraina mengganggu pasar yang sudah ketat, dengan beberapa pedagang menghindari minyak mentah Rusia. Lonjakan tersebut mendorong Amerika Serikat dan sekutunya untuk mengumumkan pelepasan jutaan barel cadangan strategis untuk meredam tekanan inflasi. OPEC dan mitranya telah menolak untuk meningkatkan kecepatan mereka memulihkan produksi yang terhenti selama pandemi.

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan pekan lalu bahwa jika lebih banyak negara melarang aliran energi Rusia, harga bisa “melebihi” tertinggi historisnya. AS dan Inggris bergerak untuk melarang minyak mentah dari negara itu setelah invasi Moskow ke Ukraina, dan ada tekanan pada Uni Eropa untuk mengikutinya.

“Pasar masih memutuskan berapa banyak minyak Rusia yang akan dikeluarkan dari pasar,” kata Matt Stanley, seorang pedagang dan pialang di Star Fuels di Dubai. “Ini membuat Brent di sekitar $110 per barel.”

READ  SAS mengatakan kelangsungan hidup dipertaruhkan karena pemogokan pilot menghentikan penerbangan

Dalam panggilan telepon selama akhir pekan, Presiden Rusia Vladimir Putin dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman memberikan “penilaian positif” dari upaya mereka untuk menstabilkan pasar minyak, menunjukkan bahwa perubahan dalam kebijakan produksi tidak mungkin. Kedua negara dipimpin oleh aliansi yang mencakup Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan mitranya, yang dikenal sebagai OPEC+.

Pasar minyak mentah tertinggal, pola bullish yang dicirikan oleh harga jangka pendek di atas harga jangka panjang. Spread spot Brent – kesenjangan antara dua kontrak terdekat – lebih dari $1,10 per barel jika terjadi penundaan, naik dari minggu lalu.

Kenaikan harga minyak tahun ini merupakan bagian dari kemajuan yang lebih luas dalam komoditas energi, karena kenaikan harga terlihat berlanjut bahkan ketika prospek pertumbuhan ekonomi global menyusut. Pada hari Senin, harga gas alam AS mencapai level tertinggi dalam lebih dari 13 tahun karena permintaan yang kuat menguji kemampuan rig untuk memperluas pasokan.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022