Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebulan kemudian, puluhan Rohingya terdampar di Indonesia Berita Rohingya

Durasi video 01 menit 36 ​​detik

Kapal yang membawa lebih dari 200 pengungsi Rohingya mendarat di Aceh, Indonesia

Pengungsi Rohingya yang lapar dan kurus terdampar di sebuah pantai di provinsi Aceh utara Indonesia setelah berminggu-minggu di laut, kata para pejabat.

Menurut Kapolsek Rolly Uisa Awe, rombongan beranggotakan 58 orang itu tiba di pantai Indirabhadra di Latong, desa nelayan di Kabupaten Aceh Besar, Minggu dini hari.

Penduduk desa melihat orang-orang itu, kebanyakan Muslim, di atas perahu kayu dan membantu mereka mendarat, kemudian memberi tahu pihak berwenang tentang kedatangan mereka, katanya.

“Mereka sangat lemah karena kelaparan dan dehidrasi. Beberapa dari mereka sakit setelah perjalanan panjang dan berat di laut,” kata Awe, seraya menambahkan bahwa orang-orang tersebut menerima makanan dan air dari penduduk desa dan lainnya.

Sedikitnya tiga pria dibawa ke fasilitas kesehatan untuk perawatan medis, dan lainnya menerima berbagai perawatan medis, kata Avey.

Seorang pria Rohingya terbaring di tanah untuk perawatan medis [Rahmat Mirza/AP Photo]

PBB dan kelompok lain mendesak negara-negara di Asia Selatan pada Jumat untuk menyelamatkan 190 orang yang diyakini sebagai pengungsi Rohingya di atas kapal kecil yang terapung-apung di Laut Andaman selama berminggu-minggu.

“Tanpa upaya oleh negara-negara di kawasan itu untuk menyelamatkan nyawa manusia, laporan menunjukkan bahwa penumpang kapal kini terjebak di laut dalam kondisi yang mengerikan tanpa makanan atau air yang cukup selama sebulan,” kata badan pengungsi PBB, UNHCR, dalam sebuah pernyataan. . “Banyak wanita dan anak-anak tenggelam selama pelayaran, hingga 20.”

Awe mengatakan belum jelas dari mana mereka melakukan perjalanan atau apakah mereka termasuk di antara kelompok 190 pengungsi Rohingya yang terapung-apung di Laut Andaman. Namun salah satu dari sedikit orang berbahasa Melayu mengatakan mereka telah berada di laut selama lebih dari sebulan dan bertujuan untuk mendarat di Malaysia untuk mencari kehidupan yang lebih baik dan bekerja di sana.

READ  Kelompok lingkungan mendesak Tesla untuk tidak mengejar proyek nikel di Indonesia

Perjalanan berbahaya

Lebih dari 700.000 Rohingya telah dipindahkan secara paksa dari Myanmar yang mayoritas beragama Buddha ke kamp-kamp pengungsi di Bangladesh sejak Agustus 2017 oleh militer Myanmar sebagai tanggapan atas serangan oleh kelompok pemberontak. Pasukan keamanan Myanmar dituduh melakukan pemerkosaan massal, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah.

Rohingya, yang secara luas dilihat oleh pemerintah sebagai penyusup dari Bangladesh, ditolak kewarganegaraannya—bersamaan dengan akses ke perawatan kesehatan dan pendidikan—dan seringkali memerlukan izin untuk bepergian.

Setiap tahun, ribuan orang Rohingya mempertaruhkan nyawa mereka dan melakukan perjalanan berbahaya untuk bepergian ke negara-negara mayoritas Muslim lainnya di wilayah tersebut.

UNHCR mengatakan awal bulan ini bahwa telah terjadi peningkatan “dramatis” dalam perjalanan semacam itu karena kondisi yang memburuk di kamp-kamp pengungsi yang diadakan di Negara Bagian Rakhine Myanmar dan Cox’s Bazar di Bangladesh.

Menurut UNHCR, 1.920 Rohingya melarikan diri dari Myanmar dan Bangladesh melalui laut antara Januari dan November tahun ini, dibandingkan dengan hanya 287 pada tahun 2021.

Malaysia telah menjadi tujuan umum kapal, dan sementara para penyelundup menjanjikan kehidupan yang lebih baik bagi para pengungsi di sana, banyak dari mereka yang mendarat di negara tersebut menghadapi penahanan.

Meskipun Indonesia bukan penandatangan Konvensi Pengungsi PBB tahun 1951, UNHCR mengatakan peraturan presiden tahun 2016 memberikan kerangka hukum nasional untuk memungkinkan perawatan dan penurunan pengungsi di atas kapal di dekat Indonesia.

Pengaturan ini telah dilakukan selama bertahun-tahun, terakhir bulan lalu ketika sekitar 219 pengungsi Rohingya, termasuk 63 perempuan dan 40 anak, diselamatkan dari dua kapal di lepas pantai kabupaten Aceh utara.

Pada hari Kamis, Tom Andrews, pelapor khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di Myanmar, meminta pemerintah di Asia Selatan dan Tenggara untuk “segera dan segera mengoordinasikan pencarian dan penyelamatan kapal ini dan memastikan penurunan yang aman bagi mereka yang berada di kapal sebelumnya. hilangnya nyawa lebih lanjut”. Hidup terjadi.”

READ  Menggalang dana untuk memenuhi ambisi energi terbarukan Indonesia - sulit tetapi bukan tidak mungkin

“Sementara banyak orang di seluruh dunia menikmati musim liburan dan bersiap untuk merayakan Tahun Baru, kapal-kapal yang membawa pria, wanita, dan anak-anak Rohingya yang putus asa melakukan perjalanan berbahaya dengan kapal yang tidak layak berlayar,” kata Andrews dalam sebuah pernyataan.