Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah piringan yang terbuat dari sebuah planet di sekitar bintang di galaksi lain telah ditemukan untuk pertama kalinya

Sebuah piringan yang terbuat dari sebuah planet di sekitar bintang di galaksi lain telah ditemukan untuk pertama kalinya

M. Kornmesser/ESO

Ilustrasi seniman yang menggambarkan sistem HH 1177, terletak di galaksi terdekat yang disebut Awan Magellan Besar. Bintang muda masif di pusatnya menarik materi dari piringan gas dan debu yang berputar, namun juga mengeluarkan materi dalam bentuk jet.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Untuk pertama kalinya, para astronom melihat sekilas bintang muda di luar Bima Sakti yang dikelilingi oleh piringan padat tempat terbentuknya planet.

Bintang masif, yang disebut HH 1177, dan piringan berputarnya diamati di… Awan Magellan BesarIni adalah galaksi katai terdekat yang berjarak sekitar 160 ribu tahun cahaya. Penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini dapat membantu para ilmuwan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang pembentukan bintang dan planet.

Bintang yang baru lahir bertambah besar dengan menarik materi dari sekitarnya. Gas dan debu terakumulasi dalam piringan datar di sekitar bintang, yang disebut piringan akresi, akibat gaya gravitasi yang kuat. Piringan yang berputar mengangkut materi ke bintang, yang… Ini menjadi semakin besar. Ketika massa sebuah bintang bertambah, medan gravitasinya menjadi lebih kuat, sehingga menarik lebih banyak gas dan debu ke dalam piringannya.

Para ilmuwan mengatakan lubang hitam di galaksi kita berputar dengan cepat dan menyeret ruang-waktu bersamanya

Bintang masif seperti HH 1177 hidup dengan cepat dan mati muda, bahkan terbentuk lebih cepat lagi, dan usianya hanya sebagian kecil dari usia bintang seperti Matahari kita. Garis waktu yang diperpendek ini mempersulit pengamatan tahap awal sebuah bintang masif di galaksi kita, karena bintang dan piringannya tersembunyi dari pandangan oleh material berdebu yang membentuknya.

Namun materi penyusun bintang terkandung di dalam Awan Magellan Besar Berbeda dengan Galaksi Bima Sakti.

HH 1177 terletak di dalam pembibitan bintang yang disebut N180, yang memiliki lebih sedikit debu dan kelimpahan logam. Bintang tersebut tidak tertutup oleh kepompong gas dan debu, sehingga memberikan pandangan yang jauh namun jelas.

“Ketika saya pertama kali melihat bukti adanya struktur berputar pada data ALMA, saya tidak percaya kami telah menemukan piringan akresi ekstragalaktik yang pertama,” kata penulis utama studi, Dr. Anna McLeod, profesor fisika di UCL. momen spesial.” “Kami tahu bahwa piringan sangat penting untuk pembentukan bintang dan planet di galaksi kita, dan di sini, untuk pertama kalinya, kami melihat bukti langsung mengenai hal ini di galaksi lain,” kata Universitas Durham di Inggris dalam sebuah pernyataan.

Para astronom menemukan bintang tersebut, yang massanya diperkirakan sekitar 15 kali massa Matahari kita, menggunakan Teleskop Array Milimeter/submilimeter Besar Atacama di Chili, yang dikenal sebagai ALMA. Hasilnya dipublikasikan pada hari Rabu di jurnal alam.

Pengamatan ALMA ini merupakan tindak lanjut dari penemuan sebelumnya yang dilakukan oleh Very Large Telescope milik European Southern Observatory. Instrumen Multi-Unit Spectroscopic Explorer, atau MUSE, pada teleskop menangkap aliran material yang berasal dari bintang muda. HH 1177 ditemukan jauh di dalam awan gas di galaksi.

READ  NASA menemukan air dan bahan organik dalam sampel asteroid – kemungkinan petunjuk asal usul kehidupan

“Kami telah mendeteksi jet yang berasal dari bintang masif muda ini, dan kehadirannya merupakan tanda pertambahan piringan yang sedang berlangsung,” kata McLeod.

ESO/ALMA (ESO/NAOJ/NRAO)/A. McLeod dkk.

Berbagai observatorium berkontribusi pada penemuan piringan ekstragalaksi. Bintang dan pancarannya pertama kali ditemukan menggunakan instrumen MUSE Teleskop Sangat Besar (kiri dan tengah). Pengamatan ALMA (kanan) mengungkap piringan berputar di sekitar bintang.

Untuk mengetahui apakah ada piringan di sekitar bintang, tim perlu mengukur seberapa cepat gas padat tersebut bergerak di sekitar bintang.

Ketika materi tertarik pada bintang muda yang sedang berevolusi, materi tidak langsung jatuh Pada makhluk surgawi. Sebaliknya, material tersebut mendatar dan mengorbit di sekitar bintang, membentuk struktur seperti cakram. Disk berputar lebih cepat di bagian tengahnya. Perbedaan kecepatan tersebut dapat membantu para astronom menentukan apakah piringan telah terbentuk di sekitar bintang.

“Frekuensi cahaya berubah tergantung pada seberapa cepat gas yang memancarkan cahaya bergerak menuju atau menjauh dari kita,” kata rekan penulis studi Dr. Jonathan Henshaw, peneliti di Liverpool John Morris University di Inggris, dalam sebuah pernyataan. Fenomena yang sama terjadi ketika sirene ambulans berubah nada saat melewati Anda dan frekuensi suara berubah dari tinggi ke rendah.

Pengamatan ALMA mampu melakukan pengukuran rinci terhadap putaran piringan.

Bintang-bintang muda bukan satu-satunya fenomena langit yang memiliki cakram yang bertambah. Lubang hitam supermasif juga memilikinya Bahannya berupa cakram yang tipis dan panas Ia melayang di sekitar mereka dan memakan mereka.

“Kita berada di era kemajuan teknologi yang pesat dalam hal fasilitas astronomi,” kata McLeod. “Mampu mempelajari bagaimana bintang terbentuk pada jarak yang menakjubkan dan di galaksi yang berbeda sangatlah menarik.”

READ  Rudal China jatuh ke Bumi, NASA mengatakan Beijing tidak berbagi informasi