Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah pesawat ruang angkasa NASA sedang menuju tempat paling vulkanik di tata surya

Sebuah pesawat ruang angkasa NASA sedang menuju tempat paling vulkanik di tata surya

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah pesawat ruang angkasa NASA sedang mempersiapkan yang pertama dari serangkaian pertemuan jarak dekat dengan tempat paling vulkanik di tata surya. Pesawat ruang angkasa Juno akan terbang melewati bulan Jupiter Io pada Kamis, 15 Desember.

Manuver akan menjadi salah satunya Sembilan penerbangan Io dilakukan oleh Juno selama satu setengah tahun berikutnya. Kedua pertemuan itu akan terjadi hanya dari 930 mil (1.500 kilometer) dari permukaan bulan.

Juno menangkap pandangan inframerah Io yang bersinar pada 5 Juli dari jarak 50.000 mil (80.000 kilometer). Titik paling terang dalam gambar itu sesuai dengan suhu yang lebih panas di Io, yang merupakan rumah bagi ratusan gunung berapi – beberapa di antaranya dapat mengirimkan air mancur lava setinggi puluhan mil.

Para ilmuwan akan menggunakan pengamatan Juno terhadap Io untuk mempelajari lebih lanjut tentang jaringan vulkanik dan bagaimana letusannya berinteraksi dengan Jupiter. Bulan terus-menerus ditarik oleh gravitasi Jupiter yang sangat besar.

“Tim sangat senang bahwa misi Juno yang diperluas mencakup studi tentang bulan-bulan Jupiter. Dengan setiap penerbangan jarak dekat, kami dapat memperoleh banyak informasi baru,” kata Scott Bolton, peneliti utama Juno di Southwest Research Institute di San Antonio, kata dalam sebuah pernyataan.

“Sensor Juno dirancang untuk mempelajari Jupiter, tapi kami senang dengan seberapa baik mereka dapat melakukan tugas ganda dengan mengamati bulan-bulan Jupiter.”

Pesawat ruang angkasa baru-baru ini menangkap gambar baru topan paling utara Jupiter pada 29 September. Atmosfer Jupiter didominasi oleh ratusan badai, banyak di antaranya berkumpul di kutub planet tersebut.

Juno menangkap badai paling utara Jupiter, terlihat di kanan sepanjang tepi bawah gambar.

Pesawat ruang angkasa Juno telah mengorbit Jupiter sejak 2016 untuk mengungkap lebih banyak detail tentang planet raksasa itu dan fokus melakukan flybys di bulan-bulan Jupiter selama perpanjangan misinya, yang dimulai tahun lalu dan diperkirakan akan berlanjut hingga akhir 2025.

Juno melewati bulan Jupiter Ganymede pada 2021, diikuti oleh Europa awal tahun ini. Pesawat ruang angkasa menggunakan instrumennya untuk mencari di bawah kerak es kedua bulan dan mengumpulkan data tentang interior Europa, tempat lautan asin diperkirakan berada.

Interaktif: Cari tahu di mana pencarian kehidupan di tata surya kita berlangsung

Cangkang es yang membentuk permukaan Europa tebalnya antara 10 dan 15 mil (16 dan 24 kilometer), dan samudra yang berada di atasnya diperkirakan sedalam 40 hingga 100 mil (64 hingga 161 kilometer).

Data dan gambar yang diambil oleh Juno dapat membantu menginformasikan dua misi terpisah yang menuju ke bulan Jupiter dalam dua tahun ke depan: JUpiter ICy Satellite Explorer milik Badan Antariksa Eropa dan Misi Europa Clipper NASA.

Yang pertama, diharapkan diluncurkan pada April 2023, akan menghabiskan tiga tahun menjelajahi Jupiter dan tiga bulan esnya — Ganymede, Callisto, dan Europa — secara mendalam. Ketiga bulan diyakini memiliki lautan di bawah kerak yang tertutup es, dan para ilmuwan ingin menjelajahi apakah lautan Ganymede dapat dihuni.

Europa Clipper akan diluncurkan pada tahun 2024 untuk melakukan serangkaian 50 terbang lintas khusus mengelilingi Bulan setelah kedatangannya pada tahun 2030. Akhirnya, dari ketinggian 1.700 mil (2.736 kilometer) hingga 16 mil (26 kilometer) di atas permukaan bulan, itu mungkin dapat membantu para ilmuwan menentukan apakah benar-benar ada lautan dalam dan apakah bulan dapat mendukung kehidupan.

READ  Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah