Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah perusahaan Jepang mengatakan pendaratan di bulan terjadi karena kegagalan sebuah startup di Jepang akibat kesalahan perhitungan ketinggian

Sebuah perusahaan Jepang mengatakan pendaratan di bulan terjadi karena kegagalan sebuah startup di Jepang akibat kesalahan perhitungan ketinggian

TOKYO (Reuters) – Startup Jepang ispace Inc (9348.T) mengatakan telah gagal dalam misi pendaratan di bulan Hakuto-R bulan lalu karena kesalahan ketinggian yang menyebabkan pesawat ruang angkasa kehabisan bahan bakar.

Pesawat ruang angkasa yang berbasis di Tokyo telah kehilangan kontak dengan pendarat Hakuto-R Mission 1 setelah pesawat ruang angkasa itu melakukan apa yang akan menjadi pendaratan lunak komersial pertama di dunia di bulan.

Kecelakaan ini merupakan kemunduran terbaru dalam program luar angkasa Jepang. Badan Antariksa Nasional pada bulan Maret harus menghancurkan roket pengangkat menengah H3 barunya setelah mencapai luar angkasa, dan roket Epsilon berbahan bakar padat gagal setelah diluncurkan pada bulan Oktober.

iSpace mengatakan bahwa perbaikan akan dilakukan untuk dua misi berikutnya.

“Dengan dua tugas ini, sangat penting bagi kami untuk meningkatkan pengetahuan kami sebanyak mungkin untuk mencapai pemasaran yang stabil di masa depan,” kata CEO Ispace Takeshi Hakamada kepada wartawan di Japan National Press Club.

Sementara eksplorasi luar angkasa telah didominasi oleh badan antariksa nasional dalam beberapa dekade terakhir, banyak pemain swasta bersaing dalam perlombaan antariksa baru antara Amerika Serikat dan sekutunya versus China yang semakin ambisius.

NASA mengandalkan SpaceX milik Elon Musk untuk menerbangkan banyak muatannya ke orbit, dan minggu lalu agensi tersebut memberikan kontrak pendaratan di bulan kepada tim yang dipimpin oleh Blue Origin dari Jeff Bezos.

Setelah meluncurkan pendarat Hakuto-R dengan roket SpaceX dengan meriah pada bulan Desember, saham ispace memulai debutnya di Bursa Efek Tokyo pada bulan April. Namun selama tahap penurunan terakhirnya pada dini hari tanggal 26 April, ispace kehilangan kontak dengan penjelajah tersebut.

READ  Konsep Propulsi Radikal NASA Dapat Mencapai Ruang Antarbintang dalam Waktu Kurang dari 5 Tahun: ScienceAlert

Saham ispace naik menjadi 2.373 yen, lebih dari 9 kali harga IPO, pada hari-hari setelah debutnya. Itu jatuh di bawah 800 yen setelah Hakuto-R gagal, tetapi sejak pulih, diperdagangkan hingga 1.748 yen ($ 12,94).

Gambar puing-puing dan kawah tumbukan di lokasi pendaratan yang direncanakan Hakuto R dirilis minggu ini oleh NASA, yang telah mensurvei area tersebut dengan Lunar Reconnaissance Orbiter.

Investigasi ispace menunjukkan bahwa setelah bajak melewati tebing bulan yang besar, kesalahan pada perangkat lunak sensor menyebabkan perbedaan antara ketinggian aktual dan yang diharapkan, dan setelah kehabisan bahan bakar, ia turun 5 kilometer terakhir (3 mil) ke permukaan bulan.

Rio Ogyi, chief technology officer ispace, mengatakan kepada wartawan bahwa dia sebagian menyalahkan parameter misi ispace dan pengaturan lain pada kesalahan perangkat lunak, yang diperkenalkan oleh pengembang kedirgantaraan AS Draper.

Yoji mengatakan kepada wartawan bahwa perusahaan mengubah lokasi pendaratan targetnya selambat-lambatnya tujuh bulan sebelum mencoba pendaratan, melewati medan datar yang dipilih pada tahun 2021 untuk lokasi yang lebih baru di dekat lereng untuk “memaksimalkan misi”. Dia menolak untuk mengatakan kapan perubahan itu akan dilakukan.

“Perubahan lokasi pendaratan memengaruhi masalah ini,” kata Augie. “Kita mungkin memiliki kesempatan untuk berhasil mendarat di Bulan jika kita tidak mengubah lokasi pendaratan itu, tapi itu hanya sebuah hipotesis.”

Misi ispace kedua dijadwalkan pada tahun 2024, dan pendarat M1 lainnya dijadwalkan untuk membawa penjelajah perusahaan. Pada tahun 2025, perusahaan tersebut akan bekerja sama dengan Draper untuk membawa muatan NASA ke bulan, dengan tujuan membangun koloni bulan permanen pada tahun 2040.

($1 = 135,0500 yen)

Pelaporan tambahan oleh Kantaro Komiya dan Rocky Swift di Tokyo dan Joy Roulette di Washington; Penyuntingan oleh Barbara Lewis, Simon Cameron-Moore dan Matthew Lewis

READ  Para astronot SpaceX Crew-4 bersukacita setelah penerbangan stasiun luar angkasa yang 'luar biasa'

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.