Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Asteroid yang membunuh dinosaurus menghantam di musim semi

Asteroid yang membunuh dinosaurus menghantam di musim semi

Beberapa detik kemudian, dinding air setinggi 10 meter (33 kaki) mengalir dari timur, kemudian bola kaca mulai jatuh dari langit—beberapa masih menyala saat menabrak sungai.

Ini mungkin saat-saat terakhir zaman dinosaurus, yang berakhir dengan bencana ketika asteroid seukuran kota menghantam laut dangkal di Semenanjung Yucatan, Meksiko, menewaskan tiga perempat dari semua spesies di Bumi. Menurut sebuah studi baru tentang fosil ikan yang ditemukan di North Dakota Situs fosil Tanis Dan dia meninggal akibat tabrakan yang menghancurkan, asteroid bertabrakan di musim semi.

Waktu tabrakan datang, setidaknya untuk Belahan Bumi Utara, pada titik yang sangat sensitif dalam siklus kehidupan biologis banyak tumbuhan dan hewan.

Kemungkinan membuat apa yang sudah menjadi peristiwa bencana bahkan lebih bencana, kata Melanie While, seorang mahasiswa doktoral di Universitas Uppsala di Swedia dan penulis utama sebuah studi baru yang diterbitkan di Nature pada hari Rabu.

“Saya pikir musim semi menempatkan banyak organisme Kapur akhir (kehidupan hewan dan tumbuhan) di tempat yang sangat rentan karena mereka berada di luar mencari makanan, merawat keturunan dan mencoba untuk membuat sumber daya setelah musim dingin yang keras,” katanya dalam pers. pengarahan.

Sebaliknya, kata para peneliti, ekosistem di belahan bumi selatan, di mana ia jatuh ketika asteroid menghantam Bumi, tampaknya telah memantul kembali dua kali lebih cepat daripada yang ada di belahan bumi utara.

Kecelakaan mobil beku

Bagaimana para peneliti menentukan musim di mana asteroid menghantam?

Meskipun mereka berada 3.000 kilometer (1.864 mi) dari kawah tumbukan, Tulang paddlefish dan sturgeon diawetkan di bebatuan di situs Tanis Dalam pembentukan Hill Creek Ini memberikan catatan unik tentang apa yang mungkin merupakan peristiwa paling penting dalam sejarah kehidupan di planet kita.

Ikan itu, yang panjangnya mencapai satu meter (3 kaki), mati secara dramatis segera setelah menabrak asteroid, dan terkubur hidup-hidup oleh sedimen yang terlepas ketika sejumlah besar air yang ditembakkan oleh serangan asteroid bergerak ke hulu. Pikirkan riak air dari batu yang dilemparkan ke kolam, tetapi dalam skala yang jauh lebih besar.

READ  Lubang hitam monster mungkin telah menciptakan 'hati' magnet

Tidak seperti tsunami, yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk mencapai daratan setelah gempa bumi di laut, badan air yang bergerak ini, yang dikenal sebagai gempa bumi, naik segera setelah asteroid besar menabrak laut.

Ikan dayung dari situs fosil Tanis.

Para peneliti yakin bahwa ikan itu mati dalam waktu satu jam setelah tumbukan asteroid, bukan akibat kebakaran hutan besar-besaran atau musim dingin nuklir yang datang pada hari-hari dan bulan-bulan berikutnya. Itu karena “bola kejut” – potongan kecil batuan cair yang dilemparkan dari kawah ke ruang angkasa di mana ia mengkristal menjadi zat seperti kaca – ditemukan di insang ikan.

“Bola tumbukan ini, mereka dilemparkan ke luar angkasa, dan beberapa di antaranya mungkin baru saja mengitari bulan dan kemudian menghujani Bumi,” katanya selama kursus.

Dari situs penggalian, dia berkata, “Sedimen ini benar-benar terlihat seperti kecelakaan mobil yang membeku di tempat. Tampaknya menjadi hal terliar yang pernah saya lihat, terawetkan dalam kondisi aslinya.”

Selanjutnya, ikan itu ditemukan di bawah lapisan batu yang dikenal sebagai anomali iridium, yang kaya akan unsur padat yang umum di asteroid dan langka di Bumi. Fitur inilah yang pertama kali mengungkapkan tabrakan asteroid kepada ahli geologi lebih dari tiga dekade lalu.

cuplikan geologis

Agak mirip dengan cincin pohon, kerangka fosil ikan menyimpan ingatan tentang pertumbuhan hewan, dari perkembangan mereka sebagai embrio hingga kematian awal mereka. Analisis irisan tipis tulang—serta distribusi, bentuk, dan ukuran sel tulang, yang juga berfluktuasi sesuai musim—menunjukkan bahwa mereka mati di musim semi.

Tim peneliti juga melihat tanda kimia dari isotop karbon yang berbeda dalam satu paddlefish yang malang, di mana rasio antara variabel isotop yang berbeda mengungkapkan bagaimana ketersediaan makanan favoritnya, plankton, mempengaruhi kerangkanya.

READ  Pesawat Luar Angkasa yang Mengorbit Matahari Menangkap Matahari Penuh dalam Detail yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Catatan isotop menunjukkan bahwa pertumbuhan tahunan ikan, yang akan bertepatan dengan puncak ketersediaan mangsa musim panas, belum tercapai.

Bagian-bagian yang dipotong dari fosil tulang ikan disiapkan untuk dianalisis di Universitas Frei di Brussel.
lain, studi yang lebih luas Dari situs yang sama yang diterbitkan tahun lalu ia juga menunjukkan kerangka waktu yang sama di musim semi, sementara A Studi yang jauh lebih tua 1991 Dari fosil daun terindikasi bahwa ini terjadi pada bulan Juni.

Sementara dia mengatakan dia yakin dampak asteroid terjadi pada bulan April, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendapatkan jawaban yang pasti.

Jenis penelitian ini sangat bermanfaat bagi ahli paleontologi, kata Alvio Alessandro Chiarenza, peneliti pascadoktoral dan ahli paleontologi di Universitas Vigo di Spanyol, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Situs Tanis dapat memberikan beberapa pandangan yang paling penting untuk memahami kepunahan massal ini: Karena kami ahli paleontologi harus berurusan dengan resolusi temporal yang sangat buruk, memiliki kesempatan untuk menganalisis snapshot geologi dari suatu peristiwa geologis dapat meningkatkan pemahaman kita tentang peristiwa penting ini. di (dalam) sejarah Planet kita.”