Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Awak Boeing Starliner bersiap untuk peluncuran pada hari Rabu

Awak Boeing Starliner bersiap untuk peluncuran pada hari Rabu

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Upaya peluncuran berawak terakhir untuk pesawat ruang angkasa Boeing Starliner sedang berlangsung pada hari Rabu setelah beberapa waktu jeda Masalah komputer menghentikan hitungan mundur Beberapa saat sebelum lepas landas pada hari Sabtu.

Misi bersejarah, yang disebut Crew Flight Test, dijadwalkan diluncurkan pada 10:52 ET dari Space Force Station Cape Canaveral di Florida. Acara tersebut akan disiarkan secara langsung situs web NASAdengan liputan dimulai pada 06:45 ET.

Astronot veteran NASA Butch Wilmore dan Sonny Williams akan menjadi kru pertama yang menaiki Starliner, di mana mereka akan diluncurkan ke orbit dengan roket Atlas V yang dibangun oleh United Launch Alliance, perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin.

Penerbangan yang diharapkan terjadi 3 menit 50 detik setelah lepas landas pada Sabtu sore, ketika penundaan otomatis dipicu oleh sequencer peluncuran darat, atau komputer yang meluncurkan roket. Tim dengan aman mengeluarkan astronot dari kapsul, dan Williams serta Willmore kembali ke ruang kru tempat bahan bakar dikuras dari roket.

Joe Raedle/Getty Images

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner berada di atas roket United Launch Alliance Atlas V di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada 31 Mei.

Teknisi dan insinyur United Launch Alliance mengevaluasi peralatan pendukung darat selama akhir pekan, memeriksa tiga komputer besar yang ditempatkan di dalam tempat berlindung di dasar landasan peluncuran. Setiap komputer sama, menyediakan redundansi tiga kali lipat untuk memastikan peluncuran misi berawak dengan aman.

“Bayangkan sebuah rak besar yang terlihat seperti komputer besar di mana fungsi komputer sebagai pengontrol dibagi secara terpisah menjadi kartu individual atau papan sirkuit cetak terprogram,” kata Tory Bruno, presiden dan CEO United Launch Alliance, saat konferensi pers di Sabtu. . “Semuanya mandiri, namun secara keseluruhan merupakan konsol yang terintegrasi.”

READ  Menemukan asteroid "pembunuh planet" yang dapat menjadi ancaman bagi Bumi

Kartu di dalam komputer bertanggung jawab atas berbagai sistem kunci yang harus terjadi sebelum peluncuran, seperti menembakkan baut di dasar roket sehingga dapat lepas landas setelah penyalaan.

Selama empat menit terakhir sebelum peluncuran, ketiga komputer harus berkomunikasi dan setuju satu sama lain. Namun selama penghitungan mundur pada hari Sabtu, kartu di satu komputer lebih lambat enam detik dalam merespons dibandingkan dua komputer lainnya, menunjukkan ada sesuatu yang tidak beres dan memicu penangguhan otomatis, menurut Bruno.

Selama akhir pekan, para insinyur mengevaluasi perangkat keras komputer, pasokan listrik, dan koneksi jaringan antar komputer. Tim tersebut mengisolasi masalah tersebut ke satu catu daya darat di dalam salah satu komputer, yang memberikan daya ke kartu komputer yang bertanggung jawab untuk peristiwa hitung mundur penting – termasuk katup umpan untuk tahap atas roket, menurut salah satu peneliti. Pembaruan dibagikan oleh NASA.

Tim Starliner melaporkan tidak ada tanda-tanda kerusakan fisik pada komputer, sehingga mereka melepas dan menggantinya dengan cadangan. Sementara itu, spesialis misi terus menganalisis modul daya yang rusak untuk lebih memahami apa yang salah.

Komputer lain dan kartunya juga dievaluasi, dan semuanya berfungsi normal seperti yang diharapkan, menurut tim ULA.

Tim manajemen misi Starliner meninjau langkah-langkah pemecahan masalah penggantian komputer yang telah diambil, dan setuju bahwa Starliner akan “berdiri” untuk peluncuran pada hari Rabu, menurut pembaruan dari NASA.

“Saya sangat menghargai semua pekerjaan yang telah dilakukan tim NASA, Boeing dan ULA selama seminggu terakhir,” Steve Stich, manajer Program Kru Komersial NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Secara khusus, tim ULA telah bekerja keras untuk segera mempelajari lebih lanjut tentang masalah ini, terus memberi informasi kepada tim NASA dan Boeing, dan melindungi upaya berikutnya. Kami akan terus mengambil langkah demi langkah.”

READ  Sebuah terobosan telah dibuat yang dapat mengarah pada kebangkitan kembali mamut berbulu

Tim misi menyelesaikan beberapa masalah lain yang muncul sebelum upaya peluncuran hari Sabtu. Masalah-masalah ini termasuk hilangnya data dari katup darat yang bertanggung jawab untuk mengisi kembali oksigen cair dan hidrogen ke tahap kedua, atau lebih tinggi, dari roket Atlas V sebelum lepas landas.

Oksigen cair dan hidrogen, yang digunakan sebagai bahan bakar roket, mendidih saat roket berada di landasan sebelum diluncurkan, sehingga proses regenerasi terus berlanjut hingga lepas landas. Setelah menilai masalahnya, tim misi beralih ke sistem data katup redundan dan dapat melanjutkan operasi.

Kondisi cuaca 90 persen menguntungkan untuk peluncuran pada Rabu pagi, dengan satu-satunya kekhawatiran adalah awan kumulonimbus, menurut Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa A.S. Jika peluncuran tidak terjadi pada hari Rabu, ada peluang lain pada hari Kamis pukul 10:29 ET, menurut NASA.

Jika Starliner berhasil diluncurkan, para astronot akan menghabiskan lebih dari 24 jam perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Joe Skipper/Reuters

Astronot veteran NASA Butch Wilmore (kiri) dan Sonny Williams terlihat pada hari Sabtu sebelum upaya peluncuran Starliner kedua.

Setelah berlabuh, Williams dan Willmore dijadwalkan menghabiskan delapan hari di laboratorium yang mengorbit, bergabung dengan tujuh astronot dan kosmonot yang sudah berada di dalamnya. Keduanya akan terus menguji fungsionalitas pesawat luar angkasa Starliner saat berlabuh di stasiun luar angkasa Kemudian kembali ke rumah dengan kapsul yang sama. Pesawat ini diperkirakan akan mendarat dengan parasut di salah satu dari beberapa lokasi yang ditentukan di barat daya Amerika Serikat.

Sementara itu, kedua astronot tersebut tetap berada di karantina untuk melindungi kesehatan mereka sebelum peluncuran, dan mempraktikkan prosedur dan simulasi sebelum penerbangan bersejarah tersebut, menurut NASA.

READ  Peluncuran perdana roket SLS NASA ditunda hingga setidaknya Agustus 2022