November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah kapsul SpaceX akan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional yang membawa astronot internasional

Sebuah kapsul SpaceX akan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional yang membawa astronot internasional

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah kapsul SpaceX yang membawa awak astronot multinasional dipasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Kamis setelah penerbangan selama 29 jam.

Misi, yang disebut Crew-5, adalah operasi bersama NASA, SpaceX dan Pemerintah Mitra di seluruh dunia, termasuk — untuk pertama kalinya — Rusia, meskipun ketegangan meningkat di lapangan seputar invasi ke Ukraina. misi Diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida pada pukul 12 malam ET Rabu.

Kapsul Crew Dragon menghabiskan satu hari melakukan pendakian yang lambat dan metodis menuju stasiun luar angkasa. Saat mendekati Stasiun Luar Angkasa Internasional, pesawat ruang angkasa, yang sepenuhnya otonom, menggunakan pendorong kecilnya untuk tetap berorientasi saat memasuki pelabuhan doknya. Dia pertama kali melakukan kontak fisik dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 17:01 ET.

Setelah memastikan bahwa ada segel kedap vakum antara pesawat ruang angkasa SpaceX dan Stasiun Luar Angkasa Internasional, palka yang memisahkan kapsul dan stasiun ruang angkasa secara resmi dibuka. bergabung kapal luar angkasa

Seperti biasa bagi para astronot yang tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional, para kru dapat mengirim pesan video kembali ke Bumi yang disiarkan di NASA. Siaran langsung.

Para kru termasuk astronot Nicole Mann dan Josh Cassada dari NASA. astronot Koichi Wakata JAXA, atau Japan Aerospace Exploration Agency; Kosmonot Anna Kikina dari badan antariksa Rusia Roscosmos.

Mereka disambut oleh astronot ESA Samantha Cristoforetti, yang pada misi SpaceX sebelumnya terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan baru-baru ini menjadi komandan wanita pertama di stasiun ruang angkasa.

“Senang akhirnya bisa berbagi dengan kalian. Ini adalah kru yang sangat istimewa karena ini adalah pertama kalinya seorang kosmonot Rusia terbang di atas Crew Dragon, jadi kami menyambut Anda secara khusus di Anna (Kkina),” kata Cristoforetti.

Penerbangan luar angkasa merupakan momen bersejarah, sebagaimana Manusia telah menjadi Wanita asli Amerika pertama yang melakukan perjalanan ke luar angkasa.

“Lihat ibu, aku akhirnya di luar angkasa!” Dia mengatakan dalam siaran langsung dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mann juga menjabat sebagai komandan misi untuk Kru 5, menjadikannya wanita pertama yang mengambil peran seperti itu dalam misi SpaceX.

Kekina, yang juga menguji penerbangan luar angkasa pertamanya, membagikan momen meriah ini.

“Kami dipenuhi dengan emosi,” tambah Kekina.

Seorang penerjemah Rusia mengambil alih tugas itu tidak lama setelah dia dikirim, dengan mengatakan: “Saya sangat senang berada di sini.”

Kemudian, melalui penerjemah, Kekina menambahkan: “Banyak orang bekerja keras dan akan terus bekerja keras untuk memastikan … bahwa eksplorasi ruang bersama (berawak) akan terus berkembang lebih lanjut. Kami di sini dan kami ada di sini. bukti hidup itu,” katanya.

Partisipasi Kikina dalam perjalanan ini adalah bagian dari perjanjian berbagi perjalanan bertinta Oleh NASA dan Roscosmos pada bulan Juli. Terlepas dari ketegangan geopolitik antara Amerika Serikat Dan Rusia tiba di dekat Ketika perang di Ukraina meningkat, NASA telah berulang kali mengatakan bahwa kemitraannya dengan Roscosmos, badan antariksa Rusia, di Stasiun Luar Angkasa Internasional sangat penting untuk melanjutkan operasi stasiun ruang angkasa dan penelitian ilmiah berharga yang dilakukan di atas kapal.

Selama konferensi pers pada hari Rabu, Sergei Krikalev, direktur eksekutif program luar angkasa manusia Roscosmos, mengomentari pentingnya kemitraan AS-Rusia.

“Kami melanjutkan apa yang dimulai bertahun-tahun yang lalu, pada tahun 1975 ketika kru Apollo Soyuz bekerja bersama,” kata Krikalev, merujuk pada pertemuan di luar angkasa pada tahun 1975 yang menjadi simbol kerja sama pasca-Perang Dingin antara Amerika Serikat. dan Rusia. “Sekarang kita lanjutkan.”

Kru-5 astronot akan menghabiskan sekitar lima bulan di luar angkasa. Selama mereka tinggal, mereka diharapkan untuk melakukan perjalanan luar angkasa untuk menjaga eksterior stasiun ruang angkasa, serta kinerja Lebih dari 200 eksperimen ilmiah.

Menurut pernyataan NASA, “eksperimen akan mencakup studi tentang pencetakan organ manusia di luar angkasa, memahami sistem bahan bakar yang beroperasi di Bulan, dan pemahaman yang lebih baik tentang penyakit jantung.”

Ini adalah misi berawak keenam oleh SpaceX, perusahaan swasta yang dipimpin oleh miliarder teknologi kontroversial Elon Musk, atas nama NASA. Program ini berasal dari $2,6 miliar Melakukan bisnis dengan NASA dan SpaceX Itu terjadi hampir satu dekade yang lalu Sebagai bagian dari upaya badan antariksa untuk menyerahkan semua transportasi ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional ke sektor swasta, NASA dapat fokus pada eksplorasi tata surya yang lebih dalam.

Raksasa kedirgantaraan Boeing juga telah menandatangani kontrak serupa, meskipun masih mengoperasikan pesawat ruang angkasa Starliner komersialnya. Penerbangan awak pertamanya dapat terjadi pada awal 2023.

Sementara itu, NASA terus memperluas kemitraannya dengan SpaceX, meningkatkan nilai Kesepakatan komprehensif untuk memasukkan 15 misi berawak dengan total lebih dari $4,9 miliar.

READ  Astronot NASA mengatakan setelan penerbangan Rusia bukanlah pernyataan politik