Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Vega C gagal pada peluncuran kedua

WASHINGTON — Penerbangan kedua Vega C Arianespace gagal mencapai orbit 20 Desember setelah tahap keduanya tidak berfungsi, menghancurkan dua satelit pencitraan Pléiades Neo.

Roket Vega C lepas landas pada pukul 20:47 timur dari Kourou, Guyana Prancis, membawa satelit pencitraan Pléiades Neo 5 dan 6 untuk Airbus. Lepas landas berlangsung sesuai jadwal dan tahap awal penerbangan tampaknya berjalan sesuai rencana.

Namun, telemetri di layar menunjukkan rudal menyimpang dari lintasan yang direncanakan dalam waktu empat menit setelah lepas landas, selama pembakaran tahap kedua rudal Zefiro-40. Arianespace mengatakan dalam pernyataan selanjutnya bahwa panggung gagal 2 menit 27 detik setelah lepas landas, beberapa detik setelah panggung terbakar.

Penerbangan berlanjut selama beberapa menit, termasuk pemisahan tahap kedua dan penyalaan tahap ketiga, serta pemisahan muatan, hingga tahap tersebut mencapai puncaknya 110 kilometer dan mulai turun.

“Setelah lepas landas dan pengapian nominal P120C, tahap pertama Vega, penurunan tekanan diamati pada Zefiro-40, tahap kedua Vega,” kata Stéphane Israelël, CEO Arianespace, dalam siaran web peluncuran beberapa menit kemudian. “Setelah tekanan rendah ini, kami melihat penyimpangan lintasan dan anomali yang sangat kuat, jadi sayangnya kami dapat mengatakan bahwa misinya hilang.”

Dia tidak memberikan rincian tambahan tentang masalah tersebut. “Kami sekarang harus bekerja dengan semua mitra kami untuk lebih memahami mengapa Zefiro-40 tidak beroperasi dengan baik malam ini, yang menyebabkan kegagalan misi,” katanya, menawarkan permintaan maaf kepada Airbus Defence and Space, pelanggan untuk peluncuran. Arianespace kemudian menyelesaikan webcast peluncuran.

Peluncuran tersebut merupakan yang kedua bagi Vega C setelah itu Peluncuran rudal yang sukses pada 13 Juli Membawa berbagai muatan perusahaan. Ini adalah peluncuran komersial pertama Vega C. Peluncuran ditunda dari akhir November karena masalah piroteknik dengan sistem pemisahan muatan.

READ  "Ransel bulan" NASA dapat mencegah astronot tersesat di bulan

Vega C adalah versi upgrade dari roket Vega dengan peningkatan kinerja muatan. Di antara perubahan tersebut adalah pengenalan bahan bakar padat Zefiro-40 tahap kedua, yang menggantikan Zefiro-23 yang kurang bertenaga yang digunakan pada Vega. Avio adalah kontraktor utama untuk Vega C.

Vega mengalami dua kegagalan dalam tiga peluncuran pada 2019 dan 2020 Peluncuran Vega 2019 dari satelit Falcon Eye 1 UEA gagal Karena masalah dengan sistem proteksi termal di bagian dari rudal tahap kedua. sebuah Peluncuran Vega pada November 2020 Itu gagal ketika tingkat atas Avum tersandung tepat setelah pengapian karena apa yang kemudian ditentukan Arianespace adalah kabel yang terhubung dengan tidak benar.

Kegagalan Vega C memberikan pukulan lain bagi upaya Eropa untuk mempertahankan otonomi saat peluncuran. Vega C adalah salah satu pilar utama dari strategi tersebut, bersama dengan Ariane 6 yang masih dalam pengembangan Uni Eropa memberikan kontrak kepada Arianespace pada 29 November untuk lima peluncuran satelit Sentinel Vega C.. Kontrak ini membuat simpanan Vega C menjadi 13 peluncuran, bersama dengan dua peluncuran tersisa dari Vega asli.

Kegagalan peluncuran juga merugikan Airbus, yang mengandalkan peluncuran untuk menambah koleksi satelit pencitraan beresolusi tinggi. Pléiades Neo 5 dan 6 serupa dengan Pléiades Neo 3 dan 4 yang diluncurkan sebelumnya, tetapi menampilkan tautan laser Untuk mentransfer foto lebih cepat. itu “Masalah perangkat keras” yang tidak ditentukan dengan Pléiades Neo 3 Itu mendorong Airbus untuk mengajukan klaim asuransi parsial setelah peluncurannya pada April 2021. Airbus mengatakan peluncuran Pleiades Neo 5 dan 6 akan memungkinkannya mengatasi masalah dengan Pleiades Neo 3 dan memenuhi semua kewajiban pelanggan.