Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah asteroid melewati Bumi hari ini, jadi para ilmuwan memotretnya dengan gelombang radio

Array antena HAARP mencakup 180 antena yang tersebar di 33 hektar.

HAARP Susunan antena fasilitas ini mencakup 180 antena yang tersebar di 33 hektar.
gambar: HAARP

Sekelompok peneliti Mencoba Sinyal radio dipantulkan oleh asteroid selebar 500 kaki saat melintas Tanah Selasa.

Program Aurora Aktif Frekuensi Tinggi (HAARP) bertujuan untuk mengarahkan antenanya Di asteroid 2010 XC15, batuan luar angkasa diklasifikasikan sebagai a di dekat-Asteroid Bumi berpotensi berbahaya. Upaya adalah uji coba untuk mempersiapkan tubuh yang lebih besar, yang dikenal sebagai Apophis, Yang akan memiliki pertemuan dekat dengan planet kita pada tahun 2029.

“Apa yang baru dan apa yang kami coba lakukan adalah menjelajahi bagian dalam asteroid menggunakan radar gelombang panjang dan teleskop radio dari Bumi,” kata Mark Hynes, peneliti utama proyek dan insinyur sistem radar di Jet Propulsion Laboratory NASA di Selatan. California. sebuah pernyataan. Panjang gelombang yang lebih panjang dapat menembus tubuh jauh lebih baik daripada panjang gelombang radio yang digunakan untuk komunikasi.

HAARP adalah fasilitas penelitian di Gakona, Alaska (salah satunya adalah Subjek dari banyak teori konspirasi). Itu terdiri dari 180 antena frekuensi tinggi, masing-masing setinggi 72 kaki dan membentang seluas 33 hektar. itu Sebuah fasilitas yang mengirimkan paket radio ke arah Ionosfer, bagian atmosfer yang terionisasi Terletak Sekitar 50 hingga 400 mil (80 hingga 600 kilometer) di atas permukaan bumi. HAARP mengirimkan sinyal radio ke ionosfer dan menunggu untuk melihat bagaimana mereka kembali, dalam upaya untuk mengukur gangguan yang disebabkan oleh matahari, antara lain.

Perusahaan Luncurkan kampanye sains di bulan Oktober Dengan 13 eksperimen, termasuk satu yang melibatkan sinyal pantulan dari Bulan. Pada saat itu, peneliti HAARP Dia sedang mempertimbangkan untuk mengirim sinyal radio ke asteroid untuk memeriksa bagian dalam tubuh berbatu.

Selama percobaan hari ini, T.JAntena HAARP di Alaska akan mengirimkan sinyal radio ke asteroid, Dan kemudian para ilmuwan Memeriksa Jika sinyal yang dipantulkan tiba di sebuah Susunan antena di University of New Mexico Long Wavelength Array dan ca Array Panjang Gelombang Panjang Observatorium Radio Owens Valley.

HAARP akan mentransmisikan sinyal chirp secara terus-menerus tepat di atas dan di bawah 9,6MHz; Kicauan akan berulang setiap dua detik. Pada pendekatan terdekatnya pada 27 Desember, asteroid itu akan berada sekitar dua kali jarak dari Bulan ke Bumi.

Eksperimen hari Selasa bertujuan untuk mempersiapkan pertemuan yang akan datang dengan asteroid pada tahun 2029. Asteroid yang berpotensi berbahaya ini, secara resmi dikenal sebagai 99942 Apophis, sekitar 1210 kaki (370 meter) lebarDan dia akan masuk ke dalam 20.000 mil (32.000 km) dari Bumi pada 13 April 2029. NEO dianggap menimbulkan sedikit bahaya bagi Bumi pada tahun 2068, tetapi NASA mengesampingkan hal itu.

Namun, HAARP ingin meneliti asteroid tersebut untuk mempersiapkan potensi bahaya di masa depan batuan luar angkasa. “Semakin banyak waktu sebelum dampak potensial terjadi, semakin banyak pilihan untuk mengalihkan perhatian,” kata Haynes.

Pada bulan September, pesawat ruang angkasa DART NASA cmBerosilasi dalam file kecil asteroid Dan berhasil mengubah orbitnya. Strategi seperti itu bisa lajang Sebuah cara untuk mengubah batuan luar angkasa yang mengancam Tanah.

Hari ini Ujian Menunjukkan kemungkinan menggunakan sinyal radio gelombang panjang untuk penyelidikan di dalam asteroid. “Jika kita bisa membuat sistem dasar berfungsi, itu akan memberi kita banyak kesempatan untuk mencoba dan melakukan penginderaan internal terhadap hal-hal ini,” kata Haynes.

lagi: Efek pantulan yang kuat telah memperbesar eksperimen defleksi asteroid NASA

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA Menemukan Jendela ke Alam Semesta Awal