Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fosil dinosaurus berusia 120 juta tahun dengan tulang camilan terakhirnya yang masih di dalam mengungkapkan bahwa ia senang memakan nenek moyang kita

Fosil Microraptor dengan tulang makan terakhirnya, mamalia kecil di dalamnya.Hans Larson

  • Ahli paleontologi Hans Larsson menemukan kaki mamalia kecil di tulang rusuk fosil dinosaurus.

  • Reptil itu karnivora dan mirip burung, menurut Universitas McGill.

  • Ini adalah satu dari hanya 21 fosil dinosaurus yang pernah ditemukan dengan makanan di dalamnya.

Pemeriksaan terhadap fosil langka mengungkapkan bahwa kunci kelangsungan hidup spesies dinosaurus kecil bersayap empat ini bukanlah mengkhawatirkan apa yang dimakannya.

Ahli paleontologi Hans Larsson, seorang profesor di Universitas McGill, adalah orang pertama yang memperhatikan kaki mamalia kecil di antara tulang-tulang yang membatu. mikroraptor, Dinosaurus karnivora dengan sayap terbang. Penemuan tersebut menunjukkan bahwa dinosaurus memakan daftar panjang hewan, termasuk mamalia, ikan, burung, dan kadal. Universitas mengumumkan dalam siaran pers pada 21 Desember.

“Temuan ini adalah satu-satunya bukti kuat yang kami miliki tentang konsumsi makanan dari hewan yang sudah lama punah ini – dan mereka sangat langka,” kata Larson. kata dalam pernyataan itu. Dia menambahkan bahwa pengungkapan bahwa hewan ini adalah kanibal “oportunistik” memberikan perspektif baru tentang bagaimana ekosistem purba berfungsi.”

Hanya 20 fosil lain yang telah ditemukan dengan tulang belulang makanan mereka, Menurut McGillIni adalah pertama kalinya sebuah fosil menunjukkan bahwa ada dinosaurus yang memakan mamalia. The Economic Times melaporkan.

microraptor Fosil tersebut pertama kali ditemukan pada awal tahun 2000-an di Liaoning, China, yang terletak di bagian timur laut negara tersebut di sepanjang Laut Kuning. Para ilmuwan memiliki Dia berspekulasi bahwa spesies tersebut kemungkinan besar telah punah Karena ia memiliki empat sayap, dan dua sayap ekstra menciptakan perlawanan saat ia bergerak.

READ  Teleskop Webb memata-matai awan di bawah kabut Titan, bulan Saturnus

Kemampuan mereka membuat makanan ringan dari semua jenis hewan mungkin tidak cukup untuk membuat dua sayap terlalu banyak.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik