Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX meluncurkan misi konstelasi Starlink Gen2 pertama – Spaceflight Now

Catatan Editor: Tonton tayangan ulang langsung peluncuran Falcon 9 kami pada misi Starlink 5-1.

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral Rabu dengan 54 satelit internet Starlink, sebuah misi untuk mulai mengisi cangkang orbit baru yang disahkan oleh regulator federal awal bulan ini untuk jaringan Starlink Gen2 perusahaan.

Roket Falcon 9 lepas landas dari Pad 40 di Cape Canaveral Space Force Station pada misi Starlink 5-1 SpaceX pada pukul 4:34 EDT (0934 GMT) Rabu, sekitar enam menit lebih awal dari yang diumumkan sebelumnya. Misi itu adalah peluncuran ke-60 SpaceX tahun ini, dengan penerbangan Falcon 9 lainnya dijadwalkan lepas landas akhir pekan ini dari Vandenberg Space Force Base, California, menggunakan satelit pencitraan Bumi Israel.

54 satelit yang diluncurkan Rabu adalah pesawat ruang angkasa pertama yang ditempatkan di bagian baru konstelasi Starlink. Roket Falcon 9 meluncurkan 54 satelit pada ketinggian orbit dan kemiringan yang dimaksudkan untuk digunakan oleh jaringan Starlink generasi kedua SpaceX, yang pada akhirnya akan diluncurkan oleh perusahaan pada mega-roket Starship baru.

SpaceX sedang mengembangkan platform satelit yang jauh lebih besar dan bertenaga lebih tinggi daripada Starlink yang mampu mengirimkan sinyal langsung ke ponsel. Tetapi dengan penerbangan uji orbit pertama Starship masih ditahan, pejabat SpaceX telah mengindikasikan bahwa mereka akan mulai meluncurkan satelit Gen2 pada roket Falcon 9. Elon Musk, pendiri dan CEO SpaceX, menyarankan pada bulan Agustus bahwa perusahaan dapat mengembangkan versi yang diperkecil satelit Gen2 agar sesuai dengan roket Falcon 9.

SpaceX mengungkapkan sedikit informasi tentang satelit yang diluncurkan pada hari Rabu. Tidak jelas apakah SpaceX akan menggunakan satelit untuk menguji perangkat keras atau perangkat lunak baru untuk digunakan di jaringan Gen2.

Tetapi kondisi penerbangan menunjukkan bahwa satelit Starlink di atas roket Falcon 9 memiliki ukuran yang sama dengan pesawat ruang angkasa Starlink SpaceX saat ini, bukan satelit generasi kedua yang lebih besar yang ditakdirkan untuk terbang dengan roket Starship baru yang besar, atau bahkan satelit Musk generasi kedua mini. . . disebutkan awal tahun ini. Ada 54 satelit di landasan peluncuran Falcon 9 yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada hari Rabu, jumlah yang sama yang telah diluncurkan SpaceX pada beberapa misi Starlink baru-baru ini.

Render dari 54 satelit Starlink setelah pemisahan tampilan muatan Falcon 9 menunjukkan bahwa tampilan pesawat ruang angkasa itu mirip dengan satelit Internet yang diluncurkan oleh SpaceX sejak 2019.

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada pukul 4:34 EST (0934 GMT) Rabu dengan 54 satelit internet Starlink. Kredit: SpaceX

FCC memberikan persetujuan SpaceX pada 1 Desember untuk meluncurkan hingga 7.500 dari 29.988 konstelasi pesawat ruang angkasa Starlink Gen2 yang direncanakan. Badan pengatur telah menunda keputusan tentang sisa satelit SpaceX generasi kedua yang diusulkan.

READ  Riak-riak di jalinan alam semesta dapat mengungkap permulaan waktu

“Peluncuran ini menandai jaringan pertama yang ditingkatkan Starlink,” kata SpaceX di situs webnya. “Di bawah lisensi baru kami, kami sekarang dapat menyebarkan satelit di orbit baru yang akan menambah lebih banyak kapasitas ke jaringan. Pada akhirnya, ini memungkinkan kami untuk menambah lebih banyak pelanggan dan memberikan layanan lebih cepat – terutama di area yang saat ini kelebihan permintaan.”

FCC sebelumnya mengizinkan SpaceX untuk meluncurkan dan mengoperasikan hingga 12.000 satelit Starlink, termasuk sekitar 4.400 pesawat ruang angkasa Ka-band dan Ku-band Starlink generasi pertama yang diluncurkan SpaceX sejak 2019. Itu juga SpaceX telah menerima persetujuan peraturan untuk meluncurkan lebih dari 7.500 Starlink satelit. Ini beroperasi pada frekuensi V-band yang berbeda.

SpaceX mengatakan kepada FCC awal tahun ini bahwa mereka berencana untuk mengintegrasikan armada Starlink V-band ke dalam konstelasi Gen2 yang lebih besar.

Satelit Gen2 dapat meningkatkan jangkauan Starlink di garis lintang rendah, dan membantu mengurangi tekanan pada jaringan akibat peningkatan konsumsi konsumen. SpaceX mengatakan awal bulan ini bahwa jaringan tersebut sekarang memiliki lebih dari 1 juta pelanggan aktif. Pesawat ruang angkasa Starlink mengirimkan sinyal internet broadband ke konsumen di seluruh dunia, dan komunikasi sekarang tersedia di tujuh benua dengan pengujian sedang berlangsung di stasiun penelitian di Antartika.

1 sebagian: “Pekerjaan kami akan memungkinkan SpaceX untuk memulai penyebaran Gen2 Starlink, yang akan membawa broadband satelit generasi berikutnya ke orang Amerika di seluruh negeri, termasuk mereka yang tinggal dan bekerja di Area yang tidak dijangkau oleh sistem terestrial atau biasanya tidak dijangkau oleh sistem terestrial. Persetujuan konstelasi Starlink Gen2. Pekerjaan kami juga akan mengaktifkan layanan broadband satelit di seluruh dunia, membantu menjembatani kesenjangan digital dalam skala global.

“Pada saat yang sama, hibah terbatas ini dan persyaratan terkait akan melindungi operator satelit dan darat lainnya dari gangguan berbahaya, menjaga lingkungan ruang angkasa yang aman, mendorong persaingan, dan melindungi spektrum dan sumber daya orbit untuk penggunaan di masa mendatang,” tulis FCC. “Kami menunda mengambil tindakan pada sisa aplikasi SpaceX saat ini.”

Secara khusus, FCC telah mengizinkan SpaceX untuk meluncurkan massa awal 7.500 satelit Starlink Gen2 ke orbit pada 525, 530, dan 535 kilometer, dengan kemiringan masing-masing 53, 43, dan 33 derajat, menggunakan frekuensi Ku-band. pita. . FCC telah menunda keputusan atas permintaan SpaceX untuk mengoperasikan satelit Starlink Gen2 di orbit yang lebih tinggi dan lebih rendah.

Misi Starlink 5-1 pada hari Rabu menargetkan orbit, yang tingginya 530 kilometer (329 mil) dengan kemiringan 43 derajat ke ekuator.

Misi Starlink 5-1 akan menyebarkan 54 satelit internet ke orbit. Kredit: Spaceflight Sekarang

Setelah misi hari Rabu, SpaceX meluncurkan 3666 satelit Starlink di lebih dari 60 misi roket Falcon 9, termasuk prototipe dan pesawat ruang angkasa yang gagal. Perusahaan saat ini memiliki lebih dari 3.200 satelit Starlink yang beroperasi di luar angkasa, dengan sekitar 3.000 beroperasi dan hampir 200 bergerak ke orbit operasional, Menurut tabel oleh Jonathan McDowellseorang ahli dalam pelacakan aktivitas penerbangan luar angkasa dan seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian.

READ  NASA akan meluncurkan perisai panas besar yang terlihat seperti piring terbang ke luar angkasa minggu ini

Arsitektur jaringan Starlink generasi pertama mencakup satelit yang terbang pada ketinggian beberapa ratus mil, mengorbit pada kemiringan 97,6°, 70°, 53,2°, dan 53,0° ke ekuator. Sebagian besar peluncuran Starlink SpaceX baru-baru ini telah meluncurkan satelit di Shell 4, dengan kemiringan 53,2 derajat, setelah perusahaan menyelesaikan sebagian besar peluncuran dalam struktur kemiringan 53 derajat pertamanya tahun lalu.

Shell 5 milik Starlink diyakini secara luas sebagai salah satu lapisan orbit kutub konstelasi, dengan kemiringan 97,6 derajat. Tetapi nama misi hari Rabu — Starlink 5-1 — mungkin menunjukkan bahwa SpaceX telah mengubah skema penamaan untuk cangkang Starlink.

Tim peluncuran SpaceX telah memposisikan dirinya di dalam Pusat Kontrol Peluncuran di selatan Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral dalam persiapan untuk hitungan mundur dini hari Rabu. SpaceX mulai memuat minyak tanah kental yang sangat dingin dan propelan oksigen cair ke dalam kendaraan Falcon 9 dalam waktu T-minus 35 menit.

Bahan tekanan helium juga mengalir ke roket dalam setengah jam terakhir hitungan mundur. Dalam tujuh menit terakhir sebelum lepas landas, mesin utama Falcon 9 Merlin dikondisikan secara termal untuk penerbangan melalui prosedur yang dikenal sebagai “chilldown”. Panduan dan sistem keamanan lapangan Falcon 9 juga dikonfigurasi untuk peluncuran.

Setelah lepas landas, roket Falcon 9 menyalurkan daya dorong 1,7 juta pon—diproduksi oleh sembilan mesin Merlin—untuk mengarah ke tenggara menuju Samudera Atlantik. Peluncuran ini menandai dimulainya kembali misi Starlink dari Cape Canaveral menggunakan koridor peluncuran Tenggara, yang digunakan SpaceX musim dingin lalu untuk memanfaatkan kondisi laut yang lebih baik untuk pendaratan boost tahap pertama Falcon 9.

Selama musim panas dan musim gugur, SpaceX meluncurkan misi Starlink di lintasan timur laut Space Coast Florida.

Roket Falcon 9 turun ke tenggara Cape Canaveral dalam gambar eksposur panjang ini. Kredit: Michael Caine/Spaceflight Now/Coldlife Photography

Roket Falcon 9 melampaui kecepatan suara dalam waktu sekitar satu menit, kemudian mematikan sembilan mesin utamanya dua setengah menit setelah lepas landas. Tahap booster dipisahkan dari tahap atas Falcon 9, kemudian menembakkan pulsa dari pendorong kontrol gas dingin dan sirip gril titanium yang diperpanjang untuk membantu memandu kendaraan kembali ke atmosfer.

Dua pembakar rem memperlambat rudal saat mendarat di kapal drone “A Shortfall of Gravitas” sekitar 410 mil (660 kilometer) sekitar sembilan menit setelah lepas landas.

Fairing muatan Falcon 9 yang dapat digunakan kembali dibuang selama pembakaran tahap kedua. Kapal penyelamat juga berada di stasiun di Samudra Atlantik untuk memulihkan bagian kerucut hidung setelah jatuh di bawah parasut.

READ  Penemuan fosil 'keajaiban aneh' menambah potongan teka-teki evolusi arthropoda

Pendaratan tahap pertama dalam misi hari Rabu terjadi beberapa saat setelah mesin tahap kedua Falcon 9 untuk mengirimkan satelit Starlink ke orbit terhenti. Pemisahan pesawat ruang angkasa 54 Starlink, yang dibangun oleh SpaceX di Redmond, Washington, dari roket Falcon 9 terjadi sekitar 19 menit setelah lepas landas. SpaceX harus menunggu roket melewati stasiun bumi di Guam untuk mengonfirmasi pemisahan Starlink dari panggung atas.

Komputer pemandu Falcon 9 bertujuan untuk menyebarkan satelit ke orbit elips dengan kemiringan 43 derajat ke ekuator, dengan ketinggian antara 131 mil dan 210 mil (212 kali 338 kilometer). Setelah terpisah dari roket, pesawat ruang angkasa Starlink ke-54 akan meluncurkan susunan surya, menjalankannya melalui langkah aktivasi otomatis, dan kemudian menggunakan pendorong ion untuk mengarahkannya ke orbit operasionalnya.

Roket: Falcon 9 (B1062.11)

Muatan: 54 satelit Starlink (Starlink 5-1)

Situs peluncuran: SLC-40, Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida

Tanggal makan siang: 28 Desember 2022

waktu peluncuran: 04:34:00 EST (0934:00 GMT)

Prakiraan Cuaca: lebih besar dari 90% kemungkinan cuaca yang dapat diterima; risiko rendah angin tingkat atas; Risiko sedang dari kondisi yang tidak menguntungkan untuk pemulihan yang lebih baik

Pemulihan dari peningkatan: Kapal drone bernama “A Shortfall of Gravitas” di timur laut Bahama

PELUNCURAN AZIMUT: tenggara

orbit sasaran: 131 mil kali 210 mil (212 kilometer kali 338 kilometer), 43,0 derajat

Luncurkan garis waktu:

  • T+00:00: lepas landas
  • T+01:12: Tekanan Udara Maks (Maks-Q)
  • T+02:29: Tahap Pemutusan Utama Mesin Pertama (MECO).
  • T+02:32: Fase pemisahan
  • T+02:39: Pengapian mesin tahap kedua
  • T+02:44: Tenang
  • T+06:44: pengapian pembakar masuk tahap pertama (tiga mesin)
  • T+07:00: Entri afterburner tahap pertama terputus
  • T+08:26: Pengapian pembakaran tahap pertama (mesin tunggal)
  • T+08:38: Mesin tahap kedua terputus (SECO 1)
  • T+08:47: Pendaratan tahap pertama
  • T+18:43: Satelit Starlink terputus

Statistik misi:

  • Peluncuran Falcon 9 ke-193 sejak 2010
  • Peluncuran ke-202 keluarga Falcon sejak 2006
  • Peluncuran booster Falcon 9 B1062 yang kesebelas
  • Peluncuran Falcon 9 ke-165 dari Florida Space Coast
  • Peluncuran 107 Falcon 9 dari Platform 40
  • Peluncuran ke-162 secara keseluruhan dari 40 papan
  • Penerbangan 132 dari booster Falcon 9 yang digunakan kembali
  • Peluncuran 67 Falcon 9s ditujukan terutama untuk jaringan Starlink
  • Peluncuran siklus kelima puluh sembilan Falcon 9 pada tahun 2022
  • SpaceX meluncurkan 60 pada tahun 2022
  • Upaya Peluncuran Orbital ke-57, diluncurkan dari Cape Canaveral pada tahun 2022

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @karyawan.