Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SEA mendesak Indonesia untuk memastikan kebijakan yang berkelanjutan untuk ekspor minyak sawit

Perwakilan Solvent Extractors Association of India (SEA), yang baru-baru ini bertemu dengan delegasi Indonesia yang dipimpin Menteri Perdagangan Zulkipli Hasan di New Delhi, menyarankan Indonesia untuk memastikan kebijakan yang berkelanjutan untuk ekspor minyak sawit dari negara tersebut. .

Mengacu pada larangan ekspor minyak sawit dari Indonesia baru-baru ini, delegasi SEA mengatakan telah menyebabkan masalah rantai pasokan di India dan gangguan dalam pembuatan kebijakan di Indonesia. Karena itu, Indonesia kehilangan pangsa pasar dari Malaysia, dan minyak sawit kehilangan pangsa pasar karena minyak lunak di India.

Mendag menanggapi positif komentar tersebut dan meyakinkan bahwa tidak akan terjadi krisis pasokan seperti itu dari Indonesia. Delegasi KLHS meminta Mendag memiliki sistem pungutan tetap pada bea keluar/judgment agar tidak ada spekulasi apa yang akan dilakukan pemerintah selanjutnya.

Bea masuk pasar domestik

Mengangkat masalah kewajiban pasar domestik (DMO) di Indonesia, SEA mengatakan Indonesia tidak dapat menghapus stoknya yang besar meskipun ekspor telah dimulai kembali. SEA menghubungkan situasi tersebut dengan DMO.

Menyikapi hal ini, menteri Indonesia berusaha menyeimbangkan antara harga TBS (tandan buah segar) yang lebih tinggi bagi petani Indonesia dan harga olein yang lebih rendah bagi konsumen. Harga TBS telah pulih dengan dimulainya ekspor minyak sawit.

Dengan DMO, pemerintah Indonesia ingin memastikan konsumen mendapatkan minyak di pasar lokal. Dia mencatat, sekitar 7-8 persen minyak dibutuhkan untuk pasar domestik Indonesia. Itu sebabnya rasio konsumsi domestik dan ekspor meningkat dari 1:7 menjadi 1:20.

Manfaat minyak olahan

SEA merekomendasikan kepada delegasi Indonesia untuk tidak menyukai produk olahan, sehubungan dengan perbedaan antara bea keluar dan bea atas produk olahan dan minyak sawit mentah. Menjadi salah satu konsumen terbesar, India memiliki kapasitas penyulingan yang tinggi. Keuntungan apa pun yang diberikan kepada produk olahan membuat pemurnian tidak mungkin dilakukan di India, yang tidak berkelanjutan dalam jangka panjang, karena dapat memberikan keuntungan bagi minyak lunak, di mana kapasitas pemurnian dapat digunakan dan penyuling dapat memperoleh beberapa margin.

Bio diesel

Tentang mandat biodiesel pemerintah Indonesia, delegasi SEA mengatakan tidak baik membakar minyak goreng sementara beberapa negara berkembang dan terbelakang masih berjuang dengan kelaparan dan kemiskinan.

Ditanya apakah Indonesia sedang mempertimbangkan kembali pesanan bio-diesel B-35/B-40, menteri perdagangan Indonesia mengatakan negara itu memahami situasinya. Namun, Indonesia perlu menolak impor biofuel dan memastikan para petaninya mendapatkan pemahaman yang lebih baik, sehingga telah memulai uji coba. Namun, dia tidak memberikan gambaran yang jelas apakah Indonesia pasti akan memilih B-40.

Pertemuan tersebut membahas berbagai isu antara lain ekspor minyak sawit mentah dari Indonesia ke India dan pengurangan minyak sawit di dalam negeri.

Membangun merek

SEA menasihati Menteri Perdagangan Indonesia bahwa minyak sawit masih dipandang sebagai minyak orang miskin di India dan dianggap sebagai minyak yang tidak sehat. Inilah sebabnya mengapa minyak sawit tidak banyak digunakan di rumah tangga biasa dan terutama digunakan untuk konsumsi di luar rumah. Delegasi SEA menyarankan Indonesia untuk membentuk Palm Promotion Council bersama SEA, dan bersama-sama mereka mencoba mengubah citra negatif kelapa sawit. Direkomendasikan agar delegasi Indonesia mengalokasikan sejumlah dana untuk promosi.

Delegasi SEA dipimpin oleh Atul Chaturvedi, Ketua Delegasi SEA. Anggota delegasi lainnya adalah BV Mehta, Direktur Eksekutif SEA; Ajay Jhunjhunwala, terpilih sebagai Presiden SEA untuk 2022-23; Sanjeev Asthana, Chief Executive Officer (CEO) Patanjali Foods Limited Managing Director (MD) dan CEO Angshu Mallick dari Adani Wilmar Limited; Sandeep Bajoria, CEO, Grup Sunwin; Vijay Data adalah MD dari Vijay Solvex Limited. Ashish Acharya, Wakil Presiden (Perdagangan Internasional), Patanjali Foods Limited; Chaumin Sheth, COO, Adani Wilmar Limited; Vidya Bhushan, Presiden (Edible Oils), Pange India Pvt Ltd; KTV Kannan, MD, KTV Makanan Kesehatan Pvt Ltd. dan Suresh Modwani, Manajer Umum (Biji Minyak), Solidaridad Network India Pvt Ltd.

Diterbitkan di

25 Agustus 2022

READ  Komputasi awan dapat menambahkan hingga $ 10 miliar ke PDB Indonesia