Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kolom: Jalur Harga Divergen Perdagangan Batubara Termal Australia dan Indonesia: Russell

LAUNCHESTON, Australia, 25 Agustus (Reuters) – Harga spot patokan batubara termal Australia tetap pada rekor tertinggi di atas $400 per ton, tetapi harga untuk jenis batubara utama lainnya yang digunakan dalam pembangkit listrik di Asia hampir berkinerja buruk. sebaik

Indonesia adalah eksportir batubara termal terbesar di dunia dan diskon antara harga patokannya dan batubara Newcastle Australia telah melebar hingga hampir 82%.

Kontrak perdagangan Singapura untuk batubara termal Indonesia dengan nilai energi 4.200 kilokalori per kilogram (kkal/kg) ditetapkan pada $75,47 per ton pada hari Rabu.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kontrak untuk batubara Newcastle dengan nilai kalori 6.000 kkal/kg ditutup pada $412,60 per ton di bursa ICE pada hari Rabu.

Itu di bawah level terendah sepanjang masa sebesar $440 per ton yang dicapai pada 2 Maret setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, namun, harga 170% lebih tinggi dari saat ini pada tahun 2021 dan sekitar 770% lebih tinggi. Status mulai hari ini di tahun 2020.

Sebelum invasi ke Ukraina, batu bara Indonesia berada di $76,96 per ton, diskon 67,6% untuk kontrak berjangka Newcastle di $237,70.

Bahkan dengan menyesuaikan perbedaan nilai energi menunjukkan kesenjangan yang besar antara dua kelas batubara, dengan batubara Indonesia masuk pada $17,97 per 1.000 kkal/kg, sementara Newcastle berada pada $68,77.

Penetapan harga batubara termal Australia telah diuntungkan secara besar-besaran dari serangan terhadap Ukraina dan keputusan Eropa untuk berhenti membeli batubara dari Rusia.

Tetapi juga jelas bahwa batu bara Indonesia belum melihat banyak perubahan dalam penilaiannya, meskipun ada perebutan batu bara dari pembeli utama Asia seperti India, Jepang dan China yang membentang ke Eropa yang kekurangan energi.

READ  New York, Seri Forum Investasi Indonesia Seri 2022

Alasan utamanya adalah karena Indonesia sangat bergantung hanya pada dua pelanggan, China dan India.

Importir besar Asia lainnya, seperti Jepang dan Korea Selatan, membeli dalam jumlah yang relatif kecil dari Indonesia dan sebagian besar impor mereka berkualitas lebih tinggi, seperti batubara termal Australia, Afrika Selatan dan Rusia.

Batubara berenergi rendah berarti Indonesia tidak mungkin memenangkan pelanggan baru di Eropa, yang lebih suka membeli bahan bakar berkualitas lebih tinggi dari Afrika Selatan, AS, dan Australia, bahkan jika kapal harus menempuh jarak yang lebih jauh.

Ekspor meningkat

Indonesia mengekspor 42,13 juta ton batubara pada bulan Juli, menurut data yang dikumpulkan oleh analis komoditas Kpler. Ini merupakan jumlah bulanan tertinggi dalam data Kpler sejak Januari 2017.

Dari total tersebut, China menjadi target 14,55 juta ton dan India 10,27 juta, artinya kedua negara tersebut menyumbang 59% dari total ekspor Indonesia.

Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Taiwan dan Filipina semuanya memiliki volume dalam kisaran 2 juta hingga 3 juta ton pada bulan Juli.

Namun, negara-negara tersebut kemungkinan tidak akan meningkatkan impor mengingat kapasitas produksi batu bara mereka yang terbatas, yang berarti China dan India akan menentukan permintaan batu bara Indonesia secara keseluruhan.

Sementara China dan India, dua importir batubara terbesar di dunia, sangat ingin mengambil kargo dari Indonesia, mereka memiliki kemampuan untuk meningkatkan atau menurunkan permintaan mereka, yang memungkinkan mereka untuk menetapkan harga.

Harga sebagian besar tetap stabil karena batubara Indonesia tidak memiliki persaingan yang kuat dari pembeli lain, dan kualitas lain dari seperti Newcastle dan Richards Bay Afrika Selatan telah digantikan oleh kargo dari Rusia.

Australia juga hanya memiliki sedikit pelanggan utama untuk batubara termalnya, yaitu Jepang, Korea Selatan dan Taiwan.

READ  Perusahaan menara telekomunikasi Mitradel menargetkan IPO terbesar di Indonesia

Tetapi pembeli ini berusaha untuk menghentikan impor dari Rusia, dan ada pemasok terbatas lainnya, terutama karena Eropa bersaing ketat untuk kargo dari Afrika Selatan dan Amerika Serikat.

Secara efektif, batubara termal Australia terpapar ke pasar global, dan batubara Indonesia bermutu rendah tidak.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diedit oleh Christian Schmolinger

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pandangan yang diungkapkan adalah milik penulis. Mereka tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen pada integritas, independensi, dan kebebasan dari bias di bawah Prinsip Kepercayaan.