Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saudi Aramco tiba-tiba membatalkan rencananya untuk memperluas produksi minyak

Saudi Aramco tiba-tiba membatalkan rencananya untuk memperluas produksi minyak

Saudi Aramco mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan membatalkan rencana untuk meningkatkan produksi minyaknya, sebuah perubahan penting yang dilakukan oleh salah satu perusahaan penghasil minyak terkemuka di dunia.

Aramco, perusahaan minyak nasional Arab Saudi, mengatakan pihaknya telah menerima panduan dari pemerintah di Riyadh untuk mempertahankan “kapasitas maksimum yang berkelanjutan” untuk produksi minyak mentah sebesar 12 juta barel per hari, dan mengabaikan upaya untuk meningkatkannya menjadi 13 juta barel. barel per hari pada tahun 2027, sebuah rencana yang diumumkan beberapa tahun lalu.

Raksasa minyak itu tidak memberikan alasan penarikannya. Namun hal ini mungkin merupakan tanda bahwa Saudi sedang mengubah pemikiran mereka mengenai pasokan dan permintaan minyak mereka di masa depan. Pasokan minyak global baru-baru ini lebih kuat dari perkiraan Saudi karena pertumbuhan produksi yang kuat dari pengeboran serpih di Amerika Serikat, yang kini merupakan produsen minyak terbesar di dunia, dan sumber-sumber lainnya. Sementara itu, beberapa analis memperkirakan permintaan akan stabil dalam dekade berikutnya.

“Keputusan ini mungkin mencerminkan pandangan bahwa dunia tidak membutuhkan minyak Saudi sebanyak yang diperkirakan sebelumnya,” kata Neil Beveridge, analis di Bernstein Research.

Pemerintah mungkin ingin menyediakan dana untuk dibelanjakan pada rencana pembangunan ambisius Putra Mahkota Mohammed bin Salman, serta sumber energi alternatif seperti gas alam dan hidrogen. Aramco mengatakan pihaknya menerima instruksi untuk memulai kembali ekspansi dari Kementerian Energi, yang dijalankan oleh Pangeran Abdulaziz bin Salman, kakak tiri Putra Mahkota.

Para analis mengatakan bahwa pengurangan kapasitas produksi di masa depan pada saat meningkatnya ketegangan di Timur Tengah mungkin menimbulkan kekhawatiran, namun tindakan Saudi tidak berarti bahwa akan terjadi penurunan volume minyak dalam waktu dekat. Saat ini, Aramco memproduksi sekitar tiga juta barel per hari lebih sedikit dari kapasitasnya.

READ  DIRECTV STREAM dan pelanggan DIRECTV kehilangan stasiun ABC, CBS, FOX, dan NBC milik Nexstar karena kedua perusahaan memperebutkan biaya

Namun, Beveridge mengatakan penurunan investasi pada kapasitas produksi merupakan sebuah “penindasan” terhadap harga minyak. Dia juga mengatakan bahwa Saudi mungkin mengirimkan sinyal kepada sekutu dekatnya seperti Uni Emirat Arab dan Kuwait bahwa mereka harus membatalkan rencana ekspansionis mereka.

Namun harga minyak turun sedikit pada perdagangan Selasa.

Pengalaman baru-baru ini tentu saja menentang investasi yang signifikan dalam memproduksi lebih banyak minyak. Saudi Aramco menginvestasikan miliaran dolar untuk memperluas produksi, namun perusahaan tersebut tidak mampu memompa minyak mendekati kapasitas yang dinyatakan yaitu sekitar 12 juta barel per hari.

Pasalnya, Saudi, sebagai pemimpin OPEC+, kelompok produsen, telah mempertahankan produksinya sekitar sembilan juta barel per hari guna mendukung harga.

Namun, Aramco mengatakan pihaknya akan melanjutkan beberapa rencana yang sudah berjalan untuk meningkatkan produksi guna mengkompensasi penurunan alami di ladang minyak yang ada.

Apa yang mungkin coba dilakukan oleh pemerintah Saudi adalah mengizinkan Aramco mengurangi komitmen investasinya pada saat aktivitas industri yang tinggi telah menyebabkan biaya pengeboran dan jasa lainnya menjadi lebih tinggi.

“Aramco diberi ruang untuk melambat,” kata Richard Bruns, kepala geopolitik di perusahaan riset Energy Aspects. Dia mengatakan kelonggaran ini akan memungkinkan perusahaan untuk memilih kapan mereka ingin mengeluarkan uang untuk mengembangkan ladang minyak baru daripada terpaksa melakukannya ketika biaya sedang tinggi.