Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sarah Paulson Akan Membintangi Powerhouse Play – Batas Waktu “

Sarah Paulson Akan Membintangi Powerhouse Play – Batas Waktu “

Perhatikan jangkrik yang berisik dan mengganggu, karena mereka sepertinya punya cerita sendiri.

Setidaknya mereka melakukan pekerjaan dengan baik di Branden Jacobs-Jenkins sesuaiproduksi tahap kedua dibuka malam ini di Teater Helen Hayes dengan salah satu pemeran terbaik—dipimpin oleh Sarah Paulson yang memukau—di Broadway.

Drama keluarga mendebarkan yang disutradarai oleh Leila Neugebauer (dengan mudah menyamai karya teladannya di tahun 2018) Galeri Waverley), sesuai Ini adalah hiruk-pikuk misteri yang menakutkan, kebencian kuno, dan komedi parau—yang terakhir ini menjadi lebih indah jika, juga, sebuah cerita tentang kengerian paling kelam dari warisan Amerika.

Warisan itu, sebagai sesuai Hal ini secara efektif membuktikan bahwa, terlepas dari segala upaya yang dilakukan, tidak mungkin terkubur dalam waktu lama. Seperti jangkrik tersebut, yang mengingatkan kita akan keberadaan kita di bawah tanah selama 13 tahun sebelum menyerang permukaan bumi, kebencian, bersama dengan rahasia dan dendam, mempunyai cara untuk membuat dirinya diketahui.

Berlatar musim panas 2011 – sebelum kehidupan orang kulit hitam menjadi penting, sebelum orang kulit putih Amerika mulai menginternalisasi kosakata perampasan budaya – sesuai Tiga saudara kandung yang sebagian besar terasing bersatu kembali saat mereka terhubung kembali untuk mengurus tanah milik mendiang ayah mereka – bekas rumah pertanian di Arkansas, sebuah rumah besar dan rusak yang ditempati oleh anggota keluarga Lafayette yang berbeda selama beberapa generasi.

Paulson, Elle Fanning

Joan Marcos

Penjualan properti di luar panggung dan kematian kepala keluarga selalu menjadi tempat terjadinya drama, terutama drama yang selamat dari gejolak, namun sesuai Ini membawa skenario ke tingkat yang lebih tinggi. Tapi pertama-tama, mari kita kenali keluarganya: Ada kakak perempuan Toni (Paulson), yang amarah dan ledakan kekejamannya hanya bisa ditandingi oleh kesetiaan butanya kepada mendiang ayahnya.

Michael Esper, Stoll, Paulson

Joan Marcos

Urutan berikutnya adalah Beau (Corey Stoll), yang telah lama mempunyai keluarga kaya tetapi sekarang dalam keadaan keuangan yang buruk. Dia lebih moderat daripada saudara perempuannya Toni, setidaknya sampai dia tidak melakukannya.

Lalu ada Frank, atau Franz, atau apa pun sebutan orang buangan dari keluarga Lafayette yang sangat mengganggu akhir-akhir ini. Diperankan dengan cemerlang oleh Michael Esper, Franz telah menjadi MIA selama sekitar satu dekade, melakukan perjuangan yang tampaknya berhasil melawan ketenangan setelah kejahatan sebelumnya yang secara bertahap mulai diketahui publik.

Bersamaan dengan perjalanan yang sangat bergelombang ini adalah Rhys (Graham Campbell), Tony yang pemurung, kebanyakan diam dan sangat bermasalah – kata tersebut tidak dapat dihindari jika menyangkut keluarga Lafayette – anak remaja; Rachel (Natalie Gould), istri Beau yang Yahudi yang mengetahui betul kefanatikan yang berdengung di dalam tembok rumah bobrok itu; River (Elle Fanning), tunangan muda Franz yang bromida hippie zaman barunya terlihat sangat lancip; Dan Cassidy (Alyssa Emily Marvin), putri Beau dan Rachel yang berusia 13 tahun yang akan memainkan peran penting dalam menghidupkan kembali beberapa rahasia keluarga yang membusuk.

Terakhir, ada Ainsley muda (diperankan oleh Lincoln Cohen dalam pertunjukan yang telah diulas), yang kebanyakan berkeliaran di rumah tua—dan memberikan salah satu momen penutup babak pertama yang paling menakjubkan dalam ingatan baru-baru ini.

Mainkan dua level besar yang dirancang dengan indah oleh Dots, sesuai Ini menempatkan dirinya pada awal sebagai pertarungan keluarga biasa demi uang sebelum mengambil perubahan yang sangat mengerikan. Sebuah album foto ditemukan di antara sisa-sisa tua ayahku, dan album itu tidak penuh dengan Polaroid tersenyum seperti biasanya: album itu berisi foto-foto orang kulit hitam yang digantung. Dan itu bukanlah penemuan paling mengerikan yang ditemukan tersembunyi di sudut dan celah rumah pertanian tua.

Esper, Graham Campbell

Joan Marcos

Apakah artefak gelap itu milik ayahku? Di mana mereka meninggalkan nenek moyang mereka yang lain? Jika ya, mengapa Ayah menyimpannya? Pertanyaan-pertanyaan ini memicu pertikaian keluarga yang terjadi setelahnya, ketika masing-masing karakter berjuang untuk menerima—atau tidak—dengan warisan yang terkait erat dengan sejarah paling buruk di Amerika. Dan tunggu saja sampai salah satu karakter menyadari bahwa artefak tersebut bisa bernilai banyak uang bagi kolektor yang tepat.

Mengungkap lebih banyak plot – dan masih banyak lagi – akan merusak terlalu banyak kekuatan drama tersebut, jadi yang terbaik adalah fokus pada karakter dan penampilan para aktor. Seperti Toni Paulson, dia dikenal oleh pemirsa televisi karena dia Cerita horor Amerika Peran-peran waralaba, namun menjadi favorit lama di kalangan penonton teater New York, tidak kenal ampun dalam keganasannya. Toni menganggap dirinya pembohong terhadap kebenaran, namun dia juga tidak menyadari kebenaran yang semakin dekat, mulai dari rahasia mendiang ayahnya hingga kebencian yang tersembunyi di balik kesunyian putranya yang masih remaja.

Pemeran lainnya bertahan melawan badai penampilan Paulson. Sebagai Poe, Stoll (rumah kartu) mengambil karakter yang mungkin paling tidak menarik — pembawa perdamaian yang kekurangan uang dan seharusnya mendapat pencerahan yang berubah menjadi penculik — dan menemukan nuansa bahwa tanaman Jacobs-Jenkins seperti banyak rumput liar kecil.

Natalie Gould, Stoll

Joan Marcos

Esper, terkadang menyebut penampilannya yang mengesankan sebagai penguntit yang menyeramkan dalam musikal David Bowie Lazarusmembuat kita terus menebak-nebak sesuai Adapun sifat asli Franz: apakah sudah dipulihkan dan direformasi? Atau predator penuh kebencian yang ditentang Tony?

Sama baiknya dengan pasangan (atau segera), Gold (Rafa Roy N Suksesi) dan Fanning (Catherine yang Agung di Hulu Besar) melewati garis—yah, sebagian besar menginjaknya—antara observasi dan partisipasi dalam pertengkaran keluarga, yang menggambarkan pendapat Jacobs-Jenkins bahwa dosa sejarah mencemari bahkan mereka yang mengira mereka menonton dari jarak yang aman.

Campbell, dalam debut Broadway yang brilian sebagai Reese yang cemberut dan siap meledak, dan Marvin (yang hampir mencuri permainan musim lalu). Rumah abu-abu (Seperti hantu korban Holocaust), film ini berkisah tentang anggota muda keluarga Lafayette, remaja yang membawa dosa orang tua dan kakek-nenek mereka dalam diri mereka sendiri. sesuai Dia tidak menyelamatkan mereka untuk masa muda mereka, tapi mungkin, mungkin saja, dia menawarkan momen rahmat dan kemungkinan kepada sepupu muda mereka.

Tapi bukan pengampunan. masa depan, sesuai Ini menunjukkan bahwa dia terbebani dengan masa lalu yang kokoh seperti pohon berdarah mana pun, sebuah poin yang dibuat dalam kudeta teatrikal menakjubkan yang terungkap setelah semua keluarga Lafayette meninggalkan panggung. Dalam ledakan kebisingan (jangkrik itu lagi, di antara kata seru audio lainnya, berkat desainer suara Bry Burr dan Will Pickens), isyarat pencahayaan Gene Cox yang menakutkan dan transformasi dot farm dari bobrok menjadi kumuh, sesuai Ini memberikan akhir yang menakjubkan dalam kekuatan emosionalnya dan menakjubkan dalam sandiwaranya. Neugebauer, Jacobs Jenkins, dan kru mereka yang luar biasa menghidupkan kembali semangat sejarah dan meninggalkan mereka ditinggalkan, berisik, keras kepala, dan tidak pergi ke mana pun dalam waktu dekat.

Judul: sesuai
tempat: Teater Broadway Helen Hayes
ditulis oleh: Branden Jacobs Jenkins
Diarahkan oleh: Lily Neugebauer
ejakulasi: Sarah Paulson, Corey Stoll, Michael Esper, Natalie Gould, Elle Fanning, Graham Campbell, Alyssa
Emily Marvin, Lincoln Cohen/Everett Sobers
Durasi: 2 jam 45 menit (termasuk istirahat)

READ  Semua aksi dari Coachella 2022 akhir pekan ini - dalam foto-foto menakjubkan