Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Balon konyol’ mengubah segalanya, harus melihat pencairan: Biden berbicara tentang hubungan China

‘Balon konyol’ mengubah segalanya, harus melihat pencairan: Biden berbicara tentang hubungan China

“Saya pikir Anda akan segera menyadari bahwa itu mulai mencair,” kata Joe Biden.

Hiroshima:

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Minggu bahwa hubungan antara Washington dan Beijing akan mencair “segera” setelah Amerika Serikat menembak jatuh balon mata-mata China yang dicurigai tahun ini.

Biden mengatakan hubungan memburuk dalam beberapa bulan setelah pembicaraannya dengan Presiden China Xi Jinping pada KTT G20 di Pulau Bali, Indonesia pada November.

Keputusan Washington pada Februari untuk menembak jatuh balon mata-mata China yang diduga terbang di atas Amerika Serikat memicu pertikaian diplomatik antara dua ekonomi terbesar dunia.

Kunjungan Menteri Luar Negeri Antony Blinken ke Beijing, yang digambarkan sebagai kesempatan untuk memperbaiki hubungan, dibatalkan karena insiden tersebut.

Pada hari Minggu, pada konferensi pers setelah KTT G7 di Hiroshima, Jepang, Biden ditanya mengapa hotline yang direncanakan antara Amerika Serikat dan China tidak beroperasi.

Dia berkata, “Anda benar, kita harus memiliki hotline terbuka. Di konferensi Bali, inilah yang kami sepakati dengan Presiden Xi yang akan kami lakukan dan temui.”

“Kemudian, balon konyol yang memiliki peralatan mata-mata senilai dua mobil kargo ini terbang di atas Amerika Serikat,” tambah Biden.

“Itu dijatuhkan dan semuanya berubah dalam hal berbicara satu sama lain. Saya pikir Anda akan melihat itu mulai mencair segera.”

Pemerintahan Biden juga membuat marah China dengan menargetkan perdagangan microchip canggih, dengan alasan risiko penggunaan militer.

Presiden membela langkah-langkah itu pada hari Minggu, sehari setelah Kelompok Tujuh ekonomi utama memperingatkan China tentang “aktivitas militernya” di wilayah tersebut.

“Itu sedang membangun pasukannya, dan itulah mengapa saya telah menjelaskan bahwa saya tidak siap untuk memperdagangkan barang-barang tertentu dengan China,” katanya.

READ  Bagaimana Rusia dapat mencoba menghindari sanksi minyak UE

“Kami sekarang memiliki komitmen dari semua sekutu kami bahwa mereka juga tidak akan menyediakan materi semacam ini.

“Tapi ini bukan tindakan permusuhan, ini tindakan mengatakan, ‘Kami akan memastikan kami melakukan semua yang kami bisa untuk mempertahankan status quo.'”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)