Agustus 8, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Salmonella: Barry Callebaut, pabrik cokelat terbesar di dunia, tutup karena wabah

Salmonella: Barry Callebaut, pabrik cokelat terbesar di dunia, tutup karena wabah

Pembuat cokelat Swiss Barry Callebaut menghentikan sementara produksi di pabriknya di Wiese, Belgia, pada Senin, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada Kamis.

Pabrik Wieze adalah pabrik cokelat terbesar di dunia, menurut situs web pariwisata negara Visit Flanders.

“Bagi Barry Callebaut, keamanan pangan adalah yang terpenting. Program keamanan pangan kami yang kuat telah memungkinkan kami dengan cepat mengidentifikasi lesitin sebagai sumber kontaminasi,” kata perusahaan itu dalam pernyataannya, menambahkan bahwa Otoritas Makanan Belgia (FAVV) telah melaporkan insiden tersebut. .

Lecithin adalah zat lemak yang digunakan untuk mengikat bahan lain dalam coklat.

Perusahaan mengatakan telah mengambil tindakan pencegahan termasuk menarik kembali semua produk yang diproduksi sejak saat pengujian. Produksi di Wieze akan tetap ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut.

“Kami sedang menghubungi semua pelanggan yang mungkin telah menerima produk yang terkena dampak,” kata pernyataan itu.

Dalam sebuah pernyataan Jumat, Barry Callebaut mengatakan setiap cokelat tercemar telah “memasuki rantai ritel.”

Perusahaan, yang menghasilkan penjualan hampir $8 miliar selama tahun fiskal 2020-21, memproduksi cokelat untuk pembuat cokelat lainnya, termasuk pembuat cokelat kecil dan merek besar, meskipun menolak memberikan nama pelanggannya ketika ditanya oleh CNN Business.

“Barry Callebaut sekarang akan meluangkan waktu untuk melanjutkan dengan analisis akar masalah yang sangat rajin – menginformasikan FAVV dalam prosesnya. Ketika ini selesai, jalur akan dibersihkan dan didesinfeksi sebelum produksi dilanjutkan,” kata perusahaan itu.

Anna Cuban berkontribusi melaporkan.

READ  Dow Jones Industrial Average Naik Hampir 700 Poin, Nasdaq Naik 3%, Karena Investor Berpegang teguh pada Harapan untuk Detente Ukraina-Rusia