Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham naik lagi, mendekati bulan terbaik sejak November 2020

Saham naik lagi, mendekati bulan terbaik sejak November 2020

Saham mengambil lebih banyak keuntungan pada hari Jumat karena Wall Street menyelesaikan bulan terbaiknya sejak November 2020, jeda yang disambut baik bagi investor setelah tahun yang sulit bagi pasar.

S&P 500, tolok ukur untuk banyak dana saham, naik 1,4% dan ditutup 9,1% lebih tinggi untuk bulan Juli. Sebuah rebound saham teknologi, pengecer besar dan perusahaan lain yang mengandalkan belanja konsumen langsung membantu meningkatkan keuntungan luas indeks bulan ini. Indeks masih turun 13,3% untuk tahun ini.

Nasdaq yang berfokus pada teknologi naik 1,9%, mengakhiri bulan 12,4% lebih tinggi, sedangkan Dow Jones Industrial Average naik 1% dan naik 6,7% untuk bulan tersebut.

Reli baru-baru ini terjadi karena investor menimbang campuran laporan pendapatan perusahaan dan data baru yang menunjukkan bahwa inflasi melonjak paling tinggi dalam empat dekade bulan lalu.

Keuntungan saham dalam beberapa pekan terakhir telah didorong oleh laporan pendapatan perusahaan yang lebih baik dari perkiraan dan imbal hasil obligasi yang lebih rendah, yang mereda setelah reli besar tahun ini di tengah ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi.

“Hasil treasury telah turun tajam,” kata Rob Haworth, analis investasi senior di US Bank Wealth Management. “Dengan inflasi yang melonjak, saya pikir ekspektasi The Fed akan tetap di jalur yang benar, tetapi itu cukup buruk bagi ekonomi sehingga mereka harus berubah menjadi poros pada 2023.”

Indeks S&P 500 naik 57,86 poin menjadi 4.130,29 poin. Indeks Dow Jones naik 315,50 poin menjadi ditutup pada 32.845,13 poin. Indeks Nasdaq naik 228,09 poin menjadi 12.390,69 poin.

Saham berkapitalisasi kecil juga naik. Indeks Russell 2000 naik 12,20 poin, atau 0,7%, menjadi 1.885,23 poin. Itu berakhir Juli dengan keuntungan 10,4%.

READ  Dow Jones merefleksikan latar belakang laporan inflasi yang panas; Amazon dan Apple mengumpulkan keuntungan

Data ekonomi yang lemah, termasuk laporan pada hari Kamis yang menunjukkan bahwa ekonomi AS mengalami kontraksi pada kuartal terakhir dan mungkin lesu, juga mendorong saham dengan memberikan kepercayaan kepada beberapa investor bahwa Federal Reserve akan dapat membatalkan langkah agresifnya dalam menaikkan suku bunga. tepat waktu. lebih dekat. dari yang diharapkan.

Bank sentral menaikkan suku bunga jangka pendek utamanya sebesar 0,75 poin persentase pada hari Rabu, membawanya ke level tertinggi sejak 2018. Federal Reserve menaikkan suku bunga dalam upaya untuk memperlambat ekonomi AS dan mendinginkan inflasi.

Ukuran inflasi yang dilacak oleh Federal Reserve melonjak 6,8% pada bulan Juni dari tahun lalu, peningkatan terbesar dalam empat dekade, membuat orang Amerika tanpa jeda dari kenaikan harga. Pada basis bulanan, Departemen Perdagangan mengatakan Jumat, inflasi meningkat menjadi 1% di bulan Juni dari 0,6% di bulan Mei.

Angka-angka tersebut mengkonfirmasi kelanjutan inflasi, yang melemahkan daya beli orang Amerika dan kepercayaan mereka terhadap ekonomi dan mengancam Demokrat di Kongres menjelang pemilihan paruh waktu untuk bulan November.

Namun, beberapa pengamat pasar menyarankan untuk tidak terlalu fokus pada data Juni.

“Pengukuran inflasi ini untuk bulan Juni dan kami tahu banyak yang telah berubah sejak saat itu, terutama harga gas, jadi investor harus menempatkan laporan inflasi ini dalam konteks historis,” kata Jeffrey Roach, kepala ekonom di LPL Financial. Ke depan, tingkat inflasi untuk bulan Juli akan sedikit menurun dari bulan sebelumnya karena biaya makanan dan energi akan berkurang pada bulan Juli.

Namun, inflasi memukul satu perusahaan dalam pendapatannya Jumat: raksasa barang-barang konsumen dasar Procter & Gamble. Saham pembuat deterjen cucian Tide jatuh 5,3% setelah perusahaan mengatakan konsumen mengurangi, tetapi kenaikan harga perusahaan baru-baru ini membuat pendapatan lebih tinggi.

READ  Amazon mengganti biaya perjalanan terkait aborsi kepada karyawan

Laporan pendapatan perusahaan lainnya lebih menggembirakan.

Exxon dan Chevron membukukan rekor laba kuartalan kuartal terakhir di tengah kenaikan harga minyak dan gas. Kedua perusahaan menghasilkan $46 miliar pada kuartal terakhir dan hampir empat kali lipat dari jumlah yang mereka hasilkan pada periode yang sama tahun sebelumnya. Saham Chevron melonjak 8,9 persen ke level tertinggi enam minggu, sementara Exxon naik 4,6 persen.

Saham Amazon naik 10,4% untuk kenaikan terbesar di S&P 500 setelah perusahaan melaporkan kerugian kuartalan, tetapi pendapatannya melonjak tajam pada kuartal tersebut.

Saham Apple naik 3,3% setelah pendapatan kuartalannya lebih baik dari yang diperkirakan Wall Street. Pembuat iPhone melihat laba April-Juni turun 10% sementara pendapatan naik 2% karena bergulat dengan masalah manufaktur dan tekanan inflasi.

Itu adalah hari yang beragam di pasar obligasi. Imbal hasil Treasury dua tahun, yang cenderung bergerak menurut perkiraan Fed, naik menjadi 2,89% dari 2,87% Kamis malam. Hasil 10-tahun, yang mempengaruhi tingkat hipotek, turun menjadi 2,65% dari 2,67%.