September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham naik dengan kontrak berjangka AS karena lintasan obligasi semakin dalam: Pasar selesai

Saham naik dengan kontrak berjangka AS karena lintasan obligasi semakin dalam: Pasar selesai

(Bloomberg) – Saham-saham di Eropa melonjak seiring dengan saham berjangka AS pada Senin karena negosiator dari Rusia dan Ukraina mempersiapkan putaran baru pembicaraan. Kekalahan obligasi global semakin dalam, dengan imbal hasil Treasury lima tahun mencapai 2% untuk pertama kalinya sejak 2019.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

Indeks Stoxx Europe 600 melonjak lebih dari 1%, dengan produsen mobil naik setelah pandangan “percaya diri” dari Volkswagen AG. Stok sumber daya dan energi inti turun karena minyak mentah turun bersama dengan gas alam. Investor teknologi Prosus NV anjlok lebih dari 10% setelah terus menjual saham teknologi China di tengah hambatan regulasi dan kekhawatiran atas hubungan Beijing dengan Rusia. Kontrak di S&P 500 dan Nasdaq 100 naik, menunjukkan bahwa beberapa ketenangan mungkin kembali ke pasar AS setelah perdagangan berombak minggu lalu.

Imbal hasil Treasury 10-tahun naik ke level tertinggi sejak Juli 2019 dan imbal hasil di Zona Euro juga melonjak. Pada hari Rabu, Federal Reserve diperkirakan akan memulai siklus kenaikan suku bunga untuk mengendalikan inflasi, dimulai dengan pergerakan 25 basis poin. Tekanan harga sudah tinggi sebelum konflik dan isolasi Rusia yang kaya sumber daya yang menyebabkan arus komoditas bergejolak.

Investor menganalisis upaya diplomatik saat Rusia melanjutkan perangnya di Ukraina, serta komentar dari pejabat AS bahwa Moskow telah meminta bantuan militer dari China. Kurva imbal hasil Treasury AS yang datar, dan penurunan 12% pada saham global tahun ini, menandakan kekhawatiran bahwa pelonggaran stimulus dan kenaikan biaya energi, biji-bijian dan logam dapat menghambat pemulihan ekonomi global.

“Kami melihat volatilitas yang luar biasa dalam ekuitas global yang diperburuk oleh volatilitas sentimen pasar, dan risiko resesi yang meningkat seiring kenaikan harga komoditas,” Louise Dudley, manajer portofolio ekuitas global di Federated Hermes, menulis dalam sebuah catatan. “Kami memperkirakan volatilitas lanjutan dalam jangka pendek karena ketidakpastian geopolitik berlanjut atas minyak mentah Rusia.”

READ  Pinjaman hipotek sub-prime untuk perguruan tinggi yang tersembunyi di depan mata

Penurunan 9% dalam ukuran perusahaan teknologi China bergema di seluruh wilayah, meninggalkan indeks saham Asia-Pasifik di zona merah untuk sesi kedua. Penguncian Covid di Shenzhen, pusat teknologi, telah menambah risiko geopolitik dan peraturan yang dihadapi sektor ini.

Minyak Mentah turun sementara tetap di atas $105 per barel. Dolar jatuh dan emas jatuh. Rubel datar terhadap dolar dalam perdagangan Moskow, dengan pasar saham Rusia masih ditutup. Investor menunggu untuk melihat apakah Rusia gagal membayar utang internasionalnya setelah kehilangan akses ke hampir setengah dari cadangan devisanya.

Federal Reserve ‘terjebak’

Federal Reserve adalah kartu debit di antara delapan anggota Kelompok Dua Puluh yang pejabat moneternya akan menilai prospek ekonomi minggu ini.

The Fed “benar-benar terjebak antara ekonomi riil dan ekonomi keuangan,” Karen Harris, kepala global penelitian makro global di Bain & Co, mengatakan kepada Bloomberg Television. “Anda memiliki arus utama yang berjuang dengan inflasi – itulah sebabnya kami siap untuk melihat lonjakan ini datang pada bulan Maret. Di sisi lain, kami mencoba untuk tidak menipu ekonomi keuangan. Kedua jalur tersebut adalah deflasi, atau resesi.”

Sementara AS dan beberapa negara lain memperketat pengaturan moneter, spekulasi berkembang bahwa China akan memberikan lebih banyak pelonggaran untuk meredakan perlambatan. Yuan dan imbal hasil obligasi pemerintah China 10-tahun turun.

Sementara itu, pejabat tinggi AS dan China dijadwalkan bertemu pada Senin untuk membahas Ukraina. Rudal Rusia menyerang fasilitas pelatihan militer di Ukraina barat dekat Polandia, menimbulkan kekhawatiran baru tentang konflik yang berpotensi meluas melintasi perbatasan Ukraina.

Berikut adalah beberapa acara utama untuk ditonton minggu ini:

  • Suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun China, data aktivitas ekonomi, Selasa

  • Laporan persediaan minyak mentah dari Administrasi Informasi Energi, Rabu

  • Keputusan suku bunga Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) dan konferensi pers Ketua Federal Reserve Jerome Powell, Rabu

  • Keputusan suku bunga Bank of England, Kamis

  • Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde, Anggota Dewan Eksekutif Isabelle Schnabel, Anggota Dewan Ignazio Visco dan Kepala Ekonom Philip Lane berbicara pada sebuah konferensi pada hari Kamis.

  • Keputusan suku bunga Bank of Japan, Jumat

READ  Pembalikan irisan kurva imbal hasil utama di AS adalah tanda peringatan resesi

Untuk berita pasar lainnya, ikuti blog Markets Live kami.

Beberapa pergerakan utama di pasar:

Toko

  • Stoxx Europe 600 naik 1,2% pada 09:37 waktu London

  • S&P 500 berjangka naik 0,6%

  • Nasdaq 100 berjangka naik 0,3%.

  • Futures di Dow Jones Industrial Average naik 0,8%

  • Indeks MSCI Asia Pasifik turun 1,4%

  • MSCI Emerging Markets Index turun 2,2%.

mata uang

  • Indeks Dolar Spot Bloomberg tidak berubah

  • Euro naik 0,4 persen menjadi $ 1,0960

  • Yen Jepang turun 0,5% menjadi 117,84 per dolar

  • Yuan eksternal turun 0,3 persen menjadi 6,3758 per dolar

  • Pound Inggris naik 0,1 persen menjadi $1,3051

obligasi

  • Imbal hasil Treasury 10-tahun naik sembilan basis poin menjadi 2,08%.

  • Imbal hasil 10-tahun Jerman naik sembilan basis poin menjadi 0,33%.

  • Imbal hasil obligasi 10-tahun Inggris naik sembilan basis poin menjadi 1,58%

barang-barang

  • Minyak mentah Brent turun 3,2% menjadi $ 109,12 per barel

  • Dan emas spot turun 1,3 persen menjadi 1962,76 dolar per ons

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022